Home Uncategorized Pilot yang terbang buta setelah hujan es menghancurkan jendela kokpit dan merobek...

Pilot yang terbang buta setelah hujan es menghancurkan jendela kokpit dan merobek hidung pesawat

6
0

Layanan darurat menemui pesawat yang jatuh setelah mendarat dengan selamat di Wina (Gambar: @exithamster/X.com)

Penumpang berteriak ketika telepon dan cangkir terbang di sekitar pesawat ketika hidung pesawat terkoyak oleh hujan es lebat dalam perjalanan dari Palma de Mallorca ke Wina.

Penerbangan Austrian Airways OS434 sedang bersiap untuk mendarat di Bandara Internasional Wina ketika ia terbang di tengah badai es, memecahkan jendela kokpitnya sekitar 18.000 kaki kemarin.

Badai tersebut tidak terlihat pada radar cuaca Airbus A320, yang terletak di bawah hidung, yang juga terkoyak oleh hujan es dalam hitungan detik.

Salah satu penumpang, Emmeley Oakley, menceritakan Berita ABC: ‘Saya pikir kami berada sekitar 20 menit dari pendaratan ketika kami menghadapi awan hujan es dan badai petir, dan turbulensi pun dimulai.

‘Kami pasti bisa merasakan hujan es turun di pesawat dan suaranya cukup keras dan tentu saja sangat berbatu selama satu menit.’

Kerusakan pada jendela membuat pilot terbang ‘buta’, sehingga mereka mengumumkan keadaan darurat. Sayap Austria majalah melaporkan.

Namun meskipun hampir tidak ada jarak pandang melalui jendela yang pecah, mereka dapat melakukan pendaratan darurat dengan aman di Wina menggunakan sistem pendaratan instrumen.

Baru ketika layanan darurat menemui pesawat di landasan pacu, tempat penumpang turun, barulah orang-orang di dalamnya menyadari kerusakan yang terjadi.

Kru darurat menemui pesawat di landasan, tempat penumpang turun melalui tangga.

Oakley berkata: ‘Baru setelah kami keluar, kami melihat hidungnya hilang. Para pilot benar-benar melakukan pekerjaan luar biasa dalam menjaga segala sesuatunya selancar dan seaman mungkin.’

Tidak ada korban jiwa dalam insiden ini, namun pesawat tersebut diperkirakan tidak dapat digunakan setidaknya selama beberapa minggu.

Diperkirakan kerugian yang ditimbulkan mencapai ratusan ribu poundsterling. Belum jelas apakah bisa diperbaiki, kata Austrian Wings.

Seorang juru bicara Austrian Airways mengatakan: ‘Pesawat terjebak dalam sel badai saat mendekati Wina, yang menurut awak kokpit tidak terlihat di radar cuaca.

Berdasarkan informasi terkini, hujan es tersebut merusak dua jendela kokpit depan pesawat, hidung pesawat (radome), dan beberapa panel. Akibat kerusakan tersebut, panggilan darurat Mayday pun dilakukan.

‘Pesawat mampu mendarat dengan selamat di Bandara Wina-Schwechat. Seluruh penumpang dalam penerbangan tersebut tidak terluka.

“Tim teknis Austrian Airlines telah dipercaya untuk melakukan penilaian kerusakan spesifik pada pesawat tersebut.

‘Keselamatan penumpang dan awak kami adalah prioritas utama Austrian Airlines.’

Ini adalah Airbus A320 kedua yang mengalami ‘kegagalan total jangka panjang’ dalam layanan Austrian Airways, Sayap Austria dilaporkan.

Pesawat A320neo baru senilai £87 juta kehilangan sebagian ekornya setelah bertabrakan dengan jembatan penumpang ketika mulai meluncur menuju gedung terminal Wina pada bulan April.

Hubungi tim berita kami dengan mengirim email kepada kami di webnews@metro.co.uk.

Untuk lebih banyak cerita seperti ini, periksa halaman berita kami.



Source link