Home Uncategorized Kebenaran Tentang Ozempic dan Kehilangan Otot

Kebenaran Tentang Ozempic dan Kehilangan Otot

14
0
Kebenaran Tentang Ozempic dan Kehilangan Otot

Sulit untuk menjalani hari tanpa mendengar sesuatu yang baru tentang obat diabetes dan obesitas terbaru, semaglutide dan tirzepatide. Biasanya, desas-desusnya positif, namun ada klaim terus-menerus yang dibuat mengenai obat-obatan ini yang akan membuat calon penggunanya waspada: Obat-obatan tersebut tidak hanya membantu Anda menurunkan berat badan—obat-obatan tersebut juga akan mengosongkan massa otot Anda pada saat yang sama, sehingga membuat Anda merasa lebih buruk. lemah dan rentan terhadap segala macam masalah kesehatan di masa depan. Tapi apa yang dikatakan ilmu pengetahuan saat ini, dan seberapa khawatir Anda terhadap kehilangan otot jika mengonsumsi obat-obatan ini?

Semaglutide (dijual sebagai Ozempic dan Wegovy) dan tirzepatide (dijual sebagai Mounjaro dan Zepbound) adalah tambahan terbaru ke kelas obat yang dikenal sebagai inkretin, yang antara lain meniru hormon-hormon yang penting bagi metabolisme dan rasa lapar kita. Semaglutide meniru GLP-1, sedangkan tirzepatide yang lebih baru meniru GLP-1 dan hormon lain, GIP. Kedua obat tersebut terbukti membantu orang dengan aman, andal, dan secara signifikan menurunkan rata-rata berat badan lebih banyak dibandingkan dengan diet saja atau diet saja perawatan lainnya, di luar operasi bariatrik. Penelitian juga menunjukkan bahwa obat-obatan ini dapat mencegah penyakit jantung, ginjal, dan hati pada orang gemuk yang rentan terhadap penyakit tersebut dan bahkan mungkin membantu mengobati penyakit jantung, ginjal, dan hati. kecanduan dan kondisi lain yang tidak terkait erat dengan obesitas atau diabetes.

Meskipun obat-obatan ini tampak mengesankan, tidak ada pengobatan yang tidak disertai potensi negatifnya. Pengguna biasanya akan mengalami masalah pencernaan seperti muntah dan diare, meski gejala ini cenderung berkurang seiring berjalannya waktu. Penyakit ini juga dapat menyebabkan komplikasi yang jarang namun berpotensi serius gastroparesissering disebut dengan kelumpuhan lambung.

Beberapa kritikus juga menuduh bahwa GLP-1 dapat melemahkan massa otot kita secara berbahaya, namun para ahli yang diwawancarai oleh Gizmodo mengatakan bahwa klaim tersebut saat ini tidak didukung oleh data atau pemahaman kita tentang cara kerja obat ini.

Yang kurus karena kehilangan otot dan penggunaan GLP-1

Sebagai permulaan, kemungkinan hilangnya otot saat mengonsumsi obat ini tidaklah mengejutkan. Jauh sebelum Ozempic muncul, dokter telah mengetahui bahwa hal ini dapat terjadi dengan segala bentuk penurunan berat badan. Saat kita menurunkan berat badan, kita biasanya kehilangan beberapa kombinasi massa lemak dan bebas lemak, yang juga dikenal sebagai massa tubuh tanpa lemak, yang dapat mencakup otot-otot kita. Meskipun mungkin ada beberapa aspek lain dari GLP-1 yang membantu kita menurunkan berat badan, aspek utama GLP-1 adalah mengurangi nafsu makan dan meningkatkan rasa kenyang, sehingga seiring berjalannya waktu kita mengonsumsi lebih sedikit kalori. Dengan kata lain, tidak ada hal baru tentang cara kita menurunkan berat badan saat mengonsumsinya.

Penelitian telah menemukan bahwa ketika seseorang menurunkan berat badan secara signifikan melalui diet saja atau melalui operasi bariatrik, 20% hingga 30% dari berat tersebut adalah massa tubuh tanpa lemak. Dan sejauh ini, kami tidak menemukan bahwa obat GLP-1 berubah drastis dari angka dasar yang ada. A ulasan tahun 2024 Data uji klinis semaglutide, misalnya, menemukan bahwa proporsi kehilangan massa tubuh tanpa lemak saat menurunkan berat badan berkisar antara 0% hingga 40%. Dan uji klinis besar terhadap tirzepatide telah dilakukan ditemukan bahwa persentase hilangnya massa tubuh tanpa lemak sejalan dengan persentase yang hilang melalui diet atau pembedahan.

“Jadi ini benar-benar setara,” kata Michael Weintraub, ahli endokrinologi dan peneliti obesitas klinis di New York University Langone Health, kepada Gizmodo melalui telepon. “Dan tidak ada alasan untuk berpikir bahwa ada mekanisme unik dari agonis GLP-1 yang menyebabkan hilangnya massa otot tertentu.”

Angka-angka ini saja tidak memberikan gambaran keseluruhan. Bahkan dengan angka tertinggi, orang yang mengalami obesitas masih kehilangan lebih banyak lemak dibandingkan massa tubuh tanpa lemak dan hal ini tidak dapat disangkal merupakan hal yang positif, kata Weintraub. Salah satu alasan mengapa kehilangan otot bisa berbahaya adalah karena hal itu dapat membuat kita lemah dan kurang mampu menjalankan fungsi sehari-hari. Namun penelitian ini sama sekali tidak menunjukkan hal tersebut. Dibandingkan dengan plasebo, orang yang menggunakan ini narkoba telah melaporkan kualitas hidup yang lebih baik dan peningkatan fungsi fisik. Beberapa data terbatas juga memilikinya disarankan bahwa obat-obatan ini dapat menyebabkan hilangnya massa tubuh tanpa mengurangi kualitas otot kita.

“Saat saya menemui pasien saya, mereka akan mengatakan hal-hal seperti: ‘Saya merasa jauh lebih baik, saya bisa berfungsi jauh lebih baik. Saya bisa naik dan turun kereta bawah tanah tanpa harus berhenti,’” kata Weintraub. “Menurut saya, itulah hasil yang benar-benar penting.”

‘Tidak ada data yang mendukung gagasan tersebut’

Samuel Klein adalah direktur Pusat Nutrisi Manusia di Fakultas Kedokteran Universitas Washington di St. Louis. Awal bulan ini, dia dan peneliti obesitas lainnya menulis tentang topik ini untuk artikel di JAMA dan sampai pada kesimpulan dasar yang sama seperti di atas.

“Kami memutuskan untuk meninjau literatur dengan hati-hati dan menemukan bahwa tidak ada data yang mendukung gagasan bahwa penurunan berat badan dengan terapi agonis GLP-1 menyebabkan efek pada massa otot, atau massa bebas lemak, yang menyebabkan kelainan pada fungsi fisik,” Klein memberi tahu