Home Uncategorized Konferensi di Swiss mempertemukan 90 negara untuk membahas perdamaian di Ukraina

Konferensi di Swiss mempertemukan 90 negara untuk membahas perdamaian di Ukraina

12
0
Konferensi di Swiss mempertemukan 90 negara untuk membahas perdamaian di Ukraina

Negara-negara bertemu di Danau Lucerne untuk membahas cara membantu Kiev. Namun hasilnya tidak berarti gencatan senjata. Rusia tidak diundang, itulah sebabnya Lula tidak berpartisipasi. Tiongkok juga tidak hadir. Lebih dari 90 negara mengkonfirmasi partisipasi mereka dalam pertemuan puncak yang diselenggarakan oleh Swiss atas permintaan Kiev untuk membahas jalan menuju perdamaian di Ukraina. Acara tersebut berlangsung Sabtu (15/06) dan Minggu ini di kompleks hotel Bürgenstock, dekat Danau Lucerne. Bagi Presiden Ukraina Volodimir Zelenski, acara ini merupakan puncak dari maraton diplomatik.




Brasil akan diwakili pada acara tersebut oleh duta besar untuk Swiss

Foto: DW / Deutsche Welle

Menurut Presiden Swiss Viola Amherd, separuh negara peserta berasal dari Eropa dan Amerika Utara. Paruh kedua terdiri dari negara-negara Selatan Global – Amerika Selatan, Afrika, Timur Tengah, dan Asia.

Menurut Amherd, banyak pemerintah berterima kasih kepada Swiss karena menjadi tuan rumah konferensi tersebut. Baginya, ini adalah “proses yang luas”, untuk menciptakan kondisi “untuk konferensi perdamaian di masa depan dengan partisipasi Rusia”.

Moskow tidak diundang. Oleh karena itu, Presiden Brasil Luiz Inácio Lula da Silva yang berada di Eropa untuk menghadiri pertemuan G7 menolak berpartisipasi secara langsung. Sebaliknya, Brasil akan mengirimkan duta besarnya ke Bern.

Penggelapan lainnya adalah Tiongkok. Meskipun ada upaya Jerman untuk meyakinkan mereka untuk berpartisipasi, Beijing juga mengirimkan penolakannya ke Swiss. Lula menegaskan bahwa dasar dari acara tersebut haruslah proyek tertutup antara Brazil dan Tiongkok, yang memperkirakan partisipasi Kremlin dalam negosiasi perdamaian.

Rekonstruksi Ukraina

Minggu ini, pada sebuah acara di Berlin untuk rekonstruksi Ukraina, Kanselir Federal Jerman Olaf Scholz mengatakan ia berharap dengan konferensi perdamaian tersebut “akan muncul sesuatu yang akan membawa kita lebih dekat ke perdamaian.” Zelenski ikut bergabung. Bagi pihak Ukraina, fakta bahwa konferensi yang diselenggarakan oleh Swiss telah berlangsung merupakan sebuah kesuksesan.

“Sangat sulit untuk tidak kehilangan sekutu dan negara mitra. Dan menyatukan negara-negara yang merupakan mitra dan non-mitra adalah tugas yang sulit bagi Ukraina,” kata Zelensky, mengenang lebih dari dua tahun sejak invasi besar-besaran Rusia.

Berdiri bersama Zelensky di Berlin, Scholz menambahkan bahwa mungkin, di Swiss, “sebuah cara dapat ditunjukkan untuk berhasil memasuki proses di mana Rusia suatu hari nanti juga akan ikut serta dalam perundingan ketika saatnya tiba.” Namun dia menegaskan bahwa keputusan apakah Moskow harus berpartisipasi dalam perdebatan atau tidak sepenuhnya berada di tangan Ukraina.

Tekanan dari Rusia di bawah negara-negara Selatan

Pada Konferensi Pemulihan Ukraina 2024 (URC2024) di Berlin, Uni Eropa menjanjikan pinjaman untuk mendukung usaha kecil dan menengah Ukraina, serta dana untuk perbaikan darurat pasokan listrik dan pemanas. Brussels mengambil pinjaman ke Ukraina, yang pada gilirannya dibayar kembali dari pendapatan bunga atas aset Rusia yang dibekukan di Eropa.

Di Berlin, Zelensky juga pertama kali berbicara langsung di Bundestag (majelis rendah Parlemen Jerman) dan tak lama kemudian mengunjungi tentara Ukraina yang sedang dilatih oleh Bundeswehr (Angkatan Bersenjata Jerman) untuk menggunakan sistem pertahanan udara Patriot.

