Home Uncategorized Saya Ngeri Dengan Apa yang Saya Pikirkan Baru Saja Dilakukan Jedi di...

Saya Ngeri Dengan Apa yang Saya Pikirkan Baru Saja Dilakukan Jedi di The Acolyte Episode 3

18
0
Saya Ngeri Dengan Apa yang Saya Pikirkan Baru Saja Dilakukan Jedi di The Acolyte Episode 3

Peringatan! Posting ini berisi SPOILER untuk The Acolyte!

Ringkasan

  • Latar belakang kelam Mae dan Osha di “The Acolyte” mengisyaratkan bahwa Jedi mungkin bertanggung jawab atas kejahatan brutal.
  • Tindakan Jedi di episode 3 menimbulkan pertanyaan tentang motif dan potensi keterlibatan mereka dalam tragedi seputar Mae dan Osha.
  • Pengungkapan mengejutkan bahwa Mae dan Osha dikandung oleh the Force menambah lapisan intrik baru pada kisah si kembar dan peran Jedi dalam kehidupan mereka.

Star Wars: Pembantunya baru saja merilis episode ketiganya, dan mungkin sudah terungkap Perang Bintang’ kisah Jedi tergelap yang pernah ada. Penayangan perdana dua episode dari Pembantunya memperkenalkan si kembar Mae dan Osha, saudara kandung terbaru yang sensitif terhadap Force Perang Bintang film dan acara TV. Berbeda dengan Luke dan Leia, Mae dan Osha terpecah tidak hanya karena perpisahan di usia muda tetapi juga karena sisi Force yang berbeda.

Mae diturunkan menjadi antagonis yang membunuh Jedi Acolyte itu pemutaran perdana, dan meskipun dia mungkin belum menjadi seorang Sith, dia jelas menggunakan sisi gelap the Force. Namun, latar belakang kedua bersaudara tersebut masih belum jelas dalam pertunjukan tersebut; meskipun Osha dan mantan Jedi Masternya, Sol, menggambarkan Mae membakar rumah si kembar di Brendok dan membunuh seluruh keluarga mereka, kebenarannya pasti tidak akan terlalu hitam-putih. Sekarang, dengan seri ketiga dari acara tersebut, tampaknya sumber sebenarnya dari tragedi si kembar mungkin jauh lebih buruk dan memiliki implikasi yang mengejutkan secara keseluruhan Perang Bintang waralaba.

Terkait

Ada Apa Dengan Osha & Mae? Penjelasan Si Kembar & Latar Belakang Acolyte

The Acolyte episode 3 mengungkap latar belakang utama dan sejarah utama Mae dan saudara kembarnya Osha, termasuk pentingnya konsepsi mereka.

Master Torbin Merasa Bersalah Tentang Brendok… & Kami Masih Belum Tahu Alasannya

Torbin Memilih Racun Daripada Menghadapi Apa yang Telah Dia Lakukan

Di dalam Pembantunya pemutaran perdana, Mae mengungkapkan rencananya untuk memburu dan membunuh empat Jedi: Master Sol, Master Kelnacca, Master Indara, dan Master Torbin. Keempat master ini mewakili Jedi yang berada di Brendok, salah satunya Acolyte itu planet baru, pada saat tragedi si kembar terjadi, dan Mae berusaha membalas dendam pada mereka masing-masing karena alasan yang tidak jelas. Namun, interaksi Mae dengan Master Torbin khususnya jelas menunjukkan kesalahan pihak Jedi.

Interaksi Mae dengan Master Torbin khususnya jelas menunjukkan kesalahan pihak Jedi.

Saat Mae menghadapi Torbin, dia memberinya pilihan. Dia bisa mengakui perbuatannya kepada Dewan Jedi, atau dia bisa meminum racun dan mati. Yang mengejutkan, Torbin memilih racun tersebut. Meskipun baik dia maupun Mae tidak secara spesifik menyatakan apa yang telah dia lakukan, permintaan maaf Torbin cukup memberatkan.

