Home Uncategorized Trudeau berangkat ke Italia saat bayang-bayang perang di Ukraina dan Gaza membayangi...

Trudeau berangkat ke Italia saat bayang-bayang perang di Ukraina dan Gaza membayangi KTT G7

15
0
Trudeau berangkat ke Italia saat bayang-bayang perang di Ukraina dan Gaza membayangi KTT G7

OTTAWA-

Perdana Menteri Justin Trudeau berangkat ke Italia pada hari Rabu untuk menghadiri pertemuan puncak tahunan para pemimpin G7, yang berlangsung ketika dua konflik geopolitik besar membebani komunitas internasional.

KTT tiga hari tersebut dimulai pada hari Kamis di Apulia, Italia, di mana para pemimpin tujuh negara demokratis kaya diperkirakan akan membahas perang Rusia-Ukraina dan Israel-Hamas, transisi energi, kecerdasan buatan, migrasi dan kolaborasi dengan Afrika.

Trudeau juga akan menghadiri KTT Perdamaian Ukraina di Swiss pada hari Sabtu dan Minggu sebelum terbang kembali ke Ottawa.

“Ini adalah agenda yang sangat besar, saling berhubungan, kompleks, dan penuh tuntutan,” kata John Kirton, profesor ilmu politik yang mengepalai kelompok penelitian G7 di Universitas Toronto.

Para pemimpin negara-negara G7 – Kanada, Amerika Serikat, Inggris, Jerman, Perancis, Italia dan Jepang – bertemu setiap tahun untuk berkolaborasi mencapai tujuan bersama.

“Di dunia di mana banyak lembaga internasional menjadi lumpuh karena perpecahan, maka lebih penting lagi bagi kelompok negara demokrasi yang berpikiran sama untuk dapat bekerja sama,” kata Roland Paris, profesor hubungan internasional di Universitas Ottawa. yang sebelumnya menjabat sebagai penasihat senior Trudeau.

Prioritas utama Kanada pada KTT ini adalah transisi energi ramah lingkungan, misinformasi dan campur tangan asing, serta kecerdasan buatan.

Dalam publikasi yang meninjau pertemuan puncak para pemimpin G7 yang diedit bersama oleh Kirton, Trudeau menekankan transisi energi ramah lingkungan sebagai “peluang sekali dalam satu generasi yang dibantu oleh Kanada bersama dengan mitra G7 kami.”

Trudeau juga diperkirakan akan mengadakan pertemuan bilateral dengan para pemimpin dunia lainnya. Kanada akan menjadi tuan rumah KTT G7 tahun depan.

Perdana Menteri Italia Giorgia Meloni menjadi tuan rumah pertemuan puncak minggu ini sebagai pemimpin aliansi Uni Eropa yang paling stabil, setelah rekan-rekannya dari Jerman dan Prancis terguncang oleh pemilihan parlemen Eropa.

Hasil ini mengukuhkan partai sayap kanan Brothers of Italy yang dipimpin Meloni sebagai partai terkuat di negara tersebut, dan menjadikannya sebagai jembatan, atau bahkan raja, di Eropa.

Sebagai negara tuan rumah, Italia memfokuskan KTT tersebut untuk mempertahankan “sistem internasional berbasis aturan.”

“Perang agresi Rusia terhadap Ukraina telah melemahkan prinsip-prinsipnya dan memicu semakin besarnya ketidakstabilan, dengan berbagai krisis yang terjadi di seluruh dunia. G7 akan memberikan arti penting yang sama terhadap konflik di Timur Tengah, dan konsekuensinya terhadap agenda global,” kata situs web G7 di negara tersebut. .

Paris mengatakan dia tidak mengharapkan berita besar mengenai perang Israel-Hamas dari para pemimpin, meskipun dia mencatat peristiwa yang terjadi di Timur Tengah mungkin mendorong kelompok tersebut untuk merespons.

Para pemimpin G7 mengeluarkan pernyataan pekan lalu yang mendukung rencana perdamaian yang diungkapkan oleh Presiden AS Joe Biden yang mencakup gencatan senjata segera, pembebasan semua sandera Israel oleh Hamas dan peningkatan bantuan kemanusiaan untuk warga Gaza.

Hasil yang paling dinantikan dari KTT ini mungkin adalah keputusan untuk menggunakan aset-aset Rusia yang dibekukan untuk membantu Ukraina.

Bulan lalu, para menteri keuangan G7 mengatakan mereka telah mencapai kesepakatan mengenai proposal AS untuk memeras lebih banyak uang bagi Ukraina dari aset-aset Rusia yang dibekukan di negara mereka.

Menteri Keuangan AS Janet Yellen mendorong pendekatan yang akan meminjam pendapatan bunga di masa depan dari aset yang dibekukan. Hal ini dapat memberi Ukraina sebanyak $50 miliar dalam waktu dekat.

Namun para menteri meninggalkan kesepakatan akhir yang harus diselesaikan menjelang pertemuan puncak para pemimpin nasional pada bulan Juni.

“Saya pikir, pada akhirnya, para pemimpin akan mengambil keputusan yang telah lama ditunggu-tunggu,” kata Kirton.

Paris mengatakan Ukraina membutuhkan tiga hal: senjata, personel, dan uang. Kanada, katanya, hanya mampu membantu salah satu dari hal tersebut.

“Kami tidak akan mampu menyediakan pasokan bantuan, persediaan senjata kami terbatas. Jadi kami perlu mendukung Ukraina secara finansial,” katanya.

KTT G7 akan dilanjutkan dengan KTT Perdamaian Ukraina yang diselenggarakan di Swiss.

Presiden Swiss Viola Amherd mengatakan pada hari Senin bahwa hampir 90 negara dan organisasi, setengahnya dari Eropa, telah mengkonfirmasi kehadiran mereka.

Rusia tidak akan menghadiri pertemuan puncak yang diselenggarakan atas permintaan Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy.

Para pejabat Swiss mengatakan konferensi tersebut bertujuan untuk menetapkan arah menuju “perdamaian abadi” di Ukraina, untuk mencapai “pemahaman bersama” dalam mencapai tujuan tersebut dan untuk menyusun peta jalan bagaimana kedua belah pihak terlibat dalam perundingan.


Laporan The Canadian Press ini pertama kali diterbitkan pada 12 Juni 2024.


— Dengan file dari The Associated Press.

Source link