Home Uncategorized 2 First Nations mengajukan permohonan ke pengadilan untuk meninjau tagihan pengacara senilai...

2 First Nations mengajukan permohonan ke pengadilan untuk meninjau tagihan pengacara senilai $510 juta untuk pekerjaan perjanjian

6
0

Two First Nations telah mengajukan permohonan ke pengadilan terhadap para pengacara yang membantu mengajukan penyelesaian sebesar $10 miliar dengan Kanada dan Ontario, dengan mengatakan bahwa $510 juta yang harus mereka bayarkan terlalu besar.

Mereka juga menuduh para pengacara mencoba untuk menghentikan diskusi mengenai biaya tersebut pada pertemuan bulan April, dengan mengatakan bahwa mereka akan “kehilangan kepercayaan” pada pengawas penyelesaian jika jumlah tersebut tidak diterima.

“Saya ingin mengatakan bahwa kami sangat berterima kasih atas hasil yang dicapai oleh para pengacara, dan kami percaya bahwa para pengacara harus dihargai dengan baik atas jasa mereka,” kata Kepala Atikameksheng Anishnawbek Craig Nootchtai.

“Tetapi kami tidak setuju bahwa biaya hukum ($510 juta) adalah adil dan masuk akal.”

Penyelesaian Perjanjian Robinson Huron, yang dicapai tahun lalu, berupaya untuk memperbaiki anuitas perjanjian yang belum dibayar untuk 21 Negara Pertama.

Cerita berlanjut di bawah iklan

First Nations mengatakan tunjangan tahunan sebesar $4 per orang tidak meningkat sejak tahun 1874, yang melanggar perjanjian karena proyek ekstraksi sumber daya telah menggunakan tanah mereka selama beberapa generasi, menghasilkan keuntungan yang jauh melebihi apa yang diterima anggota mereka.

Para pengacara yang memperjuangkan penyelesaian tersebut meminta biaya hukum sebesar $510 juta untuk pekerjaan mereka, dan mengatakan bahwa setengah dari biaya tersebut akan digunakan untuk melakukan lebih banyak pekerjaan terkait perjanjian tersebut, termasuk litigasi lebih lanjut, dan proyek-proyek komunitas.

Namun Atikameksheng Anishnawbek dan Garden River First Nation mengatakan First Nations telah membayar jutaan dolar untuk biaya hukum, dan banyak yang mengambil pinjaman untuk membayar biaya tersebut, dan meminta Pengadilan Tinggi Ontario untuk mempertimbangkannya kembali.

“Biaya hukumnya sangat berlebihan,” kata Ketua Garden River First Nation, Karen Bell.

Email yang Anda butuhkan untuk berita utama hari ini dari Kanada dan seluruh dunia.

Dia mengatakan dia mempunyai “kewajiban untuk mengupayakan akuntabilitas dan transparansi,” dan penerapan tersebut tidak boleh mengganggu pembayaran kepada penerima manfaat. Pembayaran tersebut dijadwalkan mulai mengalir pada bulan Agustus.

Pengacara dan Pengacara Nahwegahbow Corbiere Genoodmagejig, yang disebutkan dalam permohonan pengadilan, tidak segera menanggapi permintaan komentar.

19 First Nations lainnya belum secara resmi mendukung permohonan ini, namun Nootchtai berharap mereka akan mendukungnya seiring dengan berjalannya proses.

Permohonan tersebut, yang diajukan pada hari Jumat, meminta agar perusahaan tersebut “menyimpan semua catatan apa pun yang terkait dengan diskusi, negosiasi, peninjauan, pembuatan faktur, dan persetujuan biaya hukum.”

Cerita berlanjut di bawah iklan

Mereka juga meminta dana sebesar $510 juta disimpan sebagai perwalian sampai mereka menemukan solusi.

Ketua Nipissing First Nation Scott McLeod, yang komunitasnya merupakan bagian dari Perjanjian Robinson Huron, mengatakan para kepala suku membahas biaya hukum pada pertemuan baru-baru ini di mana para pengacara mengatakan mereka menyadari bahwa pembayaran, yang berjumlah lima persen dari penyelesaian, adalah jumlah yang tinggi.

Dia mengatakan firma hukum tersebut mengusulkan pemotongan setengah biayanya dan menggunakan uang itu untuk hal-hal seperti pelestarian bahasa, namun beberapa pimpinan malah mengusulkan peninjauan hukum terhadap biaya tersebut.

“Para ketua melihat (peninjauan kembali) itu tidak adil bagi para pengacara,” kata McLeod, yang menambahkan bahwa sebagian besar dari mereka puas dengan pengaturan tersebut.

Namun McLeod mempertanyakan mengapa para kepala suku harus “didikte” tentang di mana mereka dapat membelanjakan uang tersebut, dan bertanya tentang tagihan tersebut secara luas. Ia mengatakan bahwa uji tuntas yang tepat adalah mempertanyakan rancangan undang-undang pengacara atas nama anggota masyarakat meskipun para pengacara telah bekerja dengan baik untuk menyelesaikan penyelesaian tersebut.

“Perlu ada beberapa orang di ruangan yang perlu mengajukan pertanyaan kritis,” katanya.

“Tetapi melalui jalur pengadilan ini, saya rasa mereka tidak akan mendapat banyak dukungan.”

Permohonan pengadilan menuduh para pengacara “berusaha untuk mencegah penilaian biaya hukum” dalam pertemuan bulan April, dan mengatakan kepada para pengawas bahwa hal itu akan menunda distribusi penyelesaian kepada para anggota. Dikatakan bahwa para pengacara juga mengatakan kepada para wali jika mereka tidak menerima biaya hukum, mereka akan “kehilangan kepercayaan” pada Robinson Huron.

Cerita berlanjut di bawah iklan

Dana Litigasi Perjanjian karena gagal menghormati sebagian perjanjian biaya darurat.

Pengacara lain yang pernah menangani penyelesaian untuk First Nations juga mendapat kritik serupa, termasuk oleh Cindy Blackstock.

Blackstock, salah satu orang yang bertanggung jawab untuk mengajukan kasus Pengadilan Hak Asasi Manusia Kanada yang berujung pada gugatan class action bersejarah senilai $40 miliar terhadap Kanada atas kekurangan dana yang kronis untuk layanan kesejahteraan anak cadangan, mempermasalahkan gugatan hukum senilai $55 juta tersebut. tagihan untuk pengacara yang menangani kasus ini.

Dia mempertanyakan pada bulan November lalu mengapa orang-orang yang menjadi pusat kasus ini – sekitar 300.000 orang yang telah menjadi korban negara – menerima sekitar $40.000, sementara pengacara membawa pulang lebih banyak lagi.

Sementara itu, para pengacara menulis dalam pernyataan tertulis bahwa biaya mereka bisa jauh lebih tinggi jika mereka mengikuti perjanjian penahan biaya tradisional.



Source link