Home Uncategorized Teknologi Ontario mengajarkan operasi di seluruh dunia termasuk Ukraina yang dilanda perang

Teknologi Ontario mengajarkan operasi di seluruh dunia termasuk Ukraina yang dilanda perang

10
0
Teknologi Ontario mengajarkan operasi di seluruh dunia termasuk Ukraina yang dilanda perang

Seorang dokter di Ontario mengatakan bahwa menyiarkan prosedur rekonstruksi wajah “bagaimana melakukan” kepada ahli bedah yang berjarak 8.000 kilometer jauhnya di Ukraina melambangkan apa yang ia dan rekan-rekannya pikirkan ketika menemukan teknologi tersebut.

Hamilton, Ontario. ahli bedah saraf Dr. Aleksa Cenic mengatakan Vivo Surgery, platform streaming langsung multi-tayangan, telah berkembang di seluruh dunia selama empat tahun.

Sekarang ia mengajar mahasiswa kedokteran, residen, rekan dan dokter di 30 lokasi.

Ukraina yang dilanda perang adalah salah satu tempat di mana tahun lalu 19 dokter mengawasi dan berinteraksi dengan sepasang ahli bedah plastik selama 15 jam operasi pada pasien yang terkena tembakan.

“Jadi mereka sangat senang bisa menonton, berinteraksi dan bertanya,” ungkap Cenic.

Kelahiran teknologi ini terjadi pada saat mahasiswa kedokteran dilarang memasuki ruang operasi karena pembatasan jarak akibat pandemi COVID-19.

Cerita berlanjut di bawah iklan

Cenic, yang juga seorang profesor di McMaster University, mengatakan inspirasi untuk Vivo datang dari percakapan dengan seorang mahasiswa kedokteran yang meratapi betapa bagian penting dari pendidikannya, yaitu menyaksikan operasi langsung, tidak terpenuhi.

Berita kesehatan dan medis terkini dikirimkan ke email Anda setiap hari Minggu.

“Dia seperti, saya tidak bisa datang dan menonton operasi. Bagaimana saya tahu saya ingin menjadi dokter spesialis atau spesialis bedah?” Cenic mengenang. “Lalu, boom, ide itu muncul di kepalaku.”

Sebuah platform berbasis cloud, Vivo menyiarkan langsung operasi dengan menggabungkan kamera kepala dokter dengan alat seperti mikroskop bedah, laparoskop atau endoskopi, yang juga dilengkapi dengan kamera.

Siswa menonton secara real-time dari sudut pandang ahli bedah utama dan mengajukan pertanyaan sambil berada dalam kenyamanan rumah mereka sendiri.

“Seorang siswa pernah mengatakan kepada saya bahwa dia berada di VIA Rail menuju Montreal dan menonton salah satu operasi kami,” menurut Cenic.

Setelah terhubung dengan teknisi streaming di salah satu kelas dansa putrinya, Cenic bertemu dengan Phil Mohabir, mantan pemimpin ekspansi global untuk IMAX dan akhirnya menjadi CEO Vivo Surgery. Teknologi ini mendapat perhatian ketika Mohabir membuat iklan video di YouTube yang menargetkan mahasiswa kedokteran, yang mendapat lebih dari 1.000 tanggapan dari seluruh dunia.

Menurut Cenic, layanan ini memungkinkan hingga 50 peserta didik untuk ikut serta dalam suatu operasi, dibandingkan dengan hanya satu atau dua orang di ruang operasi konvensional di rumah sakit.

Cerita berlanjut di bawah iklan

Dengan koneksi di seluruh Amerika Serikat, Karibia, Singapura, Oman, Polandia, Swiss, dan Inggris, pelajar dari seluruh dunia kini menjadi bagian dari audiens yang melihat prosedur di rumah sakit Hamilton Health Sciences dan Rumah Sakit Universitas Basel di Swiss.

Inovasi ini merupakan pemenang penghargaan yang telah mendapatkan hibah pendanaan sebesar $50,000 dari HHS tahun lalu dan kesempatan untuk mengajukan jumlah serupa melalui proses perpanjangan pada tahun 2024.

Dengan pemikiran ekspansi mereka, Cenic dan Mohabir mengandalkan portabilitas teknologi sebagai nilai jual utama.

“Hal yang hebat adalah portabelnya… jadi Anda tidak perlu melengkapi ruangan,” menurut Cenic. “Pada dasarnya yang Anda perlukan hanyalah Wi-Fi yang aman dan laptop atau bahkan desktop tempat Anda dapat menyambungkan input USB.”



Source link