Home Uncategorized Chipewyan Prairie First Nation mengupayakan kontrol lebih besar atas sumber daya bersejarah...

Chipewyan Prairie First Nation mengupayakan kontrol lebih besar atas sumber daya bersejarah di daratan

12
0
Chipewyan Prairie First Nation mengupayakan kontrol lebih besar atas sumber daya bersejarah di daratan

Alberta First Nation di wilayah oilands di provinsi tersebut berupaya mendapatkan kontrol lebih besar atas jejak yang ditinggalkan nenek moyang mereka di tanah adat mereka.

“Kami ingin mengelola sumber daya sejarah kami,” kata Shaun Janvier dari Chipewyan Prairie First Nation, yang menganggap sebidang tanah luas di Alberta utara sebagai wilayahnya.

“Arkeologi berhubungan langsung dengan penduduk asli di daerah tersebut. Itu milik kami.”

Chipewyan Prairie adalah salah satu band pertama di Alberta yang mulai mengembangkan kebijakan sumber daya budaya dalam upaya untuk lebih menentukan bagaimana artefak dan dari mana artefak tersebut ditemukan, dipelajari, dilestarikan, dan ditampilkan.

Cerita berlanjut di bawah iklan

Ini adalah langkah yang sudah lama tertunda, kata Kisha Supernant, direktur Institute of Prairie and Indigenous Archaeology di University of Alberta.

“Sudah hampir 50 tahun sejak (peraturan) ditetapkan, dan belum direvisi secara mendasar. Sekarang kita berada pada titik di mana mereka menghalangi hak-hak masyarakat adat.”

Di Alberta dan sebagian besar provinsi, perusahaan mungkin diharuskan melakukan penilaian sumber daya bersejarah sebelum bekerja di lokasi yang belum dikembangkan. Persyaratan seperti itu umum terjadi di wilayah pasir minyak, yang dianggap memiliki salah satu situs arkeologi dengan kepadatan tertinggi di Kanada.

Email yang Anda butuhkan untuk berita utama hari ini dari Kanada dan seluruh dunia.

Pada tahun 2022, provinsi ini mengeluarkan 209 izin penyelidikan arkeologi. Sebagian besar dikeluarkan sebelum perkembangan industri.

Konsultan mencari lokasi yang memungkinkan menggunakan pemodelan dan pengalaman masa lalu — lereng bukit cerah yang menghadap ke sungai atau danau, misalnya, adalah tempat yang baik untuk mencari kamp kuno, lokasi pembunuhan, atau pembuatan peralatan.

Terkadang, konsultasi terjadi.

Namun tidak ada persyaratan hukum bagi industri untuk menanyakan wilayah First Nations tentang di mana mencarinya. Akibatnya, banyak situs yang terlewat dan hancur, kata Supernant.

“Saya pikir itu adalah konsekuensinya.”

Jika ada sesuatu yang ditemukan, lembaga pemerintah akan mengevaluasi pentingnya benda tersebut, menentukan sejauh mana (jika ada) benda tersebut digali, dan mengambil alih kepemilikan artefak tersebut.

Cerita berlanjut di bawah iklan

Pengembang diharuskan menghubungi pemerintah, namun Supernant mengatakan penegakan hukum sangat lemah sehingga undang-undang tersebut terkadang diabaikan.

“Tidak ada motivasi untuk melapor,” katanya. “Saya telah mendengar, baik dari anggota masyarakat atau dari orang-orang yang pernah terlibat dalam suatu proyek, bahwa mereka kadang-kadang didorong untuk tidak memberi tahu siapa pun jika ada sesuatu yang ditemukan karena hal itu dianggap sebagai penundaan.”

Sebuah studi tahun 2021 dari Survei Arkeologi Alberta memperkirakan delapan persen situs pra-kontak di kawasan pasir minyak telah terganggu oleh aktivitas yang “tidak mematuhi” undang-undang.

Industri tidak wajib menghubungi First Nations jika ditemukan sesuatu, meskipun beberapa perusahaan melakukannya.

Juga tidak diwajibkan oleh hukum untuk menghubungi First Nations setempat selama penggalian. Perusahaan mungkin menyewa bantuan lokal, tapi itu tidak sama, kata Ave Dersch, seorang arkeolog yang bekerja dengan Chipewyan Prairie.

“(Pegawai lokal) sebenarnya tidak punya wewenang dan hanya buruh,” tulisnya melalui email. “Mereka mungkin memiliki atau tidak memiliki pengetahuan Pribumi tentang situs tersebut dan mungkin memilih atau tidak memilih untuk membagikannya.

“Setelah kerja lapangan selesai, mereka tidak dilibatkan lebih lanjut.”

Terakhir, semua artefak secara otomatis menjadi milik Mahkota dan dikirim ke Museum Royal Alberta di Edmonton.

Cerita berlanjut di bawah iklan

“Itulah mengapa kita perlu bersama-sama mengelola sumber daya sejarah kita,” kata Janvier. “Mereka seharusnya berkonsultasi dengan kami.”

Selain itu, arkeologi Pribumi lebih dari sekadar pecahan tembikar dan mata panah. Terkadang, tempat itu sendiri merupakan sumber sejarah.

“Perkebunan blueberry itu akan memberi makan kakek saya dan ayah kakek saya, dari generasi ke generasi,” kata Janvier. “Meskipun bagian dari proses reklamasi (industri) mengatakan bahwa mereka akan mengembalikan lahan tersebut, hal tersebut tidak pernah terjadi.”

Garrett Koehler, juru bicara Alberta Arts, Culture and Status of Women, mengatakan pemerintah sedang memperbaiki cara mereka mengelola sumber daya bersejarah di provinsi tersebut.

“Pemerintah Alberta saat ini sedang dalam proses membuat kerangka baru untuk memulangkan benda-benda non-sakral ke komunitas Pribumi melalui Museum Royal Alberta,” katanya melalui email. “Pemerintah telah menyediakan informasi mengenai penyelidikan dan laporan arkeologi secara luas kepada masyarakat adat.”

Alberta memiliki sekitar 40.000 situs arkeologi. Tidak ada seorang pun yang mengharapkan semuanya akan digali sepenuhnya dan masyarakat mungkin tidak menginginkannya.

“Saya ingin melihat penekanan yang lebih besar pada penghindaran lokasi – dengan menggeser jalur pipa beberapa meter sehingga lokasi tersebut tidak perlu digali sama sekali,” kata Supernant.

Janvier mengatakan Chipewyan Prairie baru saja mulai memutuskan bagaimana mereka ingin ikut serta dalam upaya memahami di mana dan bagaimana nenek moyang mereka tinggal. Band ini membuat terobosan baru dalam menegaskan kontrol tersebut, katanya.

Cerita berlanjut di bawah iklan

Tapi itu sudah dimulai. Penggalian yang dilakukan secara massal di situs Danau Winefred di lahan cadangan telah menemukan artefak seperti pecahan tembikar pra-kontak paling utara yang pernah ditemukan di Alberta, sehingga mengubah narasi sejarah wilayah tersebut.

“Saya bangga menemukannya,” kata Janvier.

“Itu membuat saya merasa terhubung. Saya tahu cerita-cerita itu benar.”

Laporan The Canadian Press ini pertama kali diterbitkan pada 15 Juni 2024.



Source link