Home Uncategorized Terraform Labs mencapai penyelesaian SEC $4,47 miliar

Terraform Labs mencapai penyelesaian SEC $4,47 miliar

15
0
Terraform Labs mencapai penyelesaian SEC ,47 miliar

Terraform Labs, perusahaan di balik runtuhnya token TerraUSD (UST) dan Terra (LUNA), telah mencapai penyelesaian perdata senilai $4.47 miliar dengan Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC).

Menurut a 12 Juni Laporan Reuters, penyelesaian dilakukan setelah juri memutuskan Terraform Labs dan pendirinya, Do Kwon, bertanggung jawab karena menipu investor cryptocurrency. Dugaan penipuan ini mengakibatkan kerugian sekitar $40 miliar selama keruntuhan token pada tahun 2022.

Usulan keputusan akhir, yang diajukan di pengadilan federal Manhattan, memerlukan persetujuan dari Hakim Distrik AS Jed Rakoff. Penyelesaian tersebut mencakup pencairan sebesar $4,05 miliar ditambah bunga untuk Terraform Labs dan denda perdata sebesar $420 juta.

Namun, karena proses kebangkrutan Terraform yang sedang berlangsung, sebagian besar penyelesaiannya kemungkinan besar tidak akan dibayarkan dan malah akan diperlakukan sebagai klaim tanpa jaminan dalam kasus Bab 11.

Do Kwon dari Terra dihukum

Do Kwon, yang menyetujui denda perdata pribadi sebesar $80 juta, akan dilarang berpartisipasi dalam transaksi mata uang kripto dan harus mentransfer $204,3 juta ke harta kebangkrutan Terraform. SEC berkomentar dalam pengajuan pengadilan:

Penerapan keputusan ini akan memastikan pengembalian dana secara maksimal kepada investor yang dirugikan dan membuat Terraform gulung tikar untuk selamanya. […] Dengan demikian, usulan putusan ini bersifat adil, masuk akal, dan demi kepentingan umum.

Terraform Labs dan Kwon telah menyetujui keputusan tersebut, meskipun pengacara mereka belum memberikan komentar langsung mengenai masalah tersebut. SEC menuduh perusahaan dan pendirinya menyesatkan investor tentang stabilitas TerraUSD.

Stablecoin TerraUSD dimaksudkan untuk mempertahankan harga $1 yang konstan, dan para pendukungnya secara keliru mengklaim bahwa blockchain Terraform digunakan dalam aplikasi pembayaran seluler Korea yang populer. Runtuhnya TerraUSD dan Luna pada Mei 2022 terjadi ketika TerraUSD gagal mempertahankan patokannya terhadap dolar.

Kwon, yang merancang kedua token tersebut, telah ditahan di Montenegro sejak Maret 2023. Pihak berwenang Amerika Serikat dan Korea Selatan mengupayakan ekstradisinya untuk menghadapi tuntutan pidana. Terlepas dari tuduhan tersebut, Kwon terus menyangkal melakukan kesalahan apa pun.

Source link