Home Uncategorized FBI Ingin Tahu Bagaimana Titanium Palsu Masuk ke Pesawat Boeing

FBI Ingin Tahu Bagaimana Titanium Palsu Masuk ke Pesawat Boeing

13
0
FBI Ingin Tahu Bagaimana Titanium Palsu Masuk ke Pesawat Boeing

Federal Aviation Administration (FAA) telah membuka penyelidikan lain terhadap Boeing, penyelidikan ini berpusat pada kekhawatiran bahwa titanium palsu mungkin telah dipasang di beberapa pesawat raksasa penerbangan tersebut.

Boeing dilaporkan mengakui kepada agen federal bahwa beberapa komponen di pesawat mereka dijual kepada pemasok mereka menggunakan dokumentasi palsu yang membuktikan keaslian logam tersebut, menurut laporan tersebut. Waktu New York Jumat. Spirit AeroSystems, yang memasok sejumlah komponen penting untuk Boeing, termasuk badan pesawat, juga sedang menyelidiki masalah ini. Masalah keaslian baja pada komponen pesawat menimbulkan potensi masalah “integritas struktural”, catatan Times. Surat kabar tersebut menguraikan potensi permasalahannya sebagai berikut:

Pesawat-pesawat yang termasuk komponen yang terbuat dari bahan tersebut dibuat antara tahun 2019 dan 2023, di antaranya beberapa pesawat Boeing 737 Max dan 787 Dreamliner serta jet Airbus A220, menurut tiga orang yang mengetahui masalah tersebut dan berbicara tanpa mau disebutkan namanya karena mereka tidak berwenang untuk berbicara di depan umum. Tidak jelas berapa banyak dari pesawat-pesawat tersebut yang beroperasi atau maskapai penerbangan mana yang memilikinya…

…Titanium yang dimaksud telah digunakan di berbagai bagian pesawat, menurut pejabat Spirit. Untuk 787 Dreamliner, meliputi pintu masuk penumpang, pintu kargo, dan komponen yang menghubungkan mesin dengan badan pesawat. Untuk 737 Max dan A220, bagian yang terpengaruh mencakup pelindung panas yang melindungi komponen, yang menghubungkan mesin jet ke rangka, dari panas ekstrem.

Boeing bukan satu-satunya perusahaan yang mengalami masalah ini. The Times melaporkan bahwa pembuat pesawat Eropa, Airbus, juga sedang menangani masalah ini.

Gizmodo menghubungi Boeing dan FAA untuk memberikan komentar dan akan memperbarui cerita ini jika mereka merespons.

Dalam sebuah pernyataan yang dibagikan kepada Times, FAA mengatakan bahwa pembuat pesawat telah membuat “pengungkapan sukarela” yang melibatkan “pengadaan bahan melalui distributor yang mungkin memalsukan atau memberikan catatan yang salah. Boeing mengeluarkan buletin yang menguraikan cara-cara pemasok harus tetap waspada terhadap potensi pemalsuan catatan.”

“Masalah industri ini berdampak pada beberapa pengiriman titanium yang diterima oleh sejumlah pemasok terbatas, dan pengujian yang dilakukan hingga saat ini menunjukkan bahwa paduan titanium yang digunakan benar,” kata Boeing kepada surat kabar tersebut. “Untuk memastikan kepatuhan, kami memindahkan bagian-bagian pesawat yang terkena dampak sebelum pengiriman. Analisis kami menunjukkan armada yang bertugas dapat terus terbang dengan aman.”

Masalah ini masuk ke dalam daftar masalah Boeing yang terus bertambah. Perusahaan ini sedang diselidiki oleh banyak lembaga federal dan telah menjadi sasaran serangkaian pengaduan pelapor, serta a Sidang Kongres. Sebagian besar masalah bagi perusahaan dimulai pada bulan Januari ketika penerbangan Alaska Airlines melibatkan Boeing 737 Max 9 kehilangan sebagian badan pesawatnya di tengah penerbangan. Sejak itu, peningkatan pengawasan terhadap standar produksi pembuat pesawat telah memicu kekhawatiran bahwa perusahaan terkadang memprioritaskan keuntungan daripada keselamatan.

Source link