Home Uncategorized Kongres Trinamool meminta Sebi menyelidiki exit poll yang berdampak pada pasar saham...

Kongres Trinamool meminta Sebi menyelidiki exit poll yang berdampak pada pasar saham pada 3 Juni

16
0
Kongres Trinamool meminta Sebi menyelidiki exit poll yang berdampak pada pasar saham pada 3 Juni

Kongres Trinamool (TMC) telah menulis surat kepada ketua Dewan Sekuritas dan Bursa India (Sebi) untuk meminta pertemuan dengan empat anggota parlemen partai untuk mendesak regulator pasar menyelidiki apakah lembaga jajak pendapat telah memanipulasi prediksinya untuk menguntungkan diri mereka sendiri dan beberapa lainnya “politisi dan keluarga mereka”.

Dalam surat tersebut, partai tersebut menunjuk empat anggota parlemennya – Kalyan Banerjee, Sagarika Ghose, Pratima Mondal dan Saket Gokhale – untuk pertemuan dengan Ketua Sebi Madhabi Puri Buch pada Selasa mendatang sehubungan dengan masalah tersebut.

Surat yang ditulis oleh anggota parlemen Rajya Sabha TMC Derek O’ Brien juga meminta Sebi untuk menyelidiki apakah saran Perdana Menteri Narendra Modi dan Menteri Dalam Negeri Persatuan Amit Shah kepada orang-orang untuk berinvestasi di saham yang mengklaim bahwa pasar akan melonjak pada 4 Juni adalah benar. upaya untuk secara aktif mempengaruhi pasar.

Surat TMC menyatakan bahwa jajak pendapat, yang disiarkan pada tanggal 1 dan 2 Juni memperkirakan kemenangan telak bagi aliansi NDA yang dipimpin BJP, menyebabkan indeks pasar saham mencapai rekor tertinggi pada tanggal 3 Juni dengan Nifty naik sebesar 733 poin (3,25 persen) dan Sensex melonjak hampir 2.507 poin (3,39 persen), klaim surat itu.

Namun, pada tanggal 4 Juni, ketika hasil Lok Sabha diumumkan, exit poll salah dan pasar saham anjlok dengan Nifty turun sebesar 1,379 poin (5,93 persen) dan Sensex sebesar 4,389 poin (5,74 persen). .

Menjelang pemungutan suara tahap ke-7, Perdana Menteri Narendra Modi dan Menteri Dalam Negeri Amit Shah membuat pernyataan dalam wawancara TV mereka di mana mereka secara khusus meminta masyarakat untuk “membeli saham sebelum tanggal 4 Juni” dan juga mengatakan bahwa “pasar akan melonjak.” naik pada tanggal 4 Juni.” Pernyataan-pernyataan ini dikombinasikan dengan lonjakan pasar pada tanggal 3 Juni berdasarkan hasil jajak pendapat yang menyesatkan membuat orang-orang salah percaya bahwa pada tanggal 4 Juni akan terjadi kenaikan pasar lebih lanjut seperti yang diklaim oleh Tuan Modi dan Tuan Shah. Tak satu pun dari kedua individu ini adalah penasihat investasi terdaftar. Terlebih lagi, sebagai PM dan HM, pernyataan mereka memiliki pengaruh yang sangat besar di kalangan masyarakat India. Oleh karena itu, penting untuk dilakukan penyelidikan untuk menyelidiki dasar pernyataan yang dibuat oleh Tuan Modi dan Tuan Shah dan jika ada upaya untuk secara aktif mempengaruhi pasar” bunyi surat itu.

Surat tersebut mengklaim bahwa beberapa politisi terkemuka, yang merupakan bagian dari pemerintahan NDA saat ini, beserta pasangan dan keluarga mereka, memperoleh keuntungan besar setelah saham perusahaan-perusahaan tercatat, yang mana mereka adalah pemangku kepentingannya, melonjak tajam akibat exit poll.

“Penting untuk menyelidiki apakah para politisi ini dan keluarga mereka memiliki hubungan dengan lembaga exit poll dan apakah mereka secara aktif berkomplot dalam mengeluarkan angka exit poll yang menyesatkan yang secara tidak adil akan menguntungkan saham perusahaan tempat mereka menjadi pemegang sahamnya,” tulis Derek O Brien dalam suratnya.

TMC juga mengisyaratkan ada kemungkinan penipuan dilakukan di pasar saham melalui kecurangan hasil exit poll.

“Sebagai akibat dari dugaan penipuan ini, sejumlah investor biasa di India kehilangan uang hasil jerih payah mereka. Lebih lanjut, contoh-contoh yang dijelaskan di atas secara kredibel menunjukkan kemungkinan manipulasi pasar saham dan insider trading, yang tidak hanya ilegal tetapi juga mengikis kepercayaan investor. di pasar saham India. Oleh karena itu, delegasi 4 anggota parlemen kami ingin bertemu dengan Anda mengenai masalah ini dengan permintaan agar penyelidikan segera dilakukan oleh SEBI dalam masalah ini,” tulis anggota parlemen Rajya Sabha dari TMC dalam suratnya kepada ketua Sebi.

Sebelumnya, anggota parlemen Kongres Rahul Gandhi juga menuntut penyelidikan Komite Parlemen Bersama (JPC) terhadap pasar saham melonjak setelah exit poll dan menyebutnya sebagai “penipuan pasar saham terbesar”.

Diterbitkan oleh:

Sudeep Lavania

Diterbitkan di:

15 Juni 2024

Source link