Home Uncategorized PM melakukan perjalanan ke Swiss untuk menghadiri pertemuan puncak perdamaian saat Ukraina...

PM melakukan perjalanan ke Swiss untuk menghadiri pertemuan puncak perdamaian saat Ukraina menghadapi kemunduran di medan perang

16
0
PM melakukan perjalanan ke Swiss untuk menghadiri pertemuan puncak perdamaian saat Ukraina menghadapi kemunduran di medan perang

Perdana Menteri Justin Trudeau berangkat ke Swiss hari ini untuk menghadiri pertemuan puncak perdamaian sementara presiden Ukraina berupaya menopang pertahanan negaranya dengan mendapatkan lebih banyak dukungan internasional.

KTT Perdamaian Ukraina berlangsung di saat yang sangat berbahaya bagi pasukan Ukraina di medan perang. Kemenangan Rusia telah menyebabkan pertempuran sengit di timur laut Kharkiv. Serangan drone dan rudal Rusia telah merusak jaringan energi negara tersebut.

Duta Besar Ukraina untuk Kanada Yuliya Kovaliv mengatakan lebih dari 100 negara dan organisasi telah mengonfirmasi bahwa mereka akan menghadiri konferensi tersebut. Dia mengatakan hal itu menunjukkan “berapa banyak negara yang benar-benar memahami apa yang dipertaruhkan.”

“Ini tidak hanya terjadi di Eropa,” kata Kovaliv kepada CBC’s Kekuasaan dan Politik pada hari Jumat. Bukan hanya di Uni Eropa atau benua Eropa saja. Konsekuensi dari hal ini sangat terasa di seluruh belahan dunia lainnya.”

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy mengadakan konferensi perdamaian di dekat Danau Lucerne segera setelah KTT G7 di Italia, sementara banyak pemimpin dunia berada di wilayah tersebut.

PERHATIKAN | KTT perdamaian akan menjadi tuan rumah ‘diskusi yang sangat penting’, kata duta besar:

KTT Perdamaian Ukraina akan menjadi tuan rumah ‘diskusi yang sangat penting’ dengan lebih dari 90 negara: duta besar

Setidaknya 90 negara akan berangkat ke Swiss akhir pekan ini untuk menghadiri KTT Perdamaian Ukraina, di mana para pemimpin dunia akan membahas cara-cara untuk mengakhiri perang Rusia terhadap Ukraina. Rusia tidak diundang namun Presiden Vladimir Putin tetap menyampaikan syarat-syarat perdamaian – yang menurut Ukraina tidak dapat diterima. Duta Besar Ukraina untuk Kanada Yuliya Kovaliv bergabung dengan Power & Politics untuk membahas apa yang perlu dilihat Ukraina dari sekutunya di pertemuan puncak.

Zelenskyy mencari lebih banyak dukungan diplomatis pada konferensi tersebut untuk 10 poin formula perdamaiannya, yang diumumkan pada tahun 2022. Antara lain, rencana Zelenskyy menuntut agar Rusia menarik diri dari seluruh wilayah Ukraina.

Rusia tidak diundang ke KTT tersebut dan menganggap pembicaraan tersebut tidak ada artinya. Tiongkok, yang memiliki hubungan dekat dengan Rusia, juga melewatkan konferensi tersebut.

Menjelang KTT tersebut, Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan negaranya akan melakukan gencatan senjata dan melakukan perundingan damai jika Ukraina membatalkan ambisi NATO dan menarik pasukannya dari empat wilayah Ukraina yang diklaim oleh Moskow.

Kementerian Luar Negeri Ukraina telah menolak usulan tersebut dan menyebutnya “tidak masuk akal” bagi Putin “yang merencanakan, mempersiapkan dan melaksanakan, bersama dengan antek-anteknya, agresi bersenjata terbesar di Eropa sejak Perang Dunia Kedua, untuk menampilkan dirinya sebagai pembawa perdamaian.”

Dave Perry, presiden dan CEO Canadian Global Affairs Institute, mengatakan Rusia mempunyai “momentum” saat ini, jadi ini “bukan saat yang tepat bagi Ukraina untuk pergi ke meja perundingan.”

PERHATIKAN | Ukraina mengungkapkan kerugian manusia akibat perang selama 2 tahun:

Ukraina mengungkapkan korban jiwa akibat perang selama dua tahun

Saat Kyiv memperingati dua tahun invasi Rusia, Presiden Volodymyr Zelenskyy mengungkapkan 31.000 tentara Ukraina tewas dalam pertempuran. Dia juga mengisyaratkan rencana serangan sambil mendesak sekutunya untuk memberikan lebih banyak dukungan.

“Jika ada salah satu dari dua pihak dalam konflik yang tidak hadir dalam pertemuan puncak untuk membahas perdamaian, maka hanya ada banyak hal yang perlu dibicarakan,” kata Perry.

“Salah satu hal paling produktif yang berpotensi dihasilkan dari hal ini adalah memperluas dukungan komunitas internasional terhadap apa yang terjadi di Ukraina.”

‘Momen krusial bagi Ukraina’

Trudeau diperkirakan akan berbicara di konferensi perdamaian tentang korban jiwa akibat invasi Rusia, kata seorang pejabat pemerintah Kanada kepada CBC News.

Kanada ikut memimpin koalisi negara-negara yang berupaya menyatukan kembali anak-anak Ukraina yang diculik dengan keluarga mereka dan mengembalikan “tawanan perang” [and] menahan warga sipil secara tidak sah,” demikian siaran pers yang dikeluarkan oleh kantor Trudeau menjelang kunjungan tersebut.

Roland Paris, mantan penasihat kebijakan luar negeri Trudeau, mengatakan konferensi ini dan KTT NATO yang dijadwalkan pada bulan Juli memberikan Ukraina platform penting untuk menekan sekutunya agar memberikan kontribusi baru dalam pertahanannya.

PERHATIKAN | Ukraina mengatakan pihaknya bisa menghentikan serangan Rusia dengan lebih banyak bantuan:

Ukraina mengatakan pihaknya bisa menghentikan serangan Rusia jika mendapat lebih banyak bantuan

Ukraina memohon lebih banyak dukungan dari sekutunya menyusul serangan rudal mematikan Rusia di kota utara Chernihiv. Seorang penasihat pemerintah mengatakan situasinya semakin buruk dan negara ini merasa ditinggalkan.

“Jadi ada tekanan pada para peserta di setiap pertemuan ini untuk dapat membahas lebih banyak hal,” kata Paris, direktur sekolah pascasarjana urusan publik dan internasional di Universitas Ottawa.

“Ini momen krusial bagi Ukraina. Ukraina terancam kalah. Ukraina butuh bantuan sekarang.”

Para pemimpin G7 mencapai kesepakatan pada pertemuan puncak di Italia untuk memberi Ukraina $50 miliar AS dengan menggunakan bunga atas aset Rusia yang dibekukan untuk menjamin pinjaman guna membantu Ukraina.

Kanada menjamin $5 miliar sebagai bagian dari paket yang lebih besar; negara-negara yang berkontribusi pada kesepakatan pinjaman berharap mendapatkan uang mereka kembali. Zelenskyy mengatakan kepada Trudeau bahwa uang tersebut akan membantu upaya perang dan rekonstruksi.

Komunike para pemimpin G7 yang dirilis oleh AS pada hari Jumat mengatakan mereka “berdiri dalam solidaritas untuk mendukung perjuangan Ukraina demi kebebasan dan rekonstruksinya selama diperlukan.”

Source link