Home Uncategorized Film epik kiamat Hollywood tahun 00-an menjadi kenyataan

Film epik kiamat Hollywood tahun 00-an menjadi kenyataan

10
0
Film epik kiamat Hollywood tahun 00-an menjadi kenyataan

Richard Jenkins di The Core (Gambar: Splash News)

Pergantian abad ini merupakan titik puncak dalam sejarah Film bencana Hollywood. Pengaruh besar. Armageddon. Gunung berapi. Inti.

Semua klasik.

Kini, salah satunya menjadi kenyataan. Di satu sisi.

Para ilmuwan dari AS dan Tiongkok telah menemukan bahwa inti bumi mengalami perlambatan – mirip dengan inti bumi yang diberi judul imajinatif ‘The Core’, dimana inti bumi berhenti seluruhnya, sehingga menyebabkan hilangnya medan magnet pelindung planet ini.

Isyarat Hilary Swank, Stanley Tucci dan Aaron Eckhart, yang memiliki rencana untuk memulai kembali, menyelamatkan semua orang dari paparan radiasi Matahari. Tentu saja dengan nuklir, karena apa lagi?

Fiuh.

Namun dalam kehidupan nyata, tampaknya inti bumi tidak hanya melambat, tidak berhenti, tetapi juga mungkin tidak akan menimbulkan konsekuensi pada tingkat kepunahan. Hanya satu – itu bisa mengubah lamanya satu hari.

Kecepatan inti dalam telah diperdebatkan selama beberapa dekade, dan beberapa penelitian menunjukkan bahwa inti berputar lebih cepat daripada permukaan bumi.

Namun kini, dengan menggunakan data gempa bumi, tim dari University of Southern California (USC) telah menemukan bukti bahwa gempa tersebut mulai melambat pada tahun 2010, dan kini berputar lebih lambat dibandingkan permukaan bumi, dan semua orang yang berada di dalamnya.

Rekan penulis Profesor John Vidale, dari USC, mengatakan: ‘Ketika saya pertama kali melihat seismogram yang mengisyaratkan perubahan ini, saya bingung. Namun ketika kami menemukan dua lusin observasi lagi yang menandakan pola yang sama, hasilnya tidak bisa dihindari.

‘Inti telah melambat untuk pertama kalinya dalam beberapa dekade. Ilmuwan lain baru-baru ini memperdebatkan model yang serupa dan berbeda, namun penelitian terbaru kami memberikan resolusi yang paling meyakinkan.’

Sebuah ilustrasi yang menunjukkan perlambatan inti bumi

Inti bumi bagian dalam berbentuk padat, sedangkan inti bagian luar berbentuk cair (Gambar: USC/Edward Sotelo)

Itu inti bagian dalam adalah bola besi-nikel padat seukuran Bulan. Planet ini dikelilingi oleh inti luar, yaitu lapisan besi-nikel cair yang berputar – dan inilah yang bertanggung jawab untuk menghasilkan medan magnet planet.

Artinya, untungnya kita tidak akan mengalami nasib yang sama seperti yang terjadi di The Core, ketika inti terluar terhenti, yang berpotensi membuat semua orang dan segala sesuatunya terkena radiasi matahari yang mematikan.

Berbeda dengan di film, para ilmuwan di kehidupan nyata tidak bisa masuk ke dalam ‘The Mole’, sebuah mesin bor besi, dan mengintip apa yang ada di bawahnya.

Manusia bahkan belum melakukan pengeboran hingga menembus kerak bumi, apalagi melintasi mantel untuk mengarahkan penggali ke pusat planet. Di sini filmnya jauh dari dugaan para ilmuwan di bawah sana – termasuk ruang kosong yang aneh.

Hilary Swank di Inti

Hilary Swank dalam The Core (Gambar: Rob Mcewan/Horsepower/Kobal/REX/Shutterstock)

Sebaliknya, Profesor Vidale dan ilmuwan lainnya mengandalkan gelombang yang dihasilkan oleh gempa bumi untuk menentukan apa yang ada di inti, dan memantau perubahan apa pun.

Dalam studi terbaru, diterbitkan di jurnal Nature, tim menggunakan gempa bumi berulang – peristiwa seismik yang terjadi di lokasi yang sama – antara tahun 1991 dan 2023 untuk mengukur kecepatan inti. Mereka juga menggunakan data dari uji coba nuklir pada tahun 1970an, yang diambil oleh seismograf.

Namun meski terbukti bahwa inti bumi melambat, mereka tidak tahu apa dampaknya.

Harinya bisa lebih panjang atau lebih pendek.

“Sangat sulit untuk menyadarinya, dalam seperseribu detik, hampir hilang dalam kebisingan lautan dan atmosfer yang bergejolak,” kata Profesor Vidale.

Tim ini merencanakan penelitian lebih lanjut untuk mencoba mencari tahu mengapa kecepatannya berubah.

‘Tarian inti batin mungkin lebih hidup dari yang kita ketahui sejauh ini,’ tambah Profesor Vidale.

LEBIH : Waktu hampir habis untuk hewan laut paling langka di dunia

LEBIH: Peta mengungkapkan hotspot pasir hisap yang umum di seluruh Inggris

LEBIH : Wanita yang tertelan pasir hisap mengungkapkan bagaimana dia bisa bertahan hidup



Source link