Home Uncategorized Semua mata tertuju pada Kate saat dia kembali tampil di depan umum...

Semua mata tertuju pada Kate saat dia kembali tampil di depan umum pada parade militer untuk menghormati Raja Charles III

11
0
Semua mata tertuju pada Kate saat dia kembali tampil di depan umum pada parade militer untuk menghormati Raja Charles III

London, Inggris –

Inggris mengadakan pesta ulang tahun Raja Charles III pada hari Sabtu, sebuah parade militer yang menandai penampilan publik pertama Putri Wales sejak diagnosis kankernya awal tahun ini.

Acara tahunan ini juga menunjukkan stabilitas monarki setelah berbulan-bulan raja dan Kate, istri pewaris takhta Pangeran William, absen karena pengobatan kanker.

Kate mengumumkan pada hari Jumat bahwa dia akan menghadiri Parade Ulang Tahun Raja setelah membuat kemajuan dalam perawatannya. Dia mengungkapkan pada bulan Maret bahwa dia menjalani kemoterapi untuk jenis kanker yang tidak ditentukan.

“Saya membuat kemajuan yang baik, tetapi siapa pun yang menjalani kemoterapi pasti tahu, ada hari baik dan hari buruk,” kata Kate dalam sebuah pernyataan, seraya menambahkan bahwa dia akan menjalani pengobatan “beberapa bulan lagi”.

Putri berusia 42 tahun itu melakukan perjalanan dengan kereta kuda dari Istana Buckingham menyusuri jalan besar yang dikenal sebagai Mall bersama anak-anaknya George, 10, Charlotte, sembilan, dan Louis yang berusia enam tahun. Para pengamat bersorak ketika mereka melihat sekilas Kate, mengenakan gaun putih karya desainer Jenny Packham dan topi Philip Treacy bertepi lebar.

Dia menyaksikan upacara tersebut bersama anak-anak dari jendela gedung yang menghadap Horse Guards Parade, tempat parade seremonial di pusat kota London. Louis menguap lebar-lebar pada satu titik dalam prosesnya tetapi sebagian besar memperhatikan dengan penuh perhatian.

Kate kemungkinan akan bergabung dengan anggota keluarga lainnya di balkon Istana Buckingham untuk menyaksikan pesawat militer terbang – dan menyenangkan orang banyak di bawah. Sang putri belum pernah tampil di depan umum sejak Desember.

Kate mengatakan dalam pernyataannya bahwa dia “belum keluar dari masalah” dan para pejabat menekankan bahwa pertunangan hari Sabtu itu tidak berarti kembalinya kehidupan publik sepenuhnya.

Kerumunan besar datang setiap bulan Juni untuk menyaksikan parade tersebut, yang juga dikenal sebagai Trooping the Colour, yang dimulai dengan prosesi yang melibatkan kuda, musisi, dan ratusan tentara berseragam upacara dari Istana Buckingham.

Pangeran William, dalam seragam militer, menunggang kuda untuk upacara tersebut, di mana pasukan dalam pakaian upacara berparade melewati raja dengan bendera resimen, atau “warna.” Pertunjukan musik berbaris dan musik bela diri yang presisi berasal dari masa ketika bendera resimen menjadi titik kumpul penting dalam kabut pertempuran.

Charles, yang juga sedang dirawat karena penyakit kanker yang dirahasiakan, melakukan perjalanan dengan kereta bersama Ratu Camilla, bukan menunggang kuda seperti yang dilakukannya tahun lalu. Raja menginspeksi pasukan dari mimbar di lapangan parade, memberi hormat ketika resimen elit Pengawal Kaki berjalan melewatinya.

Lima resimen bergiliran memamerkan warna mereka, dan tahun ini giliran kompi Pengawal Irlandia, yang menjadikan Kate sebagai kolonel kehormatannya. Pasukan dengan tunik merah dan topi kulit beruang dibawa ke lapangan parade oleh maskot mereka, seekor anjing serigala Irlandia bernama Seamus.

Charles, 75, mengungkapkan penyakit kankernya pada bulan Februari, dan baru-baru ini kembali menjalankan tugas publik. Minggu lalu dia menghadiri peringatan 80 tahun D-Day, invasi Sekutu ke Eropa yang diduduki Nazi pada 6 Juni 1944.

Dalam salah satu dari banyak kebiasaan konvensi kerajaan Inggris, hari Sabtu bukanlah hari ulang tahun raja yang sebenarnya – yaitu pada bulan November. Seperti ibundanya Ratu Elizabeth II sebelumnya, Charles berulang tahun secara resmi pada hari Sabtu kedua bulan Juni. Tanggal tersebut dipilih karena cuaca secara umum bagus, meskipun sinar matahari awal pada hari Sabtu digantikan oleh hari yang berangin kencang dan hujan di London.

Hujan sempat terhenti selama sebagian besar upacara, namun mulai turun saat pasukan besar mengawal kereta kerajaan kembali ke Istana Buckingham, disambut sorak-sorai dari kerumunan yang basah namun antusias.

Penggemar kerajaan yang mengenakan jas hujan dan payung sudah berkumpul di sepanjang rute beberapa jam sebelum waktu mulai, bersama dengan segelintir pengunjuk rasa anti-monarki yang meneriakkan “Bukan rajaku.”

Penonton disuguhi pertunjukan kemegahan dan ketelitian yang melibatkan 1.400 tentara, 250 musisi militer, dan lebih dari 200 kuda. Para peserta yang berkuda termasuk Trojan, Tennyson, dan Vanquish, tiga dari lima kuda militer yang memicu kekacauan pada bulan April ketika mereka lari dan kabur melalui pusat kota London.

Kuda-kuda tersebut sedang melakukan latihan rutin di dekat Istana Buckingham pada tanggal 24 April ketika mereka ketakutan oleh kebisingan dari lokasi bangunan di dekatnya dan berlari kencang melewati jalan-jalan ibu kota, menabrak kendaraan dan menyebabkan kekacauan pada jam sibuk pagi hari.

Pihak militer mengatakan dua kuda lainnya telah pulih dengan baik dan diperkirakan dapat kembali bertugas.

Source link