Home Uncategorized Pembangunan perumahan baru berarti dibutuhkan $100.000 per rumah untuk mendanai infrastruktur: lapor

Pembangunan perumahan baru berarti dibutuhkan $100.000 per rumah untuk mendanai infrastruktur: lapor

14
0
Pembangunan perumahan baru berarti dibutuhkan 0.000 per rumah untuk mendanai infrastruktur: lapor

Karena Kanada bertujuan untuk membangun perumahan lebih cepat, baik sektor publik maupun swasta perlu meningkatkan belanja infrastruktur kota, menurut laporan baru dari Canadian Urban Institute.

Laporan tersebut, yang didanai oleh Bank Infrastruktur Kanada, memperkirakan biaya rata-rata infrastruktur yang dibutuhkan untuk mendukung perumahan kemungkinan melebihi $100.000 untuk setiap rumah yang baru dibangun. Hal ini mencakup pendanaan untuk sumber daya seperti angkutan umum, jalan raya, saluran air, sekolah, pemadam kebakaran atau fasilitas rekreasi.

Canada Mortgage and Housing Corp. memperkirakan Kanada akan membutuhkan tambahan 3,5 juta unit rumah pada tahun 2030, melebihi 2,3 juta unit rumah yang sudah diproyeksikan akan dibangun, untuk mengembalikan keterjangkauan ke tingkat yang terlihat pada tahun 2004.

Tingkat peningkatan perumahan baru – lebih dari 500.000 rumah per tahun – setara dengan membangun kota baru seukuran Calgary setiap tahun, selama tujuh tahun, kata penulis laporan Michael Fenn, mantan wakil menteri urusan kota dan perumahan di Ontario, yang juga menjabat sebagai kepala administrator kota di Hamilton dan Burlington, Ontario.

“Krisis perumahan di Kanada sebagian besar merupakan krisis investasi,” kata CEO Canadian Urban Institute Mary W. Rowe dalam siaran persnya.

“Ya, Kanada membutuhkan lebih banyak perumahan, namun untuk mewujudkan tujuan ini, kita memerlukan infrastruktur yang diperlukan – saluran air, jalan, saluran pembuangan, saluran air hujan, dan semua layanan penting kota lainnya – yang memungkinkan adanya perumahan baru.”

Meskipun beberapa perumahan baru akan mendapatkan manfaat dari infrastruktur yang sudah ada, laporan tersebut mengatakan ada hambatan dalam membiayai proyek-proyek baru yang dibutuhkan.

Misalnya, pemerintah kota sering kali enggan berhutang atau membebankan biaya modal melalui kenaikan pajak properti karena alasan politik.

Dalam beberapa kasus, pertumbuhan terhambat oleh pemerintah kota yang bersikeras bahwa pengembang menanggung beban keuangan dengan membayar di muka seluruh biaya modal untuk infrastruktur jangka panjang. Laporan tersebut mencatat adanya penolakan dari pemerintah daerah terhadap ketergantungan pada sektor swasta dalam penyediaan infrastruktur publik, terutama jika hal tersebut melibatkan pengalihan kepemilikan atau kendali.

Mereka mengusulkan berbagai alternatif, seperti beralih dari keharusan membayar biaya pengembangan di muka ke pendekatan yang memberikan pembayaran terjamin selama umur aset.

Pemerintah kota juga harus mengembangkan alat pembiayaan baru yang memungkinkan mereka membagi biaya infrastruktur kepada pihak-pihak yang memperoleh manfaat dari infrastruktur tersebut, termasuk para pengembang, demikian rekomendasi laporan tersebut. Dikatakan bahwa pengembangan alat seperti perolehan nilai tanah dan pembiayaan kenaikan pajak dapat membantu kota memberikan lebih banyak layanan.

Rekomendasi lainnya termasuk memanfaatkan modal swasta untuk berinvestasi pada infrastruktur publik melalui langkah-langkah seperti perusahaan utilitas dan pembangunan. Dikatakan bahwa risiko keuangan harus ditanggung bersama dengan investor institusional yang memiliki posisi lebih baik untuk menyerapnya.

“Pemerintah kota sering kali menghadapi tantangan dalam mendanai infrastruktur penting yang mereka perlukan untuk membantu membuka pembangunan perumahan baru,” kata CEO Bank Infrastruktur Kanada Ehren Cory dalam rilisnya.

“Laporan ini menunjukkan adanya beragam dukungan pembiayaan baru… yang dapat membantu pemerintah kota membangun infrastruktur yang dibutuhkan untuk perumahan menjelang pertumbuhan populasi.”


Laporan The Canadian Press ini pertama kali diterbitkan pada 12 Juni 2024.

Source link