Home Uncategorized Cara Simpan Daging Kurban yang Benar, Bolehkah Daging Sapi dan Kambing di...

Cara Simpan Daging Kurban yang Benar, Bolehkah Daging Sapi dan Kambing di Satu Wadah?

12
0
Cara Simpan Daging Kurban yang Benar, Bolehkah Daging Sapi dan Kambing di Satu Wadah?

Gaya Hidup VIVA – Menjelang datangnya Hari Raya Idul Adha, para ibu rumah tangga mulai mengosongkan kulkas untuk memberikan ruang penyimpanan daging aga bisa bertahan lama. Memang benar, menyimpan daging kurban baik sapi atau kambing paling baik adalah di freezer dalam keadaan beku sehingga daging bisa disimpan sampai berminggu-minggu.

Baca Juga:

Pentingnya Cek Area Komstir Usai Terjadi Kecelakaan Motor

Tetapi, agar daging tetap segar dan tidak mudah rusak perlu memperhatikan sejumlah hal sebelum memasukkannya ke dalam kulkas. Berikut ini adalah tips untuk menyimpan daging kurban dari Cooking Enthusiast, Alun Rahmadani. Scroll lebih lanjut ya.

1. Jangan mencuci daging kurban

Baca Juga:

Aturan Baru, Pemerintah Tambah Kemudahan Impor Barang dengan Layanan Segera

Daging kurban yang baru dibagikan dari masjid terdekat mungkin diragukan kebersihannya karena petugas kurban biasanya memotong dan membagikan daging tersebut dalam jumlah yang banyak sekaligus. Namun, mencuci daging dengan air tidak berarti membunuh bakteri yang ada di dalam daging, tetapi justru bisa menjadi media timbulnya bakteri baru.

Baca Juga:

Jelang Idul Adha, Harga Daging Sapi di Tangerang Tembus Rp130 Ribu per Kilogram

“Misalnya ada kotoran, cukup dibersihkan menggunakan tisu dapur, karena mencuci daging kurban tidak akan membunuh bakteri yang ada di daging. Justru kalau air yang kita gunakan kotor, akan berisiko menjadi media tumbuhnya bakteri dan mengakibatkan daging menjadi lebih cepat busuk,” ujar Alun Rahmadani, saat dihubungi VIVA, Kamis 13 Juni 2024.

2. Simpan daging sesuai porsi masak

Menurut pemilik Instagram @alunrahma tersebut, sangat disarankan untuk langsung membagi daging sesuai dengan porsi masak yang dibutuhkan. Nantinya ketika daging dimasukkan ke dalam freezer maka daging akan dalam keadaan beku. Oleh sebab itu, jika daging dijadikan dalam satu wadah maka akan terjadi pencairan berulang bagi sisa daging yang lain dan hal itu akan membuat daging cepat rusak.

“Gunakan wadah yang kedap udara dan tutupnya rapat. Hal ini untuk mengurangi resiko kerusakan daging akibat pencairan berulang, selain itu cara ini juga akan memudahkan kita mengambil daging saat mau dimasak,” jelas Alun.

3. Simpan daging dalam freezer atau chiller

Daging kurban dibungkus daun jati dan daun pisang di masjid di DIY

Untuk daging yang rencananya akan baru dimasak dalam beberapa hari atau beberapa minggu ke depan, sebaiknya langsung dimasukkan ke dalam freezer supaya cepat beku dan bakteri tidak cepat berkembang. Sedangkan, daging yang akan dipakai di hari yang singkat bisa disimpan dulu dalam chiller.

Penyimpanan daging merah di chiller (tidak beku) bertahan selama 3-5 hari dengan suhu dibawah 4 derajat Celcius. Sedangkan, penyimpanan daging merah di freezer (beku) bisa bertahan lebih lama sekitar 6-12 bulan dengan suhu dibawah -18 derajat Celcius.

“Akan tetapi karena biasanya di rumah menggunakan kulkas rumah tangga yang sering di buka tutup, atau sering dibersihkan, sehingga suhunya kadang naik turun. Jadi sebaiknya segera dimasak dalam 3 bulan,” ujarnya.

4. Daging kambing dan sapi harus disimpan terpisah

Sebaiknya dipisahkan wadah antara menyimpan daging sapi dan kambing. Hal ini dikarenakan daging kambing biasanya memiliki aroma khas yang lebih kuat. Apabila dicampur dalam satu wadah atau plastik, nanti aroma dan rasa daging sapinya akan berubah karena bercampur dengan daging kambing.

Halaman Selanjutnya

Menurut pemilik Instagram @alunrahma tersebut, sangat disarankan untuk langsung membagi daging sesuai dengan porsi masak yang dibutuhkan. Nantinya ketika daging dimasukkan ke dalam freezer maka daging akan dalam keadaan beku. Oleh sebab itu, jika daging dijadikan dalam satu wadah maka akan terjadi pencairan berulang bagi sisa daging yang lain dan hal itu akan membuat daging cepat rusak.

Halaman Selanjutnya

Source link