Home Uncategorized Bangkitnya Reformasi Inggris dari pendukung Brexit pinggiran menjadi penantang arus utama

Bangkitnya Reformasi Inggris dari pendukung Brexit pinggiran menjadi penantang arus utama

15
0
Bangkitnya Reformasi Inggris dari pendukung Brexit pinggiran menjadi penantang arus utama

Beberapa jajak pendapat menunjukkan partai Nigel Farage bisa menjadi oposisi utama (Gambar: PA)

Kembalinya Nigel Farage ke garis depan politik adalah masalah besar bagi Partai Konservatif, dan menimbulkan déjà vu bagi banyak pemilih.

Ia menjadi terkenal karena memainkan peran kunci dalam mengubah Brexit dari fantasi menjadi kenyataan sebagai pemimpin UKIP.

Partai tersebut menyedot para pemilih Eurosceptic dari Partai Tories sampai David Cameron memutuskan untuk mencoba dan mencegah ancaman tersebut dengan referendum, yang memicu serangkaian peristiwa yang membuat Farage kembali ke pinggiran.

Kini, sebagai ketua Reformasi Inggris, ia kembali menggerogoti suara Partai Konservatif dengan janjinya untuk memangkas imigrasi – dan tidak ada jawaban yang jelas bagi Rishi Sunak, yang telah menyaksikan peningkatan rekor migrasi bersih.

Meskipun berakar pada merek Farage, Reform UK telah mencapai banyak kemajuan tanpa dia. Begini caranya mencapai arus utama:

Siapakah Reform UK dan dari mana asalnya?



Pemilu 2024 – ala Metro

Tidak yakin apa pendapat Anda tentang Pemilihan Umum? Kami menangkapmu.

Di kotak masuk Anda
Ikuti pertarungan untuk posisi No. 10 dengan buletin mingguan gratis kami, yang memberi Anda rincian yang mudah dibaca dan analisis langsung.

Apa yang benar-benar penting bagi Anda
Kami fokus pada isu-isu yang menjadi perhatian pembaca kami. Jelajahi kebijakan partai mengenai imigrasi, hak-hak LGBTQ+ dan banyak lagi.

Di ponsel
Bergabunglah dengan kami di WhatsApp untuk pilihan berita dan opini harian seiring dengan berlangsungnya kegilaan pemilu. Dan jangan lupa nyalakan notifikasinya!

Partai yang sekarang disebut Reformasi Inggris lahir sebagai Partai Brexit pada tahun 2019, ketika pemerintah sedang menghadapi pertikaian mengenai cara untuk meninggalkan UE.

Partai ini didirikan bersama oleh Farage dan Catherine Blaiklock, mantan tokoh tingkat menengah UKIP yang dengan cepat dipaksa keluar dari partai barunya karena tweet rasis dan Islamofobia yang dia buat di masa lalu.

Partai tersebut berkampanye agar Inggris meninggalkan UE tanpa kesepakatan dan meninggalkan perundingan yang sedang berlangsung untuk menyetujui pengaturan perdagangan yang menguntungkan.

Pemimpin reformasi Inggris Nigel Farage tiba untuk konferensi pers di The Wellington, pusat kota London, saat mengikuti kampanye Pemilihan Umum.  Tanggal gambar: Jumat 14 Juni 2024. Foto PA.  Lihat cerita PA POLITIK Reformasi Pemilu.  Kredit foto harus berbunyi: James Manning/PA Wire

Partai menjadi arus utama tanpa kepemimpinan Farage (Gambar: PA)

Setelah Boris Johnson menggantikan Theresa May sebagai perdana menteri pada tahun itu, ia mengambil sikap yang lebih keras terhadap UE dan melakukan persiapan yang sangat matang untuk keluar dari Uni Eropa tanpa kesepakatan jika perundingan tersebut gagal.

