Home Uncategorized ‘Misi Luar Negeri merupakan hak istimewa bukan hak lahir’, pemangku kepentingan membela...

‘Misi Luar Negeri merupakan hak istimewa bukan hak lahir’, pemangku kepentingan membela Imigrasi CG Nandap

13
0
‘Misi Luar Negeri merupakan hak istimewa bukan hak lahir’, pemangku kepentingan membela Imigrasi CG Nandap

Pemangku kepentingan yang peduli di koridor Layanan Imigrasi Nigeria (NIS telah menggambarkan tuduhan kesewenang-wenangan dalam tinjauan baru-baru ini terhadap penempatan pejabat Imigrasi ke misi luar negeri, yang ditujukan kepada Pengawas Keuangan Umum, Kemi Nanna Nandap, sebagai tidak berdasar, tergelincir dan tidak lain hanyalah sebuah tindakan yang tidak berdasar. balas dendam untuk mengurangi kemajuan yang sedang berlangsung di NIS.

Menggambarkan para penuduh sebagai kelompok yang tidak berwajah dan disponsori, sebuah pernyataan yang ditandatangani oleh Barr. Ayodele Kolawole esq, pensiunan Wakil Pengawas Keuangan Imigrasi mencaci-maki CSO sambil memuji kepemimpinan Ibu Nandap saat ini.

Perlu diingat bahwa Badan Pusat Imigrasi telah menarik penempatan sekitar 80 petugas di luar negeri karena ‘masalah prosedural’. Para petugas tersebut telah ditempatkan di sejumlah misi Nigeria di luar negeri oleh Caroline Wura-Ola Adepoju, yang baru-baru ini pensiun sebagai CG layanan tersebut dan pendahulunya CGI Isah Jere Idris rtd.

Namun, dalam surat tertanggal 5 Maret 2024, Nandap, CGI saat ini melalui GC Didel, asisten pengawas keuangan umum, meminta petugas mengembalikan surat posting asli mereka untuk “memengaruhi masalah prosedural dan administratif tertentu”.

Menanggapi perkembangan tersebut, dan tuduhan sewenang-wenang yang dilontarkan terhadap Nandap, Ayodele Kolawole, seorang pengacara dan pensiunan Wakil Pengawas Keuangan Imigrasi mencaci-maki Juru Bicara Nasional COCSOACB, sebuah Organisasi Masyarakat Sipil yang menuduh CGI yang berkuasa memiliki otoritas yang berlebihan.

Kolawole menggambarkan CSO sebagai sebuah badan tak berwajah yang mempunyai misi untuk meremehkan kerja baik yang telah dilakukan CGI sejak menjabat tiga bulan lalu. Dia menambahkan bahwa upaya seperti itu tidak akan menghalangi upaya sanitasi yang sedang berlangsung di NIS di bawah kepemimpinan CGI Nandap.

“Kami dengan tegas memperingatkan Dr. Oluwarotimi Ayenugana, Juru Bicara Nasional COCSOACB untuk berhenti terlibat dalam masalah dengan Pemerintah Pusat Imigrasi. Dia sebaiknya mencurahkan energinya pada tuduhan korupsi yang dilontarkan terhadap Hon. Menteri Seni & Budaya.

“Sejauh yang kami ketahui, pimpinan Imigrasi tidak pernah melakukan pelanggaran hukum apapun dalam peninjauan daftar Misi Luar Negeri, dan CGI tidak pernah ditemukan atau dihubungkan dengan masalah korupsi apapun sebagai pejabat karir pemerintah di dalam dan di luar tugasnya.

“Kami menganggap segala bentuk pemanggilan nama atau penggabungan masalah prosedural dengan CGI, campur tangan dalam urusan internal NIS; hal ini tidak dapat diterima dan pernyataan yang mencemarkan nama baik Nyonya Nandap juga tidak diperbolehkan.

“Adalah kewenangan CGI untuk meninjau penempatan pejabatnya sesuai tuntutan prosedur lembaga; selain itu, semua upaya untuk membersihkan sistem di NIS diarahkan pada reformasi yang sedang dilakukan oleh pemegang jabatan di switchboard NIS.

“Banyaknya pembicaraan tentang favoritisme dan kurangnya uji tuntas oleh pemerintahan sebelumnya di NIS, termasuk penempatan asing yang tidak seimbang yang mengarah pada segala bentuk penyimpangan harus ditangani oleh kepemimpinan baru di NIS.

“Masyarakat umum juga akan tertarik untuk mengetahui bahwa NIS adalah badan resimen dan jelas bukan organisasi sipil. Posting di luar negeri memerlukan uji tuntas, prestasi, dan bukan atas hak siapa pun.

“Pejabat di NIS diberikan pelatihan serupa untuk menjalankan tugasnya di mana pun mereka ditempatkan. Oleh karena itu kami menyuarakan pendapat kami terhadap isu postingan asing, bahwa tidak boleh ada jalan mundur dari proses yang dilakukan oleh CGI, Nandap.

“Proses yang diikuti dilakukan dengan itikad baik mengingat proses hukum yang diterapkan pada penyaringan Petugas terkait. NIS tidak dapat dan tidak akan terintimidasi oleh kelompok-kelompok tak berwajah atau organisasi masyarakat sipil yang mencari publisitas murahan.

“CGI yang sedang menjabat sedang melakukan yang terbaik untuk membawa Layanan ke tingkat berikutnya sejalan dengan agenda Harapan Baru dari pemerintahan yang dipimpin Presiden Bola Tinubu.

“Mewarisi tumpukan utang di NIS, kesejahteraan staf yang buruk, kurangnya pengelolaan perbatasan yang baik, ketidakdisiplinan, dan tingginya tingkat korupsi di kantor paspor, antara lain; Nandap mampu menyelesaikan simpanan lebih dari 1 juta Paspor Internasional.

”CGI, bekerja sama dengan Kementerian Dalam Negeri, memperkenalkan E-gate di bandara kami dan E-visa yang mudah digunakan. Dia saat ini sedang menjalankan misi pencarian fakta berskala nasional melintasi perbatasan negara dalam upayanya mengamankan perbatasan kita yang rentan. Semua ini terjadi dalam 100 hari pertamanya menjabat, dan kami bangga padanya.

“Kesempatan ini kami manfaatkan untuk menghimbau CGI Kemi Nandap agar lebih fokus pada pekerjaan baik yang telah dimulainya, tidak membiarkan dirinya diganggu oleh para pembuat onar.

“Kami telah memberikan mosi percaya kepada Nyonya Kemi Nandap, dan masyarakat umum disarankan untuk mengabaikan segala bentuk misinformasi yang dapat mencemarkan nama baik atau campur tangan dalam urusan internal lembaga resimen pemerintah, NIS.” Pernyataan itu berbunyi.

Source link