Home Uncategorized Ulasan ‘Memoir of a Snail’: Ahli Claymation Australia Adam Elliot Merenungkan Cinta,...

Ulasan ‘Memoir of a Snail’: Ahli Claymation Australia Adam Elliot Merenungkan Cinta, Duka, dan Kelemahan Manusia – Annecy

21
0
Ulasan ‘Memoir of a Snail’: Ahli Claymation Australia Adam Elliot Merenungkan Cinta, Duka, dan Kelemahan Manusia – Annecy

Saat masih kecil, Grace yang tidak mempunyai ibu mulai memelihara siput di dalam toples, menulis nama di cangkangnya, dan mengamati siklus hidup mereka – kawin, berkembang biak, mati – dengan penuh kasih sayang. “Mereka adalah teman-temanku,” renungnya dalam sulih suara Memoar Siput, yang minggu ini tayang perdana di Annecy International Animation Festival. “Saya tahu mereka tidak akan pernah meninggalkan saya, menyakiti saya – atau mati.” Beberapa saat sebelumnya, kami melihat mata besar Gracie yang berbentuk bulat telur, berlinang air mata saat Pinkie yang sudah lanjut usia, satu-satunya teman manusianya, menghembuskan nafas terakhirnya. “Saya sendirian,” kata Grace, bukan untuk pertama kalinya. “Hidup sialan! Teka-teki yang bodoh sekali!”

Pathos diletakkan dengan sekop, Anda mungkin berpikir – tetapi Anda salah. Setelah tahun 2009-an Maria dan Maks, Memoar Siput hanyalah fitur Claymation kedua dari Adam Elliot dari Australia, yang memenangkan Oscar untuk film pendeknya Harvey Krumpet pada tahun 2003. Elliot membuat film yang berbeda dari film orang lain: unik, intim, diamati dengan teliti, melankolis dan lucu dalam ukuran yang sama dan jelas sekali terbuat dari tanah liat. Kualitas tenunan sendiri, ditambah dengan suara yang memikat Suksesi bintang Sarah Snook membawa ke Gracie yang telah lama menderita, mengubah kisah yang tampak suram menjadi kesenangan yang meneguhkan hidup.

Gracie muda dilahirkan dengan bibir atas terbelah. Dia memuja saudara kembarnya Gilbert (Kodi Smit-McPhee), yang dengan gagah berani melawan para pengganggu sekolah yang mengejek “wajah kelinci” saudara perempuannya dan memiliki impian menjadi artis jalanan Paris seperti ayah mereka. Papa Percy sekarang berada di kursi roda, telah ditabrak oleh pengemudi mabuk segera setelah pindah ke Australia; sejak ibu mereka meninggal, dia juga meminum botolnya. Namun, seperti yang disuarakan dengan banyak gaya Prancis oleh Dominique Pinon, Percy adalah orang tua yang baik hati yang senang melakukan hal-hal lucu dengan jellybean untuk hiburan anak-anaknya; salah satu daya tarik karya Elliot adalah kemurahan hatinya terhadap kegagalan karakternya.

Kesulitan berubah menjadi tragedi ketika Percy meninggal dan anak-anak dikirim ke panti asuhan di seberang negara. Gracie dibawa oleh sepasang swingers, Ian dan Narelle (keduanya disuarakan oleh pemain kabaret Paul Capsis) di ibu kota Australia yang terkenal membosankan, Canberra. Tidak tergerak oleh minat orang tua barunya terhadap netball dan nudisme, Grace beralih ke Pinky yang sudah tua dan eksentrik, disuarakan dengan chutzpah yang serius oleh Jacki Weaver, yang menjadi satu-satunya teman sejatinya. Nasib Gilbert lebih buruk lagi. Terisolasi di pedesaan Australia Barat bersama keluarga fundamentalis yang memakai magnet sebagai jimat melawan Setan dan memuja apel, dia akan menemukan target baru untuk pyromania-nya.

Si kembar sering menulis surat satu sama lain. Gilbert bersumpah dia datang untuk menjemput saudara perempuannya tetapi tidak punya uang. Karena kesepian dan rasa cemas yang sangat beragam, dia tenggelam dalam penimbunan, pengutilan, dan pernikahan singkat namun aneh dengan seorang mekanik microwave (Tony Armstrong) yang memberinya makan seolah-olah dia sedang menggemukkannya untuk dipasarkan. Dari sini, segala sesuatunya menjadi semakin menyedihkan, meskipun kesedihan itu dibumbui oleh lusinan lelucon visual, sensasi mendengar musisi Nick Cave membacakan puisi, dan refleksi kesedihan yang secara paradoks menghibur dalam memoar tersebut. Skor orisinal indah Eleanor Kats-Chernin menari-nari di sekitar monolog Gracie seperti sprite.

Elliot sendiri adalah seorang fundamentalis. Menghindari godaan modern seperti printer 3D, ia dan timnya membuat 7.000 objek dan 200 set dalam filmnya dengan tangan, menggabungkan goyangan dan sidik jari yang dihasilkan dari goyangan turun-temurun Elliot, sebuah estetika yang ia sebut “chunky wonky”. Namun, ini hanyalah permulaan dari proses. Tidak ada cara yang lebih lambat untuk membuat film selain menggerakkan objek secara bertahap, bingkai demi bingkai, untuk memberi kesan gerakan; Memoar SiputDurasi 94 menit ini terdiri dari 135.000 foto, yang diambil selama 33 minggu oleh sinematografer Gerald Thompson. Anda tidak perlu gila untuk melakukan animasi stop-motion tetapi, seperti kata pepatah, ini membantu.

Yang membuat semuanya luar biasa Memoar Siput, meskipun memiliki karakter yang cacat dan tidak dapat diprediksi, namun sangat masuk akal. Orang mungkin bandel, lemah atau berperilaku tercela (seperti pertemuan hakim Grace yang dipecat karena melakukan masturbasi di pengadilan, diperankan dengan menawan oleh Eric Bana), tetapi kebanyakan dari mereka melakukan yang terbaik. Elliot sebenarnya mempunyai kekurangan dan kelemahannya sendiri: misalnya, dia mempunyai kecenderungan yang disesalkan untuk menunjukkan kepada kita suatu peristiwa dan kemudian meminta Gracie menceritakan kepada kita apa yang terjadi, sehingga kita diberitahu dua kali. Karakternya juga berulang; Grace terlalu sering mengatakan bahwa dia sangat merindukan Gilbert. Kita bisa melihatnya; kita bisa merasakannya; itulah inti ceritanya.

Tapi itu tidak masalah. Kekurangannya cocok; itu adalah sidik jari verbal, jika Anda mau. Mengapa Elliot menjadi sempurna? Kami tahu betul – terutama setelah menonton film ini – bahwa tidak ada orang yang seperti itu.

Judul: Memoar Siput
Festival: Annecy (Kompetisi)
Sutradara/penulis skenario: Adam Elliot
Pemeran suara: Sarah Snook, Kodi Smit-McPhee, Eric Bana, Dominique Pinon, Tony Armstrong, Jacki Weaver
Agen penjualan: Teman baik
Durasi: 1 jam 35 menit

Source link