Farage mencoba membentuk ‘aliansi Keluar’ dengan Partai Tories pada pemilihan umum 2019, karena percaya bahwa popularitasnya di sayap kanan dapat memaksa Boris untuk berkomitmen pada Brexit yang ‘keras’.

Meskipun tawarannya ditolak, ia memerintahkan Partai Brexit untuk hanya mengajukan kandidat di kursi Partai Buruh.

Mereka gagal menang di mana pun dan hanya memenangkan 2,0% suara.

Richard Tice memimpin pesta sementara Farage bekerja untuk Trump (Gambar: Shutterstock)

Partai tersebut menjadi tidak relevan ketika Farage meninggalkan Inggris untuk bekerja untuk Donald Trump sebagai pembicara pemanasan untuk kampanyenya pada tahun 2020 yang gagal.

Pada saat itu, ia semakin blak-blakan menentang pembatasan akibat Covid (walaupun awalnya ia mendukung lockdown).

Dia memutuskan untuk kembali terjun ke dunia politik Inggris dengan mengubah nama partainya menjadi Reform UK, yang kini berkampanye terutama menentang lockdown lebih lanjut.

Partai tersebut juga berjanji untuk mengambil ‘kepentingan pribadi yang kuat’, dengan menyebut House of Lords dan BBC sebagai contoh, dan memotong pajak.

Reformasi Inggris telah berjalan sejak awal berdirinya sebagai partai anti-lockdown (Gambar: Shutterstock)

Kepemimpinan diserahkan kepada Richard Tice ketika perubahan citra selesai pada tahun 2021, dan Farage mengumumkan bahwa dia ‘pensiun’ dari politik sama sekali.

Reformasi Inggris mendapatkan politisi pertama yang menjabat ketika Tory yang menjadi MSP independen Michelle Ballantyne bergabung, tetapi dia tersingkir dari Holyrood pada tahun 2021.

Partai tersebut tetap terpinggirkan selama dua tahun berikutnya, hanya memperoleh 10 kursi dewan setelah mengamankan beberapa pembelotan Tory dan memenangkan sekitar 6% suara pada pemilihan lokal tahun 2023.

Hal ini mulai menjadi berita utama setelah anggota parlemen Partai Tory, Lee Anderson, membelot di Ashford awal tahun ini.

Garis waktu dari beberapa tanggal penting dalam perjalanan Reformasi Inggris (Gambar: Metro.co.uk)

Meskipun kandidat-kandidatnya mendapat hasil buruk pada pemilu sela berikutnya, Tice memuji pemilu lokal tahun 2024 – di mana Reformasi memenangkan 11% suara – sebagai bukti bahwa partainya menjadi ‘oposisi sesungguhnya’ terhadap Partai Buruh.

Apakah Reformasi Inggris mendahului Tories?

Reformasi Inggris terus meningkat dalam jajak pendapat sejak saat itu, dan kembalinya Farage sebagai pemimpin (dan kandidat partai untuk Clacton) pada tanggal 3 Juni diikuti oleh kenaikan lebih lanjut.

Partai tersebut kini telah melampaui Partai Konservatif dalam jajak pendapat nasional untuk pertama kalinya, dengan perolehan suara 19% dibandingkan Partai Konservatif yang memperoleh 18% menurut survei YouGov tanggal 13 Juni, yang menempatkan Partai Buruh pada 37%.

Rishi Sunak telah mengawasi hilangnya pendukung Konservatif karena Reformasi Inggris (Gambar: Getty)

Rata-rata dari beberapa jajak pendapat nasional masih menempatkan partai Rishi Sunak unggul setidaknya delapan poin persentase dari para penantangnya. Berita ini merupakan dorongan besar bagi upaya Reformasi untuk menjadikan diri mereka sebagai alternatif yang serius.

‘Kami sekarang menjadi oposisi terhadap Partai Buruh,’ kata Farage dalam acara pemilu ITV pada hari Kamis.

Apa kebijakan utama Reformasi Inggris?

