Home Uncategorized Warga Gaza yang ‘trauma dan kelelahan’ bersiap menghadapi liburan Idul Fitri yang...

Warga Gaza yang ‘trauma dan kelelahan’ bersiap menghadapi liburan Idul Fitri yang sulit

11
0
Warga Gaza yang ‘trauma dan kelelahan’ bersiap menghadapi liburan Idul Fitri yang sulit

Makanan dan air bersih masih langka di sebagian besar wilayah selatan Jalur Gaza ketika banyak keluarga mempersiapkan liburan Idul Fitri akhir pekan ini, yang menandai berakhirnya ibadah haji.

Orang-orang di Gaza “memakan makanan merpati” untuk bertahan hidup, kata kelompok kemanusiaan Doctors Without Borders dikatakan Sabtu, saat wakil direktur eksekutif Program Pangan Dunia Carl Skau dikatakan setidaknya 1 juta orang di Gaza selatan “terjebak, tanpa air bersih atau sanitasi.”

“Dari selatan hingga ujung paling utara Jalur Gaza, masyarakat mengalami trauma dan kelelahan,” Skau menulis pada X. “Tingkat kehancuran sangat mengejutkan. Dan tantangan yang dihadapi staf kami saat melakukan pekerjaan penyelamatan nyawa mereka belum pernah saya lihat sebelumnya.”

Banyak umat Islam yang berpuasa pada hari Sabtu sebagai solidaritas dengan mereka yang menunaikan ibadah haji di Mekkah. Pada hari Minggu, lebih dari satu miliar umat Islam di seluruh dunia akan merayakan Idul Adha, yang menandai berakhirnya haji dan memperingati pengorbanan Ibrahim untuk putranya Ismail, seperti yang diceritakan dalam Al-Qur’an. Untuk memperingati peristiwa tersebut, banyak umat Islam mendekorasi rumah mereka, beribadah bersama di masjid dan bertemu dengan keluarga mereka, biasanya untuk menikmati makanan berbahan dasar daging yang dibagikan kepada mereka yang membutuhkan.

Mayoritas warga Gaza hidup dalam kemiskinan bahkan sebelum perang, namun warga tetap menemukan cara untuk merayakan festival tersebut, dengan menggantungkan dekorasi dan berbagi permen dengan anak-anak. Namun, Idul Fitri tahun ini dibayangi oleh konflik yang sedang berlangsung dan krisis kemanusiaan yang semakin meningkat. Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia, Tedros Adhanom Ghebreyesus, kata minggu ini bahwa “sebagian besar” penduduk Gaza menghadapi “kondisi seperti kelaparan.”

TERTANGKAP

Cerita untuk terus memberi Anda informasi

“Tidak ada Idul Fitri tahun ini,” Nadia Hamouda, yang kehilangan putrinya dan tinggal di tenda pengungsian di Deir al-Balah, diberi tahu Pers Terkait. “Ketika kita mendengar azan, kita menangisi orang-orang yang hilang dan barang-barang yang hilang, dan apa yang terjadi pada kita, dan bagaimana kita dulu hidup sebelumnya.”

Warga Beit Lahia, Muhammad Mamdouh, mengatakan kepada The Post pada hari Jumat: “Seringkali tidak ada bahan makanan. Sayuran, buah-buahan dan daging tidak tersedia, dan apa yang tersedia tidak dapat dibeli oleh sebagian besar penduduk karena tingginya harga.” Mamdouh, yang tinggal di sebuah rumah yang hancur sebagian bersama keluarganya yang beranggotakan enam orang, menambahkan, “Saya menghabiskan sebagian besar hari saya mencari makanan untuk keluarga saya.”

Warga Gaza juga menghadapi suhu panas di musim panas, dan berjuang untuk bertahan hidup di tenda-tenda yang kekurangan listrik. Kemajuan menuju proposal gencatan senjata masih lamban, dan kelompok-kelompok kemanusiaan mengeluh bahwa pengiriman bantuan ke Jalur Gaza masih terhambat oleh pertempuran dan sulitnya berkoordinasi dengan pihak berwenang Israel.

