Home Uncategorized Wanita yang ‘meninggal’ menceritakan masa depan umat manusia – dan hal ini...

Wanita yang ‘meninggal’ menceritakan masa depan umat manusia – dan hal ini tidak seperti yang Anda harapkan

10
0
Wanita yang ‘meninggal’ menceritakan masa depan umat manusia – dan hal ini tidak seperti yang Anda harapkan

Julie Pools mengklaim bahwa makhluk yang lebih tinggi menyambutnya dari sisi lain (Gambar: Getty Images/@juliepooleuniversalenergy)

‘Sosok putih dan berkilau’ itu memandang Julie Poole dan memberitahunya sudah waktunya untuk kembali ke tubuhnya.

Julie, katanya, ‘mati’ dan menghabiskan tiga hari di alam roh di mana dia melihat sekilas masa depan umat manusia.

Makhluk yang lebih tinggi telah mengungkapkan kepadanya seperti apa dunia beberapa dekade mendatang ketika mereka mengirimnya kembali ke dunia kehidupan.

‘Saya hanya ingat mengatakan, ‘Saya akan pulang,’ dan mereka berkata: ‘Tidak, tidak, ini bukan waktumu,” kata paranormal dan penulis tersebut kepada Kehidupan Setelah Kematian NDE halaman YouTube.

Dia mengatakan kepada pembawa acara bulan lalu bahwa selama pengalamannya, dia disambut oleh ‘malaikat’ yang membawanya ke ‘alam yang lebih tinggi’.

Ketika tiba waktunya untuk kembali ke bentuk duniawinya, Julie mengatakan makhluk-makhluk itu memberitahunya antara tahun 2012 dan 2032 umat manusia akan memasuki ‘zaman keemasan’ yang baru.

Pelatih pemberdayaan psikis dan spiritual mengatakan umat manusia dengan cepat mendekati ‘hari pembalasan’ (Gambar: Instagram/@juliepooleuniversalenergy)

Dia berkata: ‘Apa yang kami maksud dengan masa keemasan adalah bahwa selama ribuan tahun telah terjadi sejumlah besar kekuasaan, penyalahgunaan dan kontrol… semua itu dikuasai oleh segelintir orang dan dikendalikan oleh banyak orang.

‘Zaman keemasan ini membawa kesetaraan di semua bidang sehingga hal-hal yang salah dan palsu serta tidak benar dan korup akan hilang.’

Kami akan membiarkan Anda memutuskan bagaimana masa keemasan ini memperlakukan Anda.

Masa keemasan ini tidak akan bertahan lama, tambahnya, karena umat manusia setiap hari mendekati ‘hari pembalasan’ seiring dengan berlanjutnya kefanatikan.

Dia berkata: ‘Hal ini terjadi bukan agar kita dapat mengalami semacam Armageddon, namun orang-orang yang berkuasa yang korup akan ketahuan.

‘Mereka ditangkap dan diusir, dan orang-orang yang memiliki hati yang murni dan niat yang murni malah masuk.’

Kalau begitu, ini bukan akhir dunia.

Julie mengalami penglihatan menjelang kematian setelah mengalami upaya bunuh diri ketika dia berusia 21 tahun, dihantui oleh perawatan dan kekerasan seksual yang dia alami saat masih kecil.

Dia telah lama mencari dukungan dari gereja dan spiritualitas dan ‘tidak takut mati’.

‘Setelah sekitar 15 tahun dianiaya, secara fisik, mental, seksual, dan emosional, saya benar-benar hancur,’ kenangnya.

‘Satu-satunya bagian dalam hidup saya yang masuk akal adalah hubungan spiritual saya.’

Suatu malam, dia mengonsumsi obat penghilang rasa sakit dan jatuh pingsan selama tiga hari. Terbangun dalam apa yang dia katakan sebagai dimensi dunia lain, makhluk mengatakan kepadanya bahwa dia telah mengalami rasa sakit selama tiga seumur hidup.

Mereka mengatakan kepadanya: ‘Kami telah memperingatkan Anda bahwa ini akan terlalu sulit dan terlalu membebani, dan sekarang Anda berusia 21 tahun mencoba untuk memeriksanya,’

Kematian klinis – ketika jantung seseorang berhenti berdetak – dapat menyebabkan orang mengalami apa yang disebut sebagai penglihatan menjelang kematian.

Julie mengatakan ini bukanlah ‘Armagedon’ yang akan kita hadapi di masa depan (Gambar: Instagram/@juliepooleuniversalenergy)

Ini adalah halusinasi yang jelas dan nyata, yang biasanya digambarkan sebagai penglihatan tentang kehidupan setelah kematian atau fenomena supernatural. Sekitar 20% pasien yang mengalami kematian klinis dan selamat melaporkan melihatnya, peneliti pada tahun 2013 menemukan.

Terkadang, senyuman terlihat di wajah orang yang sekarat. Di lain waktu, pandangan mereka sepertinya terkunci pada apa yang ada di depannya atau mereka mendeskripsikan ‘lampu‘.

Penelitian menunjukkan bahwa penglihatan ini adalah hasil dari lonjakan aktivitas otak, dengan kekurangan oksigen dan glukosa yang membuat pemrosesan informasi di otak kita menjadi berlebihan.

Para ahli mengatakan halusinasi ini, yang juga disebut pengalaman sensorik terkait kematian (DRSE), dapat menenangkan dan bahkan menyembuhkan trauma masa lalu karena membantu orang memahami kehidupan mereka.

Saat tidak sadarkan diri, Julie mengatakan mimpinya menyadarkannya betapa berharganya hidup. (Namun, dia diberitahu bahwa dia akan meninggal pada usia 67 tahun.)

‘Saya merasakan kedamaian total dan ketenangan total,’ katanya.

‘Tidak ada rasa sakit, tidak ada rasa panik. Semua perasaan yang selama ini aku rasakan telah hilang sama sekali.’

Hubungi tim berita kami dengan mengirim email kepada kami di webnews@metro.co.uk.

Untuk lebih banyak cerita seperti ini, periksa halaman berita kami.



Source link