Home Uncategorized Putin menuntut Ukraina menyerahkan empat wilayah untuk menghentikan perang

Putin menuntut Ukraina menyerahkan empat wilayah untuk menghentikan perang

17
0
Putin menuntut Ukraina menyerahkan empat wilayah untuk menghentikan perang

Presiden Rusia Vladimir Putin pada Jumat menuntut agar Ukraina menyerahkan empat wilayah tenggara yang sebagian diduduki pasukan Rusia dan membatalkan rencana bergabung dengan NATO sebagai syarat bagi Rusia untuk “segera” menghentikan permusuhan dan memulai negosiasi untuk mengakhiri perang.

Tuntutan Putin sama saja dengan menyerahnya Ukraina dan hilangnya lebih dari seperlima wilayah kedaulatan Ukraina – termasuk Krimea, yang diserbu dan dianeksasi secara ilegal oleh Rusia pada tahun 2014.

Pernyataan pemimpin Rusia tersebut tampaknya dirancang untuk menjelang konferensi “perdamaian” internasional yang diselenggarakan oleh Ukraina di Swiss akhir pekan ini. Presiden Volodymyr Zelensky diperkirakan akan mengulangi seruannya agar Rusia menarik seluruh pasukan militernya dan mengakhiri pendudukan ilegal Moskow di Ukraina.

Tuntutan pemimpin Rusia yang lebih luas termasuk memperkuat “status netral, non-blok, non-nuklir” Ukraina dan mencabut semua sanksi Barat terhadap Rusia. Putin juga menegaskan tujuan yang tidak jelas yaitu “denazifikasi dan demiliterisasi” Ukraina, tujuan yang ia gunakan sebagai dalih untuk melakukan invasi pada Februari 2022, yang pada dasarnya mengisyaratkan bahwa kesepakatan yang diusulkannya adalah penyerahan Ukraina tanpa syarat secara de facto.

Putin telah berulang kali menegaskan secara keliru bahwa Rusia sedang berjuang untuk mengusir Nazi dari Ukraina dan bahwa Rusia terpaksa melakukan invasi karena berada di bawah ancaman kekuatan NATO.

TERTANGKAP

Cerita untuk terus memberi Anda informasi

“Hari ini kami membuat proposal perdamaian yang konkrit dan nyata,” kata Putin, berbicara kepada para diplomat penting Rusia dalam pertemuan yang disiarkan televisi. “Jika Kyiv dan negara-negara Barat menolaknya, seperti sebelumnya, maka pada akhirnya, itu urusan mereka dan tanggung jawab politik dan moral mereka atas kelanjutan pertumpahan darah.”

Zelensky telah berulang kali menyatakan bahwa Ukraina tidak akan menyerahkan wilayah kedaulatannya, dan dia menyerukan agar Putin dan Rusia bertanggung jawab secara hukum atas kejahatan agresi.

Dalam survei baru-baru ini, lebih dari 90 warga Ukraina mengatakan mereka yakin Rusia ingin melakukan perundingan perdamaian guna memberikan waktu bagi Moskow untuk mempersiapkan serangan lainnya.

Namun Putin bersikeras bahwa Rusia terbuka terhadap kesepakatan tersebut.

“Inti dari usulan kami bukanlah semacam gencatan senjata sementara atau penghentian tembakan, karena Barat menginginkannya untuk memulihkan kerugian, mempersenjatai kembali rezim Kyiv, mempersiapkan serangan baru,” katanya. “Saya ulangi, kita tidak berbicara tentang menghentikan konflik namun tentang mengakhirinya.”

Komentar Putin menandai peristiwa langka di mana ia secara eksplisit menetapkan syarat-syarat untuk mengakhiri perang di Ukraina. Sejak awal invasi, tujuannya sering kali tampak berubah secara drastis, terutama setelah jelas bahwa Moskow terlalu melebih-lebihkan kemampuannya untuk melakukan serangan yang cepat dan tegas.

Meski begitu, sikap garis keras dan maksimalis Putin mencerminkan kepercayaan diri pemimpin Rusia tersebut setelah kemajuan yang dicapainya di medan perang baru-baru ini. Moskow dalam beberapa bulan terakhir menjadi semakin berani karena perpecahan dalam dukungan Barat terhadap Ukraina, dan Putin tampaknya berniat merebut wilayah sebanyak mungkin menjelang pemilihan presiden AS pada bulan November dan prospek menegosiasikan kesepakatan dengan Donald Trump.

Analis independen mengatakan Putin tidak menawarkan kompromi atau konsesi dari pihak Rusia.

“Ini bukanlah rencana perdamaian tetapi serangkaian tuntutan maksimal yang ditujukan kepada Barat dan Ukraina sebagai imbalan untuk mengakhiri permusuhan,” kata Tatiana Stanovaya, pendiri R. Politik, sebuah konsultan politik Rusia, yang kini berbasis di Prancis. “Moskow tidak menawarkan konsesi; tidak ada ruang untuk kompromi.”

Daftar tuntutan tersebut tidak mewakili sesuatu yang baru secara fundamental, karena Putin sebelumnya menyatakan bahwa Rusia tidak akan pernah secara sukarela menyerahkan wilayah yang diklaimnya telah dianeksasi di wilayah pendudukan Ukraina di Donetsk, Luhansk, Zaporizhzhia, dan Kherson.

Rusia hampir tidak menguasai seluruh wilayah yang diklaim Putin untuk dianeksasi dan merupakan pelanggaran terhadap hukum internasional – yang berarti penyerahan Ukraina sesuai ketentuan Putin akan memberikan Rusia lebih banyak wilayah yang kini didudukinya.

Rusia tidak pernah mampu merebut kota Zaporizhzhia, ibu kota wilayah tersebut, dan pasukannya terpaksa mundur dari kota Kherson, ibu kota wilayah Kherson, pada akhir tahun 2022.

Pidato Putin dijadwalkan untuk mendahului pertemuan puncak perdamaian Ukraina yang diselenggarakan di Swiss dan diperkirakan akan dihadiri oleh pejabat dari sekitar 90 negara.

Rusia tidak diundang, dan Kremlin berulang kali menganggap acara tersebut tidak ada gunanya, namun Stanovaya mengatakan Moskow sebenarnya khawatir akan kehilangan opini internasional. “Moskow memandang konferensi Swiss sebagai tindakan yang semakin meningkat terhadap Rusia, upaya untuk memperkuat sikap anti-Rusia secara global, dan Kremlin bertekad untuk menggagalkan hal ini,” katanya.

Source link