Pentagon pada Jumat malam mengatakan pihaknya akan menangguhkan pengiriman bantuan melalui dermaga yang dibangun AS ketika personel militer berupaya merelokasi dan melindungi bangunan tersebut dari gelombang laut yang ganas. Dermaga terapung yang kontroversial itu akan segera ditarik ke pelabuhan Ashdod di Israel, kata pejabat militer Komando Pusat AS dalam sebuah pernyataan. Dermaga tersebut sebelumnya rusak akibat gelombang dahsyat pada bulan Mei, menyebabkan kerugian sekitar $22 juta.

“Keselamatan anggota pasukan kami adalah prioritas utama dan relokasi sementara dermaga akan mencegah kerusakan struktural yang disebabkan oleh peningkatan kondisi laut,” kata Centcom. “Keputusan untuk merelokasi sementara dermaga bukanlah keputusan yang mudah, namun penting untuk memastikan dermaga sementara tersebut dapat terus menyalurkan bantuan di masa depan.”

Pekan ini PBB mengatakan pihaknya telah menghentikan kolaborasi pengiriman bantuan dengan dermaga tersebut sementara mereka menilai apakah dermaga tersebut digunakan oleh pasukan Israel dalam operasi tanggal 8 Juni yang menyelamatkan empat sandera namun menewaskan lebih dari 250 warga Palestina. Amerika Serikat dan Israel sama-sama membantah menggunakan dermaga tersebut dalam serangan tersebut.

Pemerintahan Biden mengumumkan sanksi terhadap kelompok ekstremis Israel yang menghalangi konvoi bantuan ke Gaza. Selama beberapa bulan Tsav 9, sebuah kelompok yang memiliki hubungan dengan pemukim Tepi Barat dan pasukan cadangan militer Israel, telah menyerang dan menghalangi konvoi bantuan. Sanksi yang dijatuhkan pada hari Jumat adalah upaya untuk menghentikan aktivitas yang menurut para pejabat AS memicu ketegangan antara Israel dan Palestina dan memperburuk keadaan yang sudah suram bagi warga sipil di wilayah tersebut.

Badan anak-anak PBB UNICEF diperingatkan bahwa hampir 3.000 anak telah terputus dari pengobatan karena kekurangan gizi di Gaza selatan, “menempatkan mereka pada risiko kematian karena kekerasan dan pengungsian yang mengerikan terus berdampak pada akses terhadap fasilitas kesehatan.” “Hanya ada dua pusat stabilisasi untuk anak-anak yang menderita kekurangan gizi parah” yang berfungsi di Jalur Gaza, kata OCHA, badan kemanusiaan PBB, dalam sebuah pernyataan. memperbarui Jumat.

Komando Pusat AS mengatakan pihaknya “berhasil menghancurkan dua kapal permukaan Houthi yang tidak berawak di Laut Merah” Jumat malam, serta sebuah pesawat tak berawak diluncurkan dari wilayah Yaman yang dikuasai Houthi. “Ditentukan bahwa sistem ini menghadirkan ancaman besar bagi AS, pasukan koalisi, dan kapal dagang di wilayah tersebut,” kata Centcom. Yaman terus menargetkan kapal militer dan komersial Barat dalam kampanye untuk menghentikan perang Gaza.

Setidaknya 37.296 orang tewas dan 85.197 luka-luka di Gaza sejak perang dimulaiMenurut Kementerian Kesehatan Gaza pada hari Sabtu, yang tidak membedakan antara warga sipil dan kombatan namun menyatakan mayoritas korban tewas adalah perempuan dan anak-anak. Israel memperkirakan sekitar 1.200 orang tewas dalam serangan Hamas pada 7 Oktober, termasuk lebih dari 300 tentara, dan Israel mengatakan 298 tentara telah terbunuh sejak peluncuran operasi militernya di Gaza.

Hazem Balousha berkontribusi pada laporan ini.

Source link