Karisma Farage dan klaim kontroversialnya tentang migran dan pencari suaka telah menjadikannya pemimpin spiritual di kalangan pemilih yang melihat imigrasi sebagai masalah.

Keberhasilan reformasi sangat terkait dengan isu tersebut, meskipun partai tersebut menyatakan bahwa hal tersebut tidak menentang imigrasi secara umum.

Partai sudah berjanji untuk membekukan ‘imigrasi yang tidak penting’ dan mendukung kebijakan ‘satu masuk, satu keluar’.

Laporan ini belum menjelaskan siapa yang dianggap sebagai migran ‘penting’ atau bagaimana pemerintahan Reformasi akan menerapkan kuota migrasi berdasarkan jumlah.

Reformasi ingin mendorong agenda imigrasi dan pencari suaka (Gambar: PA)

Mereka juga berjanji untuk ‘menghentikan’ kedatangan perahu kecil dan menempatkan semua pencari suaka di ‘penahanan yang aman’.

Situs web Reform UK mengatakan mereka akan ‘Menjemput Migran dari Kapal dan Membawa Kembali ke Prancis’, mengatur ‘pemrosesan lepas pantai untuk kedatangan ilegal’, dan meninggalkan Konvensi Eropa tentang Hak Asasi Manusia (ECHR) untuk menghindari tantangan apa pun.

Reformasi juga mengatakan akan menaikkan ambang batas pajak pendapatan dari £12.500 menjadi £20.000, menghapuskan PPN pada tagihan energi, memotong bea bahan bakar dan bea materai, dan memotong pajak warisan.

Nigel Farage mengatakannya pemotongan pajak, yang akan merugikan Departemen Keuangan sebesar £40 miliar, akan didanai melalui retribusi tersembunyi pada Bank of England.

FOTO FILE: Komuter keluar dari kereta bawah tanah di depan Bank of England di London, Inggris 7 Oktober 2016. REUTERS/Peter Nicholls/File Photo

Farage mengatakan kebijakannya dapat dibayar melalui biaya tersembunyi pada pembiayaan Bank of England (Foto: Reuters)

Para ekonom, termasuk direktur Institut Studi Fiskal, telah memperingatkan bahwa langkah tersebut akan menghasilkan dana yang jauh lebih sedikit dibandingkan klaim Farage dan bahwa jumlah yang diperoleh akan turun dengan cepat, sehingga memerlukan kenaikan pajak atau peningkatan belanja di kemudian hari.

Reformasi juga berjanji untuk melarang ‘ideologi transgender’, ‘pertanyaan gender’, ‘transisi sosial’ dan ‘pertukaran kata ganti’.

Hal ini harus melibatkan tindakan keras terhadap kebebasan berpendapat, yang dilindungi oleh hukum umum Inggris dan bukan hanya ECHR.

Keberhasilan reformasi mungkin bergantung pada apakah pemilih sayap kanan cukup peduli terhadap imigrasi untuk menyerahkan kekuasaan kepada partai yang tidak memiliki pengalaman dalam pemerintahan.

Di masa lalu, Partai Konservatif mungkin telah memadamkan ambisinya dengan menyatakan bahwa suara untuk Reformasi akan menghasilkan kemenangan telak bagi Partai Buruh.

Namun peluang Keir Starmer untuk menjadi PM berikutnya kini tampak begitu tinggi sehingga para pemilih tidak ragu untuk menghukum Partai Konservatif.

Hubungi tim berita kami dengan mengirim email kepada kami di webnews@metro.co.uk.

Untuk lebih banyak cerita seperti ini, periksa halaman berita kami.

LEBIH: Apa yang bisa dikatakan oleh suara Pemilu Anda tentang kehidupan seks Anda

LEBIH : Tanda tanda penggemar Sarapan BBC, Naga Munchetty ‘tidak bisa menyembunyikan rasa jijiknya’ terhadap Nigel Farage

LEBIH: Apa itu G7? Daftar lengkap negara anggota dan pemimpinnya



Source link