Home Uncategorized Zelenskyy melihat ‘sejarah sedang dibuat’ pada konferensi perdamaian Ukraina yang diselenggarakan di...

Zelenskyy melihat ‘sejarah sedang dibuat’ pada konferensi perdamaian Ukraina yang diselenggarakan di Swiss

14
0
Zelenskyy melihat ‘sejarah sedang dibuat’ pada konferensi perdamaian Ukraina yang diselenggarakan di Swiss

Konten artikel

OBBURGEN, Swiss — Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy pada hari Sabtu memperkirakan “sejarah sedang dibuat” pada konferensi yang diselenggarakan di Swiss yang bertujuan untuk merencanakan langkah pertama menuju perdamaian di Ukraina meskipun para ahli dan kritikus mengatakan sedikit substansi atau sedikit terobosan besar yang diharapkan karena Rusia tidak hadir.

Iklan 2

Konten artikel

Presiden Ekuador, Pantai Gading, Kenya dan Somalia bergabung dengan puluhan kepala negara dan pemerintahan negara-negara Barat serta para pemimpin dan utusan tingkat tinggi lainnya dalam pertemuan tersebut, dengan harapan bahwa Rusia – yang sedang melancarkan perang terhadap Ukraina – dapat bergabung suatu hari nanti.

Dalam pernyataan singkatnya kepada wartawan bersama Presiden Swiss Viola Amherd, Zelenskyy sudah berusaha untuk menjadikan pertemuan tersebut sukses, dengan mengatakan: “Kami telah berhasil membawa kembali ke dunia gagasan bahwa upaya bersama dapat menghentikan perang dan membangun perdamaian yang adil.”

“Saya percaya bahwa kita akan menyaksikan sejarah dibuat di sini, di pertemuan puncak ini,” katanya.

Pejabat Swiss yang menjadi tuan rumah konferensi tersebut mengatakan lebih dari 50 kepala negara dan pemerintahan akan bergabung dalam pertemuan di resor Burgenstock yang menghadap Danau Lucerne. Sekitar 100 delegasi termasuk badan-badan Eropa dan PBB akan hadir.

Iklan 3

Konten artikel

Siapa yang akan hadir – dan siapa yang tidak – telah menjadi salah satu pertaruhan penting dalam pertemuan yang menurut para kritikus tidak akan ada gunanya tanpa kehadiran pemerintahan Presiden Rusia Vladimir Putin, yang menginvasi Ukraina pada Februari 2022 dan terus melanjutkan perang.

Ketika Wakil Presiden AS Kamala Harris tiba di tempat tersebut, bus-bus antar-jemput bergemuruh di jalan pegunungan yang berkelok-kelok hingga ke lokasi tersebut – kadang-kadang terjadi kemacetan lalu lintas – dengan polisi di sepanjang rute yang memeriksa identitas jurnalis dan helikopter yang mengangkut para tamu VIP berdengung di atas.

VIDEO YANG DIREKOMENDASIKAN

Memuat...

Kami mohon maaf, tetapi video ini gagal dimuat.

Sementara itu, Turki dan Arab Saudi telah mengirimkan menteri luar negeri mereka sementara negara-negara berkembang utama seperti Brasil, pengamat pada acara tersebut, India dan Afrika Selatan akan diwakili di tingkat yang lebih rendah.

Konten artikel

Iklan 4

Konten artikel

Tiongkok, yang mendukung Rusia, bergabung dengan sejumlah negara yang ikut serta dalam konferensi tersebut, banyak di antaranya memiliki masalah yang lebih mendesak daripada konflik paling berdarah di Eropa sejak Perang Dunia II. Beijing mengatakan setiap proses perdamaian harus melibatkan partisipasi Rusia dan Ukraina, dan telah melontarkan gagasan perdamaiannya sendiri.

Bulan lalu, Tiongkok dan Brasil menyepakati enam “pemahaman bersama” mengenai penyelesaian politik krisis Ukraina, meminta negara-negara lain untuk mendukungnya dan berperan dalam mendorong perundingan perdamaian.

Enam poin tersebut mencakup kesepakatan untuk “mendukung konferensi perdamaian internasional yang diadakan pada waktu yang tepat dan diakui oleh Rusia dan Ukraina, dengan partisipasi yang setara dari semua pihak serta diskusi yang adil mengenai semua rencana perdamaian.”

Iklan 5

Konten artikel

Zelenskyy baru-baru ini memimpin upaya diplomatik untuk menarik peserta KTT Swiss.

Pasukan Rusia yang kini menguasai hampir seperempat wilayah Ukraina di timur dan selatan telah memperoleh sejumlah wilayah dalam beberapa bulan terakhir. Ketika pembicaraan mengenai inisiatif perdamaian yang diselenggarakan Swiss dimulai musim panas lalu, pasukan Ukraina baru-baru ini merebut kembali sebagian besar wilayahnya, terutama di dekat kota-kota di Kherson selatan dan Kharkiv utara.

