Home Uncategorized ‘Ini hampir konyol’ – Coco Gauff mengecam Prancis Terbuka karena tidak memiliki...

‘Ini hampir konyol’ – Coco Gauff mengecam Prancis Terbuka karena tidak memiliki VAR

7
0

Coco Gauff telah menyalip Aryna Sabalenka sebagai pemain nomor satu dunia yang baru. 2.

Bintang tenis Amerika Coco Gauff mengklaim ‘konyol’ karena tidak ada VAR di Prancis Terbuka 2024.

Coco Gauff menderita kekalahan mengecewakan melawan peringkat 1 Dunia Iga Swiatek di semifinal Prancis Terbuka 2024 pada Kamis. Dengan kekalahan tersebut, pemain berusia 20 tahun itu kini tertinggal 11-1 dari Swiatek dalam rekor head-to-head mereka.

Setelah kalah di set pertama 6-2 melawan juara Roland-Garros tiga kali Iga Swiatek, Coco Gauff mencoba bangkit di set kedua. Pada game keempat set kedua, pemain berusia 20 tahun itu bentrok dengan wasit ketua, Aurelie Tourte. Hal ini terjadi setelah wasit asal Prancis membatalkan seruan keluar pada servis Swiatek.

Aurelie Tourte memberikan satu poin kepada Swiatek, namun Gauff mengajukan keberatan atas keputusan wasit. Kerumunan mulai mencemooh. Di tengah cemoohan yang keras, wasit menyatakan: “Bagi saya, hal itu tidak mempengaruhi pukulannya.”

Menanggapi ketua wasit, pemain peringkat 2 dunia yang baru itu berkata, “Anda salah. Ini kedua kalinya hal itu terjadi. Anda seharusnya malu. Ini semifinal Grand Slam, ketahuilah aturan mainnya.”

Juara AS Terbuka 2023 itu kemudian mulai menangis dan akhirnya kalah dalam pertandingan tersebut. Namun, Coco Gauff juga membahas masalah tersebut pada konferensi pers pasca pertandingan. Guaff menyatakan AS Terbuka sudah menggunakan fasilitas VAR sejak edisi terakhir. Untuk menghindari margin kesalahan, fasilitas VAR juga harus diperkenalkan di Prancis Terbuka.

Dia berkata, “Saya pikir tenis adalah satu-satunya olahraga di mana kita tidak hanya tidak memiliki sistem VR, namun sering kali keputusan dibuat oleh satu orang. Dalam olahraga lain biasanya ada banyak wasit dalam mengambil keputusan. Saya tahu AS Terbuka membawa dampak positifnya tahun lalu, saya yakin. Saya tahu kami menggunakannya di nomor ganda pada satu titik.”

Baca juga: Coco Gauff menyamai rekor Iga Swiatek U-21 dengan kemenangan terbaru di Madrid Open 2024

Gauff lebih lanjut menambahkan, “Saya benar-benar berpikir pada saat ini hampir konyol jika kita tidak memilikinya. Bukan juga sekedar berbicara karena hal itu terjadi pada saya, tapi menurut saya setiap olahraga memilikinya. Selain itu, ada begitu banyak keputusan yang telah diambil, dan sebagai pemain, rasanya menyebalkan untuk kembali atau online dan Anda melihat bahwa Anda sepenuhnya benar dan, seperti, apa manfaatnya bagi Anda saat itu?”

Namun demikian, dengan finis di perempat final, bintang tenis Amerika itu telah mengambil alih Aryna Sabalenka di peringkat tunggal WTA langsung. Sementara itu, Iga Swiatek meraih gelar Roland Garros keempatnya setelah mengalahkan petenis Italia Jasmine Paolini di final Prancis Terbuka 2024.

Untuk pembaruan lebih lanjut, ikuti Khel Sekarang Facebook, TwitterDan Instagram; unduh Khel Sekarang Aplikasi Android atau Aplikasi iOS dan bergabunglah dengan komunitas kami ada apa & Telegram



Source link