Home Uncategorized Putin menjanjikan gencatan senjata jika Ukraina keluar dari wilayah pendudukan dan membatalkan...

Putin menjanjikan gencatan senjata jika Ukraina keluar dari wilayah pendudukan dan membatalkan upayanya menjadi NATO, yang kemungkinan besar tidak akan menjadi langkah awal bagi Kyiv

21
0
Putin menjanjikan gencatan senjata jika Ukraina keluar dari wilayah pendudukan dan membatalkan upayanya menjadi NATO, yang kemungkinan besar tidak akan menjadi langkah awal bagi Kyiv

Presiden Rusia Vladimir Putin pada hari Jumat berjanji untuk “segera” memerintahkan gencatan senjata di Ukraina dan memulai negosiasi jika Kyiv mulai menarik pasukan dari empat wilayah yang dianeksasi oleh Moskow pada tahun 2022 dan membatalkan rencana untuk bergabung dengan NATO.

Kesepakatan semacam itu tampaknya bukan sebuah langkah awal bagi Kyiv, yang ingin bergabung dengan aliansi militer dan menuntut Rusia menarik pasukannya dari seluruh wilayahnya. Belum ada komentar langsung dari Ukraina mengenai usulan Putin.

“Kami akan segera melakukannya,” kata Putin dalam pidatonya di Kementerian Luar Negeri Rusia di Moskow.

Pernyataannya disampaikan ketika para pemimpin Kelompok Tujuh (G7) negara-negara industri terkemuka bertemu di Italia dan ketika Swiss bersiap menjadi tuan rumah bagi sejumlah pemimpin dunia – namun bukan dari Moskow – akhir pekan ini untuk mencoba memetakan langkah-langkah pertama menuju perdamaian di Ukraina.

Putin mengatakan usulannya ditujukan pada “resolusi akhir” konflik di Ukraina, bukan “membekukannya”, dan menekankan bahwa Kremlin “siap memulai perundingan tanpa penundaan.”

Tuntutan perdamaian yang lebih luas yang diajukan oleh pemimpin Rusia itu mencakup status non-nuklir Ukraina, pembatasan kekuatan militernya, dan perlindungan kepentingan penduduk berbahasa Rusia di negara tersebut. Semua ini harus menjadi bagian dari “perjanjian internasional yang mendasar,” dan semua sanksi Barat terhadap Rusia harus dicabut, kata Putin.

“Kami mendesak untuk membalik halaman sejarah yang tragis ini dan mulai memulihkan, selangkah demi selangkah, memulihkan persatuan antara Rusia dan Ukraina dan Eropa secara umum,” katanya.

Pernyataan Putin merupakan kesempatan langka di mana ia secara jelas memaparkan syarat-syaratnya untuk mengakhiri perang di Ukraina, namun pernyataan tersebut tidak mencakup tuntutan baru apa pun. Kremlin telah mengatakan sebelumnya bahwa Kyiv harus mengakui perolehan teritorialnya dan membatalkan upayanya untuk bergabung dengan NATO.

Rusia tidak sepenuhnya mengendalikan empat wilayah yang dicaploknya secara ilegal pada tahun 2022, namun Putin bersikeras pada hari Jumat bahwa Kyiv harus menarik diri sepenuhnya dari wilayah tersebut dan pada dasarnya menyerahkan wilayah tersebut ke Moskow dalam batas administratifnya. Di Zaporizhzhia di tenggara, Rusia masih belum menguasai ibu kota administratif wilayah tersebut yang berpenduduk 700.000 jiwa, dan di wilayah tetangga Kherson, Moskow menarik diri dari kota terbesar dan ibu kota dengan nama yang sama di Kherson pada November 2022.

Source link