Home Uncategorized Album Salinan Tunggal Klan Wu-Tang Menjadi Pusat Gugatan Baru Terhadap Martin Shkreli

Album Salinan Tunggal Klan Wu-Tang Menjadi Pusat Gugatan Baru Terhadap Martin Shkreli

5
0

Album Wu-Tang Clan satu-satunya yang dijual kepada eksekutif Wall Street Martin Shkreli yang dipermalukan menjadi pusat tuntutan hukum baru terhadapnya.

Menurut keluhan yang dilihat oleh HipHopDX“Pharma Bro” telah digugat di New York oleh kolektif seni digital PleasrDAO.

Kolektif tersebut mengatakan bahwa mereka membayar $4,75 juta untuk album langka tersebut, hanya untuk mengetahui bahwa Shkreli membuat salinannya dan mendistribusikan materinya secara luas.

Albumnya bertajuk Suatu Saat Di Shaolindijual ke Shkreli seharga $2 juta pada tahun 2015. Pada tahun 2018, pemerintah mengambil album tersebut untuk memenuhi sebagian perintah penyitaan senilai $7,4 juta setelah dia dihukum atas penipuan sekuritas dan konspirasi.

Shkreli dijatuhi hukuman tujuh tahun penjara dalam kasus tersebut, namun dibebaskan pada awal tahun 2022.

Setelah album tersebut diambil dari tangan Shkreli, PleasurDAO membelinya dengan dua kali pembayaran, satu pada Juli 2021 dan kedua pada Januari 2024.

Dalam gugatannya, PleasrDAO menuduh Shkreli telah membuat salinan dari lagu-lagu album tersebut, dan telah membagikannya kepada ribuan orang, termasuk dengan memainkan proyek tersebut dalam sesi Twitter Spaces dengan hampir 5.000 peserta.

“Saya memutarnya di YouTube kemarin malam meskipun ada yang membayar $4 juta untuk itu,” katanya, seperti dikutip dalam siaran langsung YouTube pada tahun 2022.

Dengan membagikan file album, PleasrDAO berargumentasi dalam keluhan mereka, “sangat mengurangi dan/atau menghancurkan nilai Album,” karena album tersebut disusun sebagai proyek dengan hanya satu salinan yang ada.

Berdasarkan gugatan tersebut, “Tindakan Shrkeli melanggar Perintah Penyitaan Pengadilan…dan selanjutnya merupakan penyalahgunaan rahasia dagang… Shkreli akan melakukan pelanggaran lebih lanjut dengan terus menyebarkan data dan file Album.”

PleasrDAO ingin Shkreli menghancurkan salinannya, menyerahkan semua keuntungan yang dia peroleh dari memutar musik secara online, dan membayar ganti rugi dan hukuman ganti rugi.

Selama wawancara tahun 2021 dengan Ebro Darden dari Hot 97, Peter Rosenberg dan Laura Stylez, RZA mengungkapkan betapa penyesalan yang dia rasakan ketika dia menyadari album tersebut berakhir dengan seseorang seperti Shkreli.

Klan Wu-Tang Mengumumkan Residensi Baru di Las Vegas Setelah Menyelesaikan Peluncuran Pertama yang Sukses

“Itu berada di tangan yang salah,” kata RZA tanpa basa-basi. “Dia membuat kesepakatan sebelum karakternya, kepribadiannya, dan semua hal berbahaya yang akan dia lakukan terungkap.”

Berbicara tentang akuisisi proyek tersebut oleh PleasrDAO, dia menyatakan optimismenya bahwa niat mereka murni dan akan sejalan dengan beberapa visi yang dia miliki untuk proyek tersebut, termasuk instalasi museum dan pengalaman mendengarkan album.

“[Those things] tidak akan bisa terjadi pada Tuan Shkreli,” lanjutnya. “Sekarang PleasrDAO memilikinya, ada peluang untuk mendapatkan ide-ide indah tentang seni ini dan bagaimana seni ini dapat berkembang di dunia dan dalam kehidupannya sendiri. Saya pikir kemungkinannya ada sekarang.”

Sesuai dengan sentimen RZA, PleasrDAO kini telah meminjamkan album tersebut ke Museum Seni Lama dan Baru (MONA) di Hobart, Tasmania untuk pameran bertajuk menjatuhkan nama. Residensinya di MONA musim panas ini akan menandai pertama kalinya album tersebut diserahkan ke museum untuk dikonsumsi publik.

Source link