Sebelum meninggal, Torbin memberi tahu Mae, “Maafkan saya. Kami pikir kami melakukan hal yang benar.” Hal ini tidak hanya menegaskan bahwa Jedi bersalah atas sesuatu, tetapi juga mengungkapkan bahwa, apa pun itu, Torbin percaya bahwa hal itu benar pada saat itu. Mengingat apa yang terjadi di episode 3, Saya sepenuhnya yakin keempat Jedi Mae yang sedang berburu membunuh seluruh kelompok penyihir di Brendok.

Mayat-Mayat Itu Tidak Terlihat Terbakar Bagi Saya

Para Penyihir yang Dibunuh Sudah Mati… Tapi Tidak Terbakar

Para Penyihir Brendok terbaring mati di The Acolyte episode 3
Gambar melalui Disney+

Di episode 3, Mae dan Osha ditemukan oleh Jedi dan diuji untuk melihat apakah mereka kandidat yang cocok untuk Ordo Jedi. Meskipun Osha sangat terbuka terhadap masa depan itu, Mae cukup marah memikirkan bahwa dia mengancam akan membunuh Mae dan membakar kamar mereka. Awalnya, sepertinya ini adalah api yang dibicarakan Sol dan Osha, membenarkan bahwa Mae memang membunuh seluruh keluarga mereka.

Namun, kejadian setelahnya membuat penjelasan itu tidak masuk akal. Salah satunya, Mae membakar satu area, dan seketika itu juga, semua penyihir di coven itu mati. Mae juga terlihat berlari menyelamatkan nyawanya pada saat yang sama, sehingga sangat diragukan bahwa dia akan punya waktu untuk membunuh para penyihir juga. Di sisi lain, dan yang lebih penting, beberapa gambar close-up dari para penyihir yang mati menegaskan bahwa meskipun mereka telah dibunuh oleh seseorang atau sesuatu, itu jelas bukan api.

Beberapa gambar close-up dari para penyihir yang mati menegaskan bahwa meskipun mereka telah dibunuh oleh seseorang atau sesuatu, itu jelas bukan api.

Hal pertama yang saya perhatikan tentang tubuh para penyihir adalah bahwa mereka tidak dibakar. Sebaliknya, tubuh mereka masih utuh. Yang lebih memberatkan bagi Jedi, mayat-mayat itu bertumpuk di satu area, seolah-olah sedang terjadi pertengkaran yang menyebabkan mereka semua terjatuh. Sederhananya, tidak ada satu pun mayat para penyihir yang menunjukkan bahwa mereka meninggal karena luka bakar, sehingga menimbulkan pertanyaan yang sangat jelas: siapa sebenarnya yang membunuh mereka?

Saya Pikir Jedi Membunuh Coven

Saat ini, Jedi Tampaknya Lebih Mungkin Dibanding Mae

Di akhir episode 3, Indara, Kelnacca, Sol, dan Torbin tampak jauh lebih bersalah daripada Mae terkait kematian para penyihir. Nyatanya, membunuh para penyihir akan sepenuhnya bertentangan dengan motivasi Mae dan sumpah yang baru saja dia ambil dengan senang hati. Meskipun pernyataannya bahwa dia akan membunuh Osha sangat mengganggu, tampaknya sangat tidak mungkin sentimen tersebut akan meluas ke semua penyihir di Brendok, bahkan jika api mampu menjangkau dan membunuh mereka secepat itu.

Indara, Kelnacca, Sol, dan Torbin tampak jauh lebih bersalah daripada Mae terkait kematian para penyihir.

Di antara si kembar, Mae adalah orang yang sangat mencintai dan ingin tetap menjadi bagian dari coven. Dia juga baru saja bersumpah untuk melindungi para penyihir Brendok dan warisan mereka jika ibu mereka meninggal—Osha, khususnya, tidak melakukannya. Namun sekali lagi, meskipun motivasinya tiba-tiba berubah dan dia ingin membunuh seluruh keluarga mereka, tubuh para penyihir tidak dibakar, dan api tidak akan membunuh mereka semua secepat itu.

