Home Uncategorized 8 tentara Israel tewas di Gaza selatan dalam serangan paling mematikan terhadap...

8 tentara Israel tewas di Gaza selatan dalam serangan paling mematikan terhadap pasukan Israel dalam beberapa bulan

10
0
8 tentara Israel tewas di Gaza selatan dalam serangan paling mematikan terhadap pasukan Israel dalam beberapa bulan

Yerusalem –

Sebuah ledakan di Gaza selatan menewaskan delapan tentara Israel, kata militer pada hari Sabtu, menjadikannya serangan paling mematikan terhadap pasukan Israel dalam beberapa bulan.

Serangan tersebut, yang terjadi lebih dari delapan bulan setelah perang sengit yang menunjukkan sedikit tanda akan segera berakhir, kemungkinan akan memicu seruan baru bagi gencatan senjata oleh pengunjuk rasa Israel. Hal ini juga terjadi ketika pemerintah menghadapi kemarahan yang meluas atas pengecualian wajib militer bagi pemuda ultra-Ortodoks.

Israel melancarkan invasi udara dan darat ke Gaza sebagai tanggapan atas serangan lintas batas pada 7 Oktober oleh Hamas dan militan lainnya yang menewaskan sekitar 1.200 orang dan menyandera 250 lainnya. Serangan Israel telah menewaskan lebih dari 37.000 warga Palestina, menurut pejabat kesehatan setempat, yang tidak membedakan antara warga sipil dan kombatan.

Hal ini juga telah menimbulkan bencana kemanusiaan di Gaza, di mana lebih dari 80 persen penduduknya terpaksa mengungsi dan pembatasan yang dilakukan Israel serta pertempuran yang sedang berlangsung telah menghambat upaya untuk mendatangkan bantuan kemanusiaan, sehingga memicu kelaparan yang meluas.

Ledakan pada hari Sabtu terjadi di Rafah, sebuah kota di selatan yang diidentifikasi Israel sebagai benteng besar terakhir Hamas. Mereka mengirim pasukan darat ke kota itu pada awal Mei dan belum memberikan indikasi kapan operasi tersebut akan berakhir.

“Mereka tahu mereka mungkin harus mengorbankan nyawa mereka, tapi mereka melakukannya agar kami bisa hidup di negara ini. Saya salut dan memeluk keluarga mereka,” kata Menteri Luar Negeri Israel Israel Katz dalam postingan di X, sebelumnya Twitter.

Militer mengatakan ledakan itu terjadi sekitar jam 5 pagi di daerah Tal al-Sultan di Rafah. Laksamana Muda Daniel Hagari, juru bicara militer Israel, mengatakan hal itu disebabkan oleh bahan peledak yang ditempatkan oleh Hamas atau oleh rudal anti-tank.

“Kami perlu mengalahkan Brigade Rafah Hamas dan kami melakukan ini dengan tekad,” katanya.

Pada bulan Januari, 21 tentara Israel tewas dalam satu serangan oleh militan Palestina di Gaza.

Presiden AS Joe Biden awal bulan ini meluncurkan proposal gencatan senjata baru yang mengupayakan pembebasan sekitar 120 sandera yang masih berada di Gaza dan mengakhiri pertempuran. Meskipun komunitas internasional secara luas menerima rencana tersebut, baik Israel maupun Hamas telah menyatakan keraguannya. Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan dia tidak akan menghentikan perang sampai dia mencapai dua tujuan yaitu menghancurkan kemampuan militer dan pemerintahan Hamas.

“Hari ini kita kembali membayar harga yang menyedihkan dalam perang kita yang adil demi membela tanah air,” kata Netanyahu pada hari Sabtu. “Dengan kesedihan yang mendalam, dalam duka yang mendalam, saya menundukkan kepala bersama seluruh warga Israel dan berduka atas gugurnya pejuang heroik kita.”

Perang yang tidak meyakinkan ini telah memecah belah masyarakat Israel, dengan puluhan ribu orang turun ke jalan setiap Sabtu malam untuk meminta pemerintah mencapai kesepakatan yang akan memulangkan para sandera. Pemerintah Israel telah mengumumkan bahwa lebih dari 40 sandera yang disandera oleh Hamas telah tewas, dan para pejabat khawatir jumlah tersebut akan bertambah seiring lamanya mereka ditahan.

