Home Uncategorized Suasana ketakutan Warga di J&K Kathua pasca serangan teror mematikan

Suasana ketakutan Warga di J&K Kathua pasca serangan teror mematikan

17
0
Suasana ketakutan Warga di J&K Kathua pasca serangan teror mematikan

Seorang personel CRPF tewas dalam bentrokan dengan teroris yang bersembunyi pada Rabu pagi ketika operasi pencarian lanjutan diluncurkan setelah seorang tersangka teroris Pakistan dibunuh oleh pasukan keamanan menyusul serangan di sebuah desa dekat Perbatasan Internasional (IB) di distrik Kathua, Jammu. pada Selasa malam.

Pasukan keamanan mengerahkan drone ketika operasi pencarian dan penyisiran berlanjut di Hiranagar di Kathua setelah pertemuan hari Selasa dan menutup daerah tersebut.

Sumber mengatakan bahwa para teroris ini berada di Jammu dan Kashmir untuk waktu yang lama.

Pihak berwenang mengatakan bahwa teroris yang tewas itu membawa Rs 1 lakh mata uang India di tasnya. Selain itu, barang-barang yang ditemukan dari teroris yang dibunuh termasuk tiga magasin berisi 30 butir peluru, satu magasin berisi 24 butir peluru, 75 butir peluru dalam kantong plastik terpisah, tiga granat aktif, makanan (coklat buatan Pakistan, chana kering dan roti basi, obat-obatan dan suntikan) , obat penghilang rasa sakit, satu jarum suntik, dua bungkus baterai A4, satu handset yang dibungkus dengan pita antena dan dua kabel yang digantung di handset ini.

Kredit Foto: Neeraj Sharma

“Ada dua orang teroris. Mereka meminta air ke beberapa rumah. Begitu mendapat informasi, tim SHO dan SDO sudah sampai di lokasi. Salah satu teroris tewas dalam baku tembak. Operasi pencarian menangkap pelaku. teroris kedua sedang berlangsung”, kata ADGP Jammu dan Kashmir Anant Jain.

Penduduk setempat mengatakan bahwa penembakan dimulai sekitar jam 8 malam pada hari Selasa dan berlangsung setidaknya selama 20 menit. Beberapa warga sipil setempat terluka dalam penembakan tersebut.

“Ada suasana ketakutan di kalangan warga. Tidak ada yang keluar rumah,” kata seorang warga sekitar yang mengungkapkan keprihatinannya.

“Ini adalah salah satu daerah paling damai di kawasan ini. Kami ketakutan ketika bentrokan dimulai, namun pada pagi hari banyak anak muda yang keluar untuk memberikan bantuan apa pun yang mereka bisa kepada pasukan keamanan”, kata warga setempat lainnya.

Sementara itu, ADGP Anant Jain mengesampingkan laporan bahwa banyak orang terluka dalam insiden tersebut.

“Ada rumor yang belum terkonfirmasi bahwa banyak orang terluka dan tiga orang tewas. Namun hanya satu warga sipil yang terluka. Selain itu, semua informasi mengenai sandera yang ditahan dan kematian hanyalah rumor. Ada baku tembak yang terjadi antara Angkatan Darat India dan teroris di Chattergala,” katanya.

Sesuai informasi, dua petugas senior Kepolisian Jammu dan Kashmir, satu pangkat DIG dan satu lagi pangkat SSP, juga berhasil melarikan diri pada hari Selasa setelah kendaraan mereka ditembaki oleh teroris.

Menteri Persatuan Jitendra Singh menginformasikan bahwa para teroris menembaki sebuah rumah di desa Saida Sukhal di Kathua, yang terletak di sektor Hiranagar, yang dekat dengan perbatasan.

“Saya terus melakukan kontak online dengan DC #Kathua Sh Rakesh Minhas setelah serangan teroris terhadap sebuah rumah di desa Saida di sektor Hiranagar dekat Perbatasan Internasional. Saya juga berhubungan dengan SSP Kathua Sh Anayat Ali Choudhary yang ada di tempat. Pemilik rumah yang diserang (nama tidak boleh diungkapkan) juga berhubungan melalui telepon seluler. Operasi gabungan polisi dan paramiliter sedang berlangsung. Seorang teroris telah dinetralisir sejauh ini Saya terus berhubungan dan terus mencermati perkembangannya,” kata Jitendra Singh dalam postingannya di X.

Jammu dan Kashmir telah dilanda tiga serangan teroris dalam beberapa hari, dengan serangan di Reasi, Kathua dan Doda.

Dengan masukan dari Mir Fareed dan Neeraj Sharma

Diterbitkan di:

12 Juni 2024

Source link