Home Uncategorized Insinyur Pentagon mengungkap pertemuan menakjubkan dengan UFO biru bercahaya

Insinyur Pentagon mengungkap pertemuan menakjubkan dengan UFO biru bercahaya

25
0
Insinyur Pentagon mengungkap pertemuan menakjubkan dengan UFO biru bercahaya

Tiga saksi, termasuk seorang kontraktor Departemen Pertahanan, melaporkan melihat UFO berwarna nila (Gambar: MUFON/Powell, Leech)

A Insinyur Pentagon mengklaim dia bertemu dengan UFO ‘barbel’ berwarna biru elektrik.

Lebih dari 10 tahun yang lalu, pada tanggal 28 Agustus 2013, tiga saksi melaporkan bahwa mereka melihat UFO sepanjang setengah lapangan sepak bola, yang memancarkan cahaya ‘biru nila’ yang menakutkan.

Klaim tersebut memicu penelitian selama satu dekade.

Kontraktor Departemen Pertahanan AS mengatakan dia dan dua saksi lainnya mengamati fenomena tersebut dalam pertemuan tujuh menit di jalan penebangan kayu tua di barat daya Ontario, Kanada.

Menurut Surat OnlineSekitar pukul 21.40, ketiga saksi tersebut kembali dari ekspedisi berburu beruang hitam.

Kontraktor Pertahanan, yang tidak ingin disebutkan namanya, mengatakan: ‘Hal pertama yang menjadi intens adalah betapa terangnya benda ini.

‘Itu spektakuler. Karena pernah terlibat dengan sistem optik di masa lalu, kita berbicara tentang kendaraan yang tampak seperti skenario pencahayaan stadion – sungguh brilian.’

Laporan Tuan Powell dan Tuan Leech menunjukkan hal tersebut fungsi pulsasi sempurna dari UFO (Gambar: MUFON/ Powell, Leech)

Dia mengklaim benda itu terbang perlahan di atas garis pohon, dan menggambarkan ‘plasma nila yang menutupi sebagian besar pesawat’, yang berbentuk tulang atau barbel dan panjangnya sekitar 170 kaki, lebar 60 kaki, dan lebar 20 kaki. tinggi.

‘Pesawat itu berputar perlahan di sekitar pusatnya sambil memancarkan pancaran percikan listrik, selalu berlawanan arah perjalanannya,’ kata kontraktor Pertahanan, ‘tetapi tanpa titik asal yang spesifik.’

Kontraktor mengatakan dia pertama kali mencoba memfilmkan UFO dengan dua perangkat yang dia bawa, telepon Motorola dan kamera Sony HD, namun perangkat tersebut tidak berfungsi, bertindak seolah-olah berada dalam ‘urutan boot’.

Untuk melihat lebih dekat, dia mengamati UFO melalui penglihatan senapannya, dan mengatakan bahwa cahaya yang dipancarkan lebih mirip sinar laser.

Saat dia mencoba menangkap UFO di kameranya, hanya gambar statis yang muncul.

Penyelidik pertama kasus ini mengatakan kepada Mail Online bahwa data elektronik dari rekaman yang difilmkan menunjukkan gelombang ‘white noise’ dalam video yang terjadi dalam putaran satu detik yang identik dengan nyala lampu dari UFO itu sendiri.

Pentagon telah menangani banyak klaim UFO (Gambar: Hisham Ibrahim)

Kasus ini menarik perhatian Robert Powell, seorang penyelidik UFO, dan rekan penyelidiknya Phil Leech, seorang pensiunan mantan detektif polisi, yang telah menghabiskan satu dekade menyelidiki apa yang terjadi. Mereka melakukan investigasi untuk kelompok sipil, Mutual UFO Network (MUFON).

Tuan Powell mengatakan kepada Mail Online bahwa kasus UFO dengan bentuk seperti ini sangat jarang terjadi hanya sekitar ’50 hingga 60 kasus’ yang ada ‘sepanjang sejarah’.

Pada awalnya, mereka melihat rekaman statis melalui osiloskop – perangkat yang melacak perubahan tegangan listrik, frekuensi, dan spesifikasi lainnya untuk memecahkan masalah elektronik.

‘Gangguan’ ini cocok dengan ritme pertunjukan cahaya UFO, dan, menurut mereka, ‘fungsi denyut sempurna’ ini berperilaku seperti versi yang sangat besar dari motor arus bolak-balik (A/C) normal.

Dengan menggunakan pengalaman mereka sendiri dalam memproduksi plasma dalam skala yang lebih kecil, para penyelidik mengatakan bahwa ‘minimal 160MW (160 juta watt)’ diperlukan daya untuk mengelilingi pesawat dalam plasma’, yang ia duga adalah sistem propulsi UFO.

Namun, Powell sadar bahwa tanpa bukti, seluruh kasus ini masih bersifat anekdot, dan dia mengatakan kepada Mail Online bahwa dia masih berhubungan dengan saksi, mencoba untuk mendapatkan salinan rekaman mentah dari video tersebut.

LEBIH: Apa itu G7? Daftar lengkap negara anggota dan pemimpinnya

LEBIH: ‘Dinosaurus alien’ yang cerdas mungkin bersembunyi di bawah tanah, menurut para ilmuwan Harvard

LEBIH: Cinta bertahan selamanya saat veteran Perang Dunia II, 100 tahun, kembali ke Prancis untuk menikahi kekasihnya



Source link