Home Uncategorized TikToker Kulit Putih Dipecat Dari Pekerjaan Setelah Menjatuhkan N-Word di Kata-kata kasar

TikToker Kulit Putih Dipecat Dari Pekerjaan Setelah Menjatuhkan N-Word di Kata-kata kasar

8
0

Seorang wanita kulit putih di TikTok yang tidak mengucapkan kata-kata n-word baru saja kehilangan pekerjaannya — dan banyak orang mengatakan dia pantas mendapatkannya setelah menolak untuk meminta maaf.

Lilly Gaddis baru-baru ini membagikan video dirinya sedang memasak, di mana dia berkata, “Semua orang yang saya kenal yang sudah menikah saat ini menikah dengan orang yang bangkrut.” Dia juga melontarkan pernyataan yang menghina tentang “pelacur bodoh” dan “imigran yang baru turun dari kapal mencari kartu hijau.”

Konteksnya adalah dia menolak anggapan bahwa perempuan adalah penggali emas — dan dia memberikan contoh mengapa hal tersebut tidak terjadi… termasuk penghinaan rasial. Tidak mengherankan… klip tersebut mendapat reaksi keras, mendorong Lilly untuk memposting klip lanjutan.

LG mengatakan dia menyadari videonya membuat marah anggota komunitas tertentu, dan menambahkan, “Serangan balik tersebut membuat saya melakukan penyelaman lebih dalam dan pencarian jiwa, dan setelah semua itu, saya masih tidak dapat menemukan perawatan.”

Ucapannya menarik perhatian atasannya — Rophe of the Carolinas, sebuah perusahaan perawatan kesehatan rumah di Wilmington, North Carolina — dan mereka melepaskannya dari posisi manajer pemasaran dan penjualan.

Perusahaan tersebut mengeluarkan pernyataan panjang pada hari Selasa … menunjukkan bahwa mereka dimiliki dan dioperasikan oleh seorang perempuan kulit hitam dan bisnis milik imigran, jadi mereka dengan tegas tidak mendukung atau memaafkan perilakunya.

Pemecatannya tampaknya menjadi NBD bagi Gaddis — karena dia sendiri yang menyampaikan berita itu Jumat lalu, dengan memposting, “Oh tidak, saya baru saja dipecat! #mob.”

Dia juga mengeluhkan orang-orang yang tersinggung dengan bahasanya — dan kemudian mengecam apa yang dia anggap sebagai pelanggaran terhadap hak Amandemen Pertama. Jadi, tetap berpegang pada senjatanya.

Source link