Home Uncategorized Plot pembunuhan ayah dan anak yang gagal yang melibatkan pembunuh perempuan Amerika:...

Plot pembunuhan ayah dan anak yang gagal yang melibatkan pembunuh perempuan Amerika: Penjahat menyewa pembunuh bayaran AS untuk menembak mati seorang pria setelah terjadi perselisihan – hanya untuk senjatanya kepada JAM saat dia mencoba membunuhnya

7
0

Seorang ayah dan anak menghadapi kehidupan di balik jeruji besi setelah pembunuh wanita Amerika yang mereka pekerjakan untuk menyelesaikan perseteruan yang sudah berlangsung lama merusak kontrak.

Mohammed Nazir, 30, dan Mohammed Aslam, 56, merekrut Aimee Betro, 44, untuk membunuh kepala keluarga saingannya setelah menjadi lebih buruk dalam perkelahian di sebuah toko pakaian butik.

Pada bulan September 2019 pasangan ini menerbangkan Betro dari Amerika ke Birmingham, untuk mengalahkan Sikander Ali.

Rencananya sederhana. Betro menyamar dengan hijab dan dengan tenang menghampiri Sikander Ali setelah mengatur pertemuan dengannya dengan alasan membeli mobil.

Saat dia mendekati sasarannya, dia mengangkat tangannya memegang pistol ke kepalanya dan menarik pelatuknya tetapi pistolnya macet pada saat yang penting dan Ali melarikan diri.

Meskipun kehilangan kesempatan terbaiknya untuk melakukan serangan, Betro kemudian pergi ke rumah target dan melepaskan tiga tembakan ke arahnya.

Mohammed Aslam dinyatakan bersalah atas konspirasi pembunuhan setelah diadili di Pengadilan Birmingham Crown

Putranya Mohammed Nazir juga dihukum.  Pasangan itu dijatuhi hukuman adil pada 9 Agustus tahun ini

Putranya Mohammed Nazir juga dihukum. Pasangan itu dijatuhi hukuman adil pada 9 Agustus tahun ini

Pengadilan Birmingham Crown mendengar Betro berhenti di sebuah Mercedes sebelum Ali berhenti di sebuah Audi di dekatnya.

Kevin Hegarty KC, penuntut berkata: ‘Saat dia melakukannya, calon pembunuh datang dari sisi pengemudi Mercedes. Itu adalah seorang wanita.

‘Saat dia meninggalkan Mercedes dia membiarkan pintu pengemudi terbuka. Dia berjalan dengan tenang menuju Sikander Ali dan menodongkan pistol ke arahnya setinggi kepala.

‘Saat dia semakin dekat dengan Sikander Ali, dia melihatnya dan dia melihat pistol dan dia menarik pelatuk untuk menembakkan pistol ke arahnya. Untungnya dan untungnya pistolnya macet.’

Betro melarikan diri kembali ke Amerika dua hari setelah upaya pembunuhan yang gagal dan tidak diadili.

Measham Grove, Acocks Green dimana serangan seharusnya dilakukan oleh si pembunuh

Measham Grove, Acocks Green dimana serangan seharusnya dilakukan oleh si pembunuh

Namun Nazir dan Aslam, dari Derby, dinyatakan bersalah melakukan konspirasi pembunuhan setelah persidangan dan akan dijatuhi hukuman pada tanggal 9 Agustus.

Nazir juga dihukum karena kepemilikan senjata api dengan maksud untuk menimbulkan ketakutan akan kekerasan, mengimpor senjata api secara ilegal dan memutarbalikkan jalannya keadilan.

Para juri diberitahu bahwa pasangan tersebut menyimpan dendam terhadap keluarga tersebut menyusul perselisihan di sebuah toko pakaian butik pada tahun 2018 yang menyebabkan mereka berdua terluka.

Mr Hegarty mengatakan pada dini hari setelah serangan itu, Betro menelepon perusahaan taksi dan pergi ke Measham Grove lagi.

Dia menambahkan: ‘Dia mengeluarkan pistol, itu mungkin senjata yang sama.

‘Dia membidik dan melepaskan tiga tembakan ke arah rumah sebelum kembali ke taksi yang menunggu.’

Para juri mendengar Betro tiba di Inggris pada 22 Agustus – 16 hari sebelum penyerangan.

Pada hari-hari menjelang kejadian dia menginap di sejumlah hotel di Birmingham, Derby, Brighton dan London dan meninggalkan Inggris pada 9 September.

Detektif Inspektur Matt Marston, dari Kepolisian West Midlands, mengatakan setelahnya: ‘Aslam dan Nazir bertekad untuk membalas dendam setelah terjadi perselisihan di mana mereka terluka.

“Usaha yang mereka lakukan untuk memastikan bahwa mereka tidak terlibat dalam tindakan ini sangatlah besar.

‘Namun, berkat kerja keras polisi dan dukungan dari rekan-rekan kami di Derbyshire, kami dapat menempatkan mereka dengan tegas di tengah-tengah rencana percobaan pembunuhan.’

Source link