Di minggu yang sibuk bagi diplomasi internasional, URC2024 dilanjutkan dengan pertemuan tujuh negara industri terbesar di dunia, G7, di Italia, dengan harapan sebanyak mungkin kepala negara dan pemerintahan akan melakukan perjalanan dari sana ke konferensi di Swiss. .

Di balik layar, Rusia disebut-sebut telah memberikan tekanan, terutama kepada negara-negara di kawasan Selatan, untuk memboikot konferensi Swiss. Hal ini pula yang menjadi alasan penyelenggara Swiss menganggap kehadiran 90 negara sebagai keberhasilan parsial. Rupanya, hal ini juga dimungkinkan karena agenda yang akan dibahas berkurang secara signifikan.

Tidak ada gencatan senjata

KTT di Swiss diperkirakan tidak akan menghasilkan solusi perdamaian atau perjanjian gencatan senjata. Perdebatan akan fokus pada keselamatan pembangkit listrik tenaga nuklir Ukraina. Pembangkit listrik tenaga nuklir terbesar di Eropa, Zaporizhia, ditempati oleh tentara Rusia di garis depan di selatan Ukraina.

Selain itu, akan ada diskusi mengenai pengamanan lebih lanjut ekspor sereal Ukraina, khususnya ke negara-negara di Dunia Selatan, dan mengenai pembebasan anak-anak Ukraina yang diculik oleh Rusia di wilayah pendudukan.

Deklarasi akhir konferensi tersebut tidak boleh mencakup penghentian segera perang agresi Rusia atau penarikan Rusia dari Ukraina, seperti yang digambarkan dalam rencana perdamaian yang dirumuskan oleh Kiev saat ini.

Menurut Zelenski, untuk dapat melindungi setidaknya semua kota besar dan instalasi energi terpenting, negaranya memerlukan total tujuh sistem antipesawat Patriot. Jerman menjanjikan sistem ketiga beberapa minggu yang lalu, namun banyak permintaan pemerintah Jerman kepada sekutunya untuk menambah peralatan masih belum terjawab.

Di sela-sela URC2024, presiden Ukraina mengatakan bahwa “Jerman adalah pemimpin dalam mendukung Ukraina, melindungi wilayah udaranya dengan sistem Patriot.”

Media AS melaporkan bahwa Presiden Amerika Joe Biden ingin menyerahkan fasilitas militer Patriot AS lainnya ke Ukraina. Tampaknya, ini adalah salah satu sistem Patriot yang saat ini melindungi Polandia tenggara, di perbatasan dengan Ukraina. Sistem ini menjaga bandara regional Rzeszów, yang telah menjadi pusat bantuan militer Barat ke Ukraina.

Rusia memberikan syarat untuk merundingkan perdamaian

Berdiri bersama Scholz di Berlin, Zelenski mengatakan bahwa “saat ini ada solusi pertahanan udara baru dan bukan hanya Patriot” – namun tidak memberikan rinciannya.

Dengan satu lagi sistem Patriot dari Jerman dan AS, total akan ada lima sistem Patriot di Ukraina – dari perkiraan tujuh. Selain itu, jet tempur F-16 Barat pertama diperkirakan akan dikerahkan oleh Angkatan Udara Ukraina pada musim panas ini.

Bagi Zelensky, sama pentingnya dengan pertahanan antipesawat, rekonstruksi Ukraina, dan, pada akhirnya, “konferensi perdamaian tingkat tinggi pertama di Swiss” bagi kelangsungan negaranya, adalah bahwa negaranya “tidak kehilangan inisiatif”. Menurutnya, inisiatif ini tidak bisa “diberikan kepada siapa pun, bahkan kepada Rusia”.

Jumat ini, Presiden Rusia Vladimir Putin berbicara sekali lagi tentang syarat-syaratnya untuk merundingkan perdamaian dengan Ukraina: penarikan pasukan dari empat wilayah yang sebagian diduduki oleh Moskow, penarikan diri Kiev dari keanggotaan Organisasi Perjanjian Atlantik Utara (NATO) dan pemusnahan semua wilayah. sanksi finansial yang dijatuhkan oleh negara-negara Barat.

Di sisi lain, Zelensky memiliki sepuluh poin rencana perdamaian, yang mencakup penarikan total pasukan Rusia dari wilayah Ukraina yang diakui secara internasional – termasuk semenanjung Krimea, yang dianeksasi oleh Moskow pada tahun 2014 – serta pembentukan pengadilan khusus untuk Ukraina. penyelidikan kejahatan perang.

Source link