Home Uncategorized Guru bisnis mengundurkan diri setelah skema seks empat arah terungkap

Guru bisnis mengundurkan diri setelah skema seks empat arah terungkap

13
0
Guru bisnis mengundurkan diri setelah skema seks empat arah terungkap

Konten artikel

Dua guru bisnis di Wisconsin telah mengundurkan diri karena malu setelah para pejabat menemukan pasangan mesum itu berencana mengadakan kencan seks empat arah dengan para siswa.

Konten artikel

Guru pemula Alexsia Saldaris dan veteran 11 tahun Jennifer Larson mengundurkan diri pada bulan April setelah penyelidikan di Sekolah Menengah Joseph Craig di Janesville menemukan pesan-pesan yang tidak senonoh, Laporan WMTV 15.

Mereka dituduh mencoba merayu salah satu siswanya dengan seks berkelompok, dengan Sedaris mempermanisnya dengan foto-foto cabul yang dikirim ke akun Snapchat anak laki-laki tersebut.

Guru pemula Alexsia Saldaris.  Facebook
Guru pemula Alexsia Saldaris. Facebook

Menurut WMTV, kedua wanita tersebut sengaja melakukan Snapchat pada objek keinginan mereka, yang usianya belum dipublikasikan. Sedaris juga mengaku mengirimkan foto-foto cakep tersebut, sementara Larson mengaku mengirimkan pesan kepada bocah tersebut mengenai “pelukan, rayuan, dan implikasi alkohol”.

Asal usul skandal ini berpusat pada perjalanan kelas pada 7-9 April. Dewan sekolah mengklaim kedua guru tersebut mengirimkan pesan kepada anak tersebut yang mengisyaratkan bahwa mereka ingin “bersenang-senang” dengannya.

Konten artikel

Dan kemudian mereka diduga bertanya apakah siswa lain ingin menjadi bagian dari pesta pora yang mengandung hormon.

Guru pemula Alexsia Saldaris melepaskan diri.  Facebook
Guru pemula Alexsia Saldaris melepaskan diri. Facebook

Mengutip dokumen dewan, WMTV mengatakan bahwa selama pertemuan tersebut, Sedaris memberikan anak tersebut kunci mobil van distrik sekolah dan membiarkan dia mengendarainya di sekitar tempat parkir. Dan, saat dia mengganti sepatunya di bagian belakang van, dia mencium anak laki-laki itu.

Selain itu, pada tanggal 9 April, mantan guru tersebut mengirimkan lima foto dirinya yang hanya mengenakan pakaian dalam dan pakaian dalam kepada siswa tersebut. Dia mengiriminya SMS tentang rencananya bersamanya untuk akhir pekan itu.

Ceritanya kemudian berubah menjadi aneh. Larson melaporkan Saldaris ke pihak administrasi karena mengizinkan bocah itu mengemudikan van. Saldaris mengirim pesan kepada siswa tersebut pagi itu dan mengatakan bahwa hubungan mereka harus diakhiri – dan dia setuju.

Konten artikel

Jennifer Larson.  WISC.  DECA
Jennifer Larson. WISC. DECA

Namun administrator sekolah yang menerima keluhan Larson menerima laporan dari guru lain yang mengungkapkan sekelompok anak laki-laki berdiri sambil menertawakan gambar di telepon. Sang pendidik “95% yakin” bahwa foto tersebut adalah Saldaris yang berpakaian setengah.

Kedua guru tersebut diberhentikan pada tanggal 12 April dan 10 hari kemudian dewan sekolah menerima pengunduran diri mereka.

Selain tugas mengajarnya, Larson juga menjadi penasihat program wirausaha dan pemimpin masa depan. Dia juga mengaku memberi tahu salah satu siswa laki-lakinya bahwa pacarnya “tidak cukup baik.”

Kini, polisi sedang menyelidiki untuk menentukan apakah guru-guru tersebut melanggar hukum dan apakah mereka harus dituntut.

Sementara itu, di Inggris, seorang mantan asisten pengajar telah dipenjara selama delapan tahun setelah melakukan hubungan seks dengan seorang anak laki-laki berusia 10 tahun.

Konten artikel

Denise Povall, 61, menghabiskan waktu berjam-jam merawat anak laki-laki tersebut di Yorkshire, membelikannya hadiah dan melakukan sexting.

Kerajaan Inggris menyebut intrik jahat Povall sebagai “kampanye eksploitasi seksual yang jahat dan berkelanjutan.” Dia mengaku tidak bersalah.

Denise Povall telah dijatuhi hukuman penjara karena merawat dan melakukan pelecehan seksual terhadap seorang anak laki-laki, 10. POLISI YORKSHIRE
Denise Povall telah dijatuhi hukuman penjara karena merawat dan melakukan pelecehan seksual terhadap seorang anak laki-laki, 10. POLISI YORKSHIRE

Pengadilan mendengar bahwa kejahatan tersebut terjadi pada tahun 2000an. Polisi mengatakan dia melakukan hubungan seksual dengan anak tersebut dan melakukan tindakan seksual terhadapnya.

Korban “sangat terpengaruh” oleh tindakannya dan melaporkan kejahatannya saat dewasa.

“Ini merupakan penyelidikan yang panjang dan ekstensif terhadap beberapa jenis pelanggaran paling serius yang kami temui sebagai detektif,” Det. Alison Morris dari Polisi Yorkshire berkata. “Apa yang kami temukan hanya dapat digambarkan sebagai pelecehan seksual yang kejam dan berkelanjutan terhadap anak kecil yang dilakukan oleh seorang pedofil.”

Morris menambahkan: “Povall sama sekali tidak bertanggung jawab atas kerusakan yang dia timbulkan terhadap kehidupan korbannya, jadi saya senang kami dapat membantu korban mendapatkan semacam penutupan.

“Dia sangat berani untuk melapor, terutama mengingat kesalahpahaman umum bahwa perempuan tidak melakukan kejahatan semacam ini.”

bhunter@postmedia.com

@HunterTOSun

Bagikan artikel ini di jejaring sosial Anda

Source link