Pada rapat umum Sabtu malam, para peserta menyaksikan pesan video dari Andrey Kozlov, yang diselamatkan dari penawanan Hamas seminggu yang lalu.

“Lebih dari 120 sandera masih di sana, dan saya tidak bisa merasakan kebahagiaan dari situasi ini karena saya diselamatkan dan mereka tidak,” katanya, menurut Markas Besar Forum Keluarga Sandera. “Saya meminta untuk membawa mereka pulang secepatnya. Israel, dunia, Hamas, saya meminta Anda untuk membuat kesepakatan sesegera mungkin.”

Ledakan mematikan ini juga terjadi beberapa hari setelah koalisi Netanyahu memberikan suara mendukung perpanjangan pengecualian kontroversial dari rancangan militer yang diberikan kepada orang-orang ultra-Ortodoks.

Meskipun pemungutan suara tersebut hanya bersifat prosedural, namun hal ini menimbulkan keributan di saat Israel terus memerangi militan Hamas di Gaza dan militan Hizbullah di sepanjang perbatasan utara negara itu dengan Lebanon dan jumlah korban tewas terus meningkat. Lebih dari 600 tentara tewas dalam pertempuran sejak 7 Oktober, menurut militer.

Bulan lalu, Mahkamah Agung Israel memerintahkan diakhirinya subsidi pemerintah bagi banyak pria ultra-Ortodoks yang tidak bertugas di militer. Namun pemerintahan Netanyahu, yang mencakup partai-partai ultra-Ortodoks yang memiliki kekuatan politik, telah menemukan cara untuk menjaga aliran dana ke lembaga-lembaga keagamaan.

Pemerintah masih diperintahkan untuk mengesahkan rancangan undang-undang baru.

Sebagian besar pria dan wanita Yahudi diharuskan untuk bertugas di militer sejak usia 18 tahun. Pengecualian yang diberikan kepada pria yang beragama telah lama menjadi sumber perdebatan di kalangan masyarakat luas.

Menteri Pertahanan Israel, Yoav Gallant, adalah satu-satunya anggota koalisi Netanyahu yang memberikan suara menentang undang-undang tersebut minggu ini. Gallant, seorang anggota Kabinet Perang Israel, bersikeras bahwa semua sektor masyarakat Israel memberikan kontribusi yang sama selama perang melawan militan Hamas di Jalur Gaza.

Jika mitra ultra-Ortodoks Netanyahu meninggalkan pemerintahan, negara tersebut akan terpaksa mengadakan pemilu baru pada saat popularitas Netanyahu sedang rendah dan prospek terpilihnya kembali dipertanyakan.

Negosiasi gencatan senjata selama berbulan-bulan gagal menemukan titik temu antara Israel dan Hamas. Pada hari Rabu, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan bahwa Hamas mengusulkan perubahan pada rencana yang didukung AS, beberapa di antaranya menurutnya “bisa diterapkan” dan beberapa tidak.

Hamas terus menyerukan gencatan senjata permanen dan penarikan pasukan Israel dari Gaza sebagai bagian dari kesepakatan yang akan membuat para sandera dibebaskan. Meskipun proposal yang diumumkan oleh Biden mencakup dua ketentuan tersebut, Hamas telah menyatakan kekhawatirannya mengenai apakah Israel akan berkomitmen terhadap kedua ketentuan tersebut.

Sementara itu, kekerasan telah berkobar di Tepi Barat sejak perang Israel-Hamas meletus. Pada hari Sabtu, seorang remaja Palestina berusia 16 tahun ditembak mati oleh pasukan Israel di dekat kota Nablus di utara, kata Kementerian Kesehatan yang berbasis di Ramallah. Seorang pejabat keamanan Israel membenarkan bahwa pasukan Israel melepaskan tembakan ke arah warga Palestina yang melemparkan batu ke arah pasukan selama operasi kontraterorisme di daerah tersebut. Dia berbicara tanpa menyebut nama, sambil menunggu pengumuman resmi dari militer.

Source link