Dengan latar belakang medan perang dan penyusunan strategi diplomatik, penyelenggara KTT telah mempresentasikan tiga agenda: keselamatan nuklir, seperti di pembangkit listrik Zaporizhzhia yang dikuasai Rusia; bantuan kemanusiaan dan pertukaran tawanan perang; dan ketahanan pangan global – yang terkadang terganggu karena terhambatnya pengiriman melalui Laut Hitam.

Iklan 6

Konten artikel

Daftar hal yang harus dilakukan, yang merangkum beberapa isu yang paling tidak kontroversial, jauh dari usulan dan harapan yang ditetapkan oleh Zelenskyy dalam formula perdamaian 10 poin pada akhir tahun 2022.

Rencana tersebut mencakup seruan ambisius, termasuk penarikan pasukan Rusia dari wilayah pendudukan Ukraina, penghentian permusuhan dan pemulihan perbatasan negara Ukraina dengan Rusia, termasuk Krimea.

Sementara itu, pemerintahan Putin menginginkan perjanjian damai dibangun berdasarkan rancangan perjanjian yang dinegosiasikan pada tahap awal perang yang mencakup ketentuan mengenai status netral Ukraina dan batasan angkatan bersenjatanya, serta menunda pembicaraan mengenai wilayah yang diduduki Rusia. Dorongan Ukraina selama bertahun-tahun untuk bergabung dengan aliansi militer NATO telah membuat marah Moskow.

Iklan 7

Konten artikel

Ukraina tidak dapat bernegosiasi dari posisi yang kuat, kata para analis.

“Situasi di medan perang telah berubah secara dramatis,” kata Alexander Gabuev, direktur Carnegie Russia Eurasia Center, dan mengatakan bahwa meskipun Rusia “tidak dapat mencapai tujuan maksimalnya dengan cepat melalui cara militer, namun Rusia mendapatkan momentum dan menekan Ukraina dengan sangat keras. ”

“Jadi banyak negara yang datang ke KTT akan mempertanyakan apakah formula perdamaian Zelensky masih berlaku,” katanya kepada wartawan melalui telepon pada hari Rabu.

Dengan sebagian besar fokus dunia baru-baru ini tertuju pada perang di Gaza dan pemilu nasional pada tahun 2024, para pendukung Ukraina ingin kembali fokus pada pelanggaran hukum internasional yang dilakukan Rusia dan pemulihan integritas wilayah Ukraina.

Iklan 8

Konten artikel

Pada hari Jumat, Putin menyebut konferensi tersebut “hanyalah taktik lain untuk mengalihkan perhatian semua orang.”

International Crisis Group, sebuah firma penasihat yang bekerja untuk mengakhiri konflik, menulis minggu ini bahwa “jika tidak ada kejutan besar di Burgenstock”, peristiwa tersebut “tidak mungkin memberikan banyak konsekuensi.”

“Meskipun demikian, KTT Swiss adalah kesempatan bagi Ukraina dan sekutunya untuk menggarisbawahi apa yang diakui Majelis Umum PBB pada tahun 2022 dan diulangi dalam resolusi Februari 2023 mengenai perdamaian yang adil di Ukraina: agresi habis-habisan Rusia adalah pelanggaran terang-terangan terhadap hukum internasional. ,” itu berkata.

Para ahli mengatakan mereka akan mempertimbangkan isi dokumen hasil dan merencanakan langkah ke depan. Para pejabat Swiss, yang menyadari keengganan Rusia terhadap konferensi tersebut, telah berulang kali mengatakan bahwa mereka berharap Rusia dapat bergabung dalam proses tersebut suatu hari nanti, begitu pula para pejabat Ukraina.

Iklan 9

Konten artikel

“Kemungkinan besar ketiga item yang ditinjau akan disetujui oleh para peserta. Tapi pertanyaan besarnya adalah ‘OK, apa yang terjadi selanjutnya?” kata Gabuev. “Dan menurut saya kita belum memiliki jawaban yang jelas untuk pertanyaan itu.”

Saat para pemimpin menuju ke tempat konferensi, perang terus berkecamuk.

Gubernur Vyacheslav Gladkov dari wilayah Belgorod selatan Rusia, menulis di media sosial, menyalahkan Ukraina atas penembakan pada hari Jumat yang menghantam gedung apartemen lima lantai di kota Shebekino, menewaskan lima orang. Belum ada komentar langsung dari Kyiv.

Di Ukraina, penembakan menewaskan sedikitnya tiga warga sipil dan melukai 15 lainnya pada hari Jumat dan semalam, kata para pejabat regional. Gubernur Oleh Syniehubov dari wilayah Kharkiv, yang telah menjadi fokus serangan Rusia baru-baru ini

Konten artikel

Source link