Berbeda dengan Mae, Jedi memiliki motivasi yang besar untuk membunuh para penyihir Brendok. Berbeda dengan cara Jedi, Indara, Kelnacca, Sol, dan Torbin jelas takut dengan kekuatan yang dimiliki para penyihir, terutama setelah Bunda Aniseya mengambil alih Torbin. Mereka juga telah terbukti memusuhi para penyihir, pada dasarnya memaksa mereka untuk menyerahkan gadis kembar itu untuk diuji sesuai keinginan para penyihir.

Juga tidak jelas apa sebenarnya yang dimaksud dengan pengasingan para penyihir; Namun, mungkin Jedi adalah orang pertama yang menyatakan keprihatinannya tentang kemampuan para penyihir dalam menggunakan Force (atau, seperti yang dikatakan para penyihir, Thread). Dalam beberapa hal, ini akan menjadi kelanjutan dari pengasingan para penyihir atau cara untuk membasmi mereka sepenuhnya. Meskipun cuacanya sangat gelap, sayangnya hal itu tidak terlalu mengejutkan; trilogi prekuel telah mengungkapkan seberapa besar keinginan Jedi untuk bertahan hidup.

Apakah Jedi Takut pada Osha & Mae?

Osha Dan Mae, Seperti Anakin, Dikandung Oleh Kekuatan

Star Wars The Acolyte - Osha dan Mae muda dalam upacara mereka

Mungkin saja, selain takut pada para penyihir, Jedi secara khusus takut pada Osha dan Mae. Episode 3 mengungkapkan sejumlah informasi baru yang mengejutkan tentang si kembar, termasuk, seperti Anakin, mereka dikandung melalui Force itu sendiri, yang menjelaskan mengapa mereka adalah satu-satunya anak di seluruh coven. Kekuatan mentah yang ditunjukkan oleh konsep ini akan lebih dari sekadar mengkhawatirkan bagi Jedi yang tidak memiliki konteks untuk peristiwa ajaib tersebut.

Dalam hal ini, mungkin Jedi bertindak tidak rasional dan impulsif, menyerang tanpa memperhatikan prinsip Jedi. Ini juga (secara mengerikan) menjelaskan mengapa tubuh Ibu Aniseya berada di lokasi yang sedikit berbeda dari tubuh penyihir lainnya; dia mungkin bergegas menyelamatkan gadis-gadis itu. Jika dia meninggal, hal ini akan menjelaskan mengapa, ketika Osha memanggil ibunya untuk meminta bantuan, tidak ada yang datang.

Aku akan hancur jika ini yang terjadikarena ini akan menimbulkan kekecewaan besar terhadap siapa Jedi itu dan siapa yang pernah berada di dalamnya Perang Bintang sejauh ini. Ya, Jedi Order memiliki banyak kekurangan, seperti halnya Jedi di seluruh Skywalker Saga. Namun, pembantaian brutal dan tidak berperasaan seperti ini akan menjadi wilayah baru bagi Jedi, dan akan sulit untuk dimaafkan.

Pembantaian brutal dan tidak berperasaan semacam ini akan menjadi wilayah baru bagi Jedi, dan akan sulit untuk dimaafkan.

Ini tidak hanya berarti Jedi telah membunuh sekelompok orang, tetapi mereka juga akan menyalahkan seorang anak, mempersenjatai Mae untuk lolos dari kejahatan keji tersebut. Terlebih lagi, Sol sebelumnya mengatakan kepada Osha, “Ini kesedihan. Biarkan saja,” secara teoritis tentang Mae. Jika ini benar-benar cara untuk mendorong Osha agar mengabaikan apa yang terjadi di masa lalu, hal ini akan menjadi manipulatif dan mementingkan diri sendiri. Star Wars: Pembantunya belum memastikan bahwa Jedi membunuh para penyihir Brendok, tapi dari sudut pandang saya, itulah penjelasan yang paling mungkin saat ini.

Episode baru The Acolyte dirilis setiap Selasa pukul 21.00 EST/18.00 PST di Disney+.

Source link