Home Uncategorized Militer AS dilaporkan menggunakan media sosial untuk menyebarkan propaganda anti-vaksin di Filipina

Militer AS dilaporkan menggunakan media sosial untuk menyebarkan propaganda anti-vaksin di Filipina

14
0
Militer AS dilaporkan menggunakan media sosial untuk menyebarkan propaganda anti-vaksin di Filipina

Militer AS menggunakan akun media sosial palsu untuk menyebarkan propaganda yang dirancang untuk mendiskreditkan vaksin COVID-19 Tiongkok di Filipina selama puncak pandemi, menurut laporan mengejutkan dari . Kampanye anti-vaksin berlangsung dari musim semi 2020 hingga pertengahan 2021, dan dimaksudkan untuk “melawan apa yang [the Pentagon] dianggap sebagai pengaruh Tiongkok yang semakin besar di Filipina,” demikian temuan publikasi tersebut dalam penyelidikannya. Filipina mengalami tingkat vaksinasi yang rendah sepanjang tahun 2021 bahkan beberapa bulan setelah vaksin Sinovac Tiongkok tiba di wilayah tersebut, dan mencatat hampir 50.000 kematian akibat COVID pada bulan November tahun itu.

Dalam salah satu contoh pesan anti-vaksin AS yang dikutip oleh Reuters, sebuah akun pada tahun 2020 men-tweet, “COVID datang dari Tiongkok dan VAKSIN juga datang dari Tiongkok, jangan percaya Tiongkok!” Kampanye ini juga mendorong narasi bahwa vaksin Tiongkok “haram” – atau dilarang menurut hukum Islam – karena bahan-bahannya mengandung turunan babi.

Mantan pejabat militer yang berbicara dengan Reuters mengatakan Pentagon memiliki akun propaganda di X, Facebook, dan Instagram, dan diperingatkan pada akhir tahun 2020 oleh para eksekutif Facebook bahwa akun tersebut telah diidentifikasi dan bertindak melanggar kebijakan platform tersebut. Namun, beberapa akun tersebut pada akhirnya tidak dihapus setelah Pentagon mengatakan akan berhenti menggunakannya untuk kampanye anti-vaksin. Reuters memberi tahu X tentang setidaknya 300 akun yang ditemukan selama penyelidikan yang tampaknya merupakan bagian dari operasi tersebut. Ini ditentukan sebagai bot dan dihapus.

Berdasarkan Reuters, kampanye ini diluncurkan setelah pemerintah Tiongkok membuat klaim tidak berdasar bahwa penyebaran COVID-19 dapat ditelusuri hingga ke Amerika Serikat. Dalam sebuah pernyataan kepada publikasi tersebut, juru bicara Pentagon mengangkat kampanye disinformasi Tiongkok, dan mengatakan bahwa militer “menggunakan berbagai platform, termasuk media sosial, untuk melawan serangan-serangan pengaruh jahat yang ditujukan kepada AS, sekutu, dan mitranya.”

Fuente

Source link