Home Uncategorized Siswa Kevin Gately pergi ke protes dan tidak pernah kembali. 50 tahun...

Siswa Kevin Gately pergi ke protes dan tidak pernah kembali. 50 tahun kemudian, inilah mengapa dia tidak dilupakan

15
0
Siswa Kevin Gately pergi ke protes dan tidak pernah kembali. 50 tahun kemudian, inilah mengapa dia tidak dilupakan

Kevin menjulang tinggi di atas pengunjuk rasa lainnya di pusat kota London (Gambar: Arsip)

Pada suatu Pada hari musim panas di pusat kota London pada tanggal 15 Juni 1974, mahasiswa Universitas Warwick Kevin Gately, 20, menghadiri protes di Red Lion Square.

Front Nasional mengadakan pawai untuk memprotes amnesti bagi imigran gelap, dan Kevin bergabung dengan rekan-rekan mahasiswanya dalam protes balasan yang damai.

Sebagai anggota Front Nasional, pengunjuk rasa dan polisi bentrok dalam peristiwa yang kacau balau, dan Kevin menderita pukulan fatal di kepala.

Ia menjadi korban pertama dalam demonstrasi di Inggris sejak 1919.

Beberapa minggu berikutnya, rekan-rekan mahasiswanya turun ke jalan untuk memprotes peristiwa yang menyebabkan kematiannya.

50 tahun berikutnya, Metro.co.uk melihat kembali peristiwa tragis tersebut.

Apa yang terjadi hari itu?

Siswa bergandengan tangan dan mencoba untuk tetap bersama (Gambar: Shutterstock)

Siswa bergandengan tangan dan mencoba untuk tetap bersama (Gambar: Shutterstock)

Pada hari Sabtu, 15 Juni 1974, anggota Front Nasional turun ke pusat kota London dan ditemui oleh Kelompok Marxis Internasional yang berbaris bersama Kelompok Pembebasan.

Kevin belum pernah mengikuti protes sebelumnya, kata sumber, dan tidak berafiliasi dengan partai politik mana pun. Namun dia memutuskan untuk ikut pawai hari itu bersama teman-teman mahasiswanya di Warwick.

IMG bentrok dengan polisi ketika mereka berusaha menyelesaikan rute yang telah direncanakan sebelumnya, yang menyebabkan kekacauan.

Sekitar 1.200 orang mencoba untuk terus berjalan setelah berbelok untuk memasuki Lapangan Singa Merah, namun dihadang oleh polisi yang memblokir jalan agar Front Nasional dapat bergerak maju.

Beberapa pertempuran kecil terjadi, dan setelah kekacauan tersebut, Ambulans St John menemukan tubuh Kevin saat pertempuran bubar, meninggal karena pukulan fatal di kepala yang menyebabkan pendarahan otak.



Berita London terbaru

Untuk mendapatkan berita terkini dari ibu kota, kunjungi Metro.co.uk Pusat berita London.

The Guardian melaporkan pada saat itu: ‘Kami melihat tubuhnya muncul, seperti bola rugby yang perlahan keluar dari kerumunan, saat barisan polisi secara bertahap bergerak maju.

Gambar kekacauan tersebut dicetak dan dibagikan ke seluruh Inggris (Gambar: Shutterstock)

Gambar kekacauan tersebut dicetak dan dibagikan ke seluruh Inggris (Gambar: Shutterstock)
Siswa Bernadette Connolly berbicara setelah acara tersebut (Gambar: Shutterstock)

‘Kedua belah pihak saling berdempetan dan tampaknya bagi kami tidak dapat dibayangkan bahwa dia setidaknya tidak diinjak-injak. Dia tergeletak di tanah di tengah tumpukan plakat rusak, spanduk robek, dan sepatu hilang.’

Jackie Stevens, juga seorang mahasiswa Warwick, mengatakan kepada media lokal bahwa dia telah bergandengan tangan dengan Kevin ketika perkelahian terjadi.

Dia berkata: ‘Saya merasa sangat sulit untuk percaya bahwa Kevin tidak mungkin disentuh. Ada darah di mana-mana, orang-orang menjerit, dan gigi berserakan. Mengerikan sekali.’

Siswa lainnya, Bernadette Connolly, mengatakan kepada Birmingham Post pada tahun 1974: ‘Jika Anda dipukul dan dipukuli oleh polisi yang mendatangi kami dengan tongkat berayun, Anda yakin bahwa merekalah yang menyebabkan kematian Kevin.’

Penyelidikan dilakukan atas kematian Kevin beberapa bulan setelahnya dan protes yang menyebabkan kematian tersebut, dan ditemukan bahwa pelanggaran barisan polisi oleh para pengunjuk rasa mengubah peristiwa tersebut menjadi ‘kerusuhan’.

Penyelidikan tersebut menulis tentang kematian Gately: ‘Tidak ada bukti bahwa dia terkena pukulan apa pun oleh polisi mana pun atau terluka dengan cara apa pun oleh kuda polisi: bahkan tidak mungkin untuk mengatakan apakah itu pukulan, jatuh, tendangan, atau pukulan. diinjak-injak yang menyebabkan luka kecil yang menyebabkan pendarahan otaknya.’

Siapa Kevin Gately?

Pada hari pemakamannya, para mahasiswa berbaris dari Warwick ke Coventry (Gambar: PA)

Kevin adalah mahasiswa matematika tahun kedua di Universitas Warwick ketika dia meninggal, hanya tiga bulan sebelum dia berusia 21 tahun.

Ia lahir di Inggris dari orang tua keturunan Irlandia, dan sulit untuk dilewatkan karena rambut merahnya dan tinggi badannya yang 6’9”.

Foto yang diambil pada rapat umum tersebut menunjukkan Kevin berdiri jauh di atas rekan-rekannya di antara kerumunan.

Tidak banyak yang dirilis tentang keluarga atau kehidupan pribadinya.

Dia dimakamkan di Surbiton pada tanggal 21 Juni 1974, dengan 500 siswa berbaris ke Coventry dengan ban lengan hitam hari itu untuk memperingati kematiannya.

Akibat

Mahasiswa berbaris diam-diam setelah kematian Kevin (Gambar: Getty)

Kematian Kevin yang terlalu dini memicu kehebohan di antara teman-teman mahasiswanya dan memicu perbincangan tentang keterlibatan polisi dalam protes dan bagaimana demonstrasi dapat diorganisir untuk menghindari pertumpahan darah lebih lanjut.

Hal ini juga mengangkat isu bagaimana melawan fasisme.

Saat itu, Sekretaris Distrik London Gerry Cohen menulis di surat kabar komunis, bintang Kejora: ‘Polisi, seperti Front Nasional, berada di pihak kelas penghisap.

‘Mereka mengoperasi sisi itu dengan teliti dan penuh amarah pada hari Sabtu di Lapangan Singa Merah. Dan Kevin Gately meninggal.’

50 tahun kemudian

Kini sudah 50 tahun sejak protes fatal yang merenggut nyawa Kevin (Gambar: Getty)

Profesor Nigel Copsley, dari Universitas Teesside, mengatakan kepada Metro.co.uk: ‘Seminggu setelah kematian Kevin Gately, ribuan orang berbaris dalam diam di pusat kota London di belakang spanduk bertuliskan “Kevin Gately dibunuh melawan rasisme dan fasisme”.

‘Sedihnya, lima puluh tahun Kevin Gately hampir terlupakan sepenuhnya. Meskipun peristiwa ini penting pada saat itu – hal ini menyebabkan adanya penyelidikan resmi – peristiwa di Lapangan Singa Merah belum dirayakan oleh kaum anti-fasis dengan cara yang sama seperti ‘pertempuran’ lainnya, seperti Cable Street pada tahun 1936 atau Lewisham pada tahun 1977.

‘Alasannya adalah agar kaum fasis tidak berhenti di Lapangan Singa Merah. Dibutuhkan Rock Against Racism, Liga Anti-Nazi, dan pencurian pakaian Margaret Thatcher untuk mewujudkan hal tersebut.’

Sudah 50 tahun sejak Kevin Gately meninggal. Dia sekarang beristirahat di kuburan yang tenang di Surbiton, bersama orang tuanya. Di batu nisannya tertulis ‘Adik Tercinta’.

Kevin berusia 21 tahun ketika dia menghadiri protes di Red Lion Square, dengan damai bergandengan tangan dengan teman-teman mahasiswanya.

Berbeda dengan yang lain, dia tidak pernah kembali ke rumah. Keluarganya tidak dapat melihat putra dan saudara laki-laki tercinta mereka kembali ke rumah.

Kuburannya sepi.

Suara kicau burung dan deru kereta api menuju Waterloo di kejauhan adalah satu-satunya pengalih perhatian.

Mari berharap dia sekarang dalam damai – tetapi tidak pernah dilupakan.

Hubungi tim berita kami dengan mengirim email kepada kami di webnews@metro.co.uk.

Untuk lebih banyak cerita seperti ini, periksa halaman berita kami.

LEBIH : Penggemar Bridgerton perlu memesan teh sore bertema Polin yang menakjubkan ini sekarang juga

LEBIH : Apa yang Saya Sewa: Saya mengubah flat kompak saya di London seharga £1,150pcm menjadi mimpi dopamin yang penuh warna

LAGI : Musim panas yang menyedihkan berlanjut dengan badai petir dan hujan yang melanda Inggris akhir pekan ini



Source link