Home Uncategorized Hamas ‘tidak tahu’ berapa banyak sandera yang masih hidup

Hamas ‘tidak tahu’ berapa banyak sandera yang masih hidup

16
0
Hamas ‘tidak tahu’ berapa banyak sandera yang masih hidup

Osama Hamdan mengatakan kepada CNN bahwa tidak ada yang ‘punya ide’ (Gambar: Reuters)

Seorang pejabat Hamas mengatakan kelompoknya tidak mengetahui berapa banyak sandera Israel yang hidup atau mati di Gaza.

120 sandera masih berada di dalam wilayah yang terkepung, setelah empat sandera dibebaskan – Noa Argamani, 26; Almog Meir Jan, 22; Andrey Kozlov, 27; dan Shlomi Ziv, 41 – minggu lalu.

Osama Hamdan, juru bicara Hamas dan anggota biro politik, mengatakan kepada CNN ‘tidak ada yang tahu’ berapa banyak sandera Israel yang masih hidup.

Dia menambahkan bahwa kesepakatan untuk membebaskan mereka harus menentukan gencatan senjata permanen dan penarikan pasukan Israel.

Dia mengatakan ‘Hamas membutuhkan posisi yang jelas dari Israel untuk menerima gencatan senjata, penarikan penuh dari Gaza, dan membiarkan Palestina menentukan masa depan mereka sendiri.’

Beberapa minggu yang lalu, Israel mengkonfirmasi laporan bahwa warga negara Inggris Nadav Popplewell termasuk di antara empat sandera yang tewas dalam operasi militer Israel di Khan Younis, Gaza, pada bulan April.

Israel mengatakan pembebasan sandera adalah suatu keharusan sebelum gencatan senjata (Gambar: Shutterstock)

Israel mengatakan pembebasan sandera adalah suatu keharusan sebelum gencatan senjata (Gambar: Shutterstock)

Pengeboman di dalam Gaza terus berlanjut, dengan ratusan orang tewas di kamp pengungsi Nuseirat.

Bulan lalu, Pengadilan Kriminal Internasional mengumumkan sedang mencari surat perintah penangkapan terhadap tokoh paling terkemuka di Israel dan Israel para pemimpin Hamas.

Pemimpin Hamas Yahya Sinwar dan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dapat mengeluarkan surat perintah tersebut, bersama dengan Menteri Pertahanan Israel Yoav Gallant, serta pemimpin Hamas Mohammed Deif dan Ismail Haniyeh.

ICC mengatakan mereka dapat didakwa melakukan kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan.

Ini adalah pertama kalinya ICC menargetkan sekutu Amerika Serikat – Israel.

Karim Khan, kepala jaksa ICC, mengatakan kepada CNN: ‘Dunia terkejut pada tanggal 7 Oktober ketika orang-orang diusir dari kamar tidur mereka, dari rumah mereka, dari berbagai kibbutzim di Israel.’

Netanyahu sebelumnya mengatakan jika surat perintah penangkapan dikeluarkan, itu akan menjadi ‘kebiadaban dalam sejarah’ – yang mana Khan mengatakan: ‘Tidak ada seorang pun yang kebal hukum.’

Hubungi tim berita kami dengan mengirim email kepada kami di webnews@metro.co.uk.

Untuk lebih banyak cerita seperti ini, periksa halaman berita kami.

LEBIH : Unduh Artis festival menarik diri beberapa hari sebelum acara setelah CMAT memimpin boikot

LEBIH: Saya tidak bisa memberi makan anak-anak saya sampai orang asing memberi saya £98

LEBIH: Rekaman menunjukkan serangan dramatis terhadap orang-orang yang disandera selama 245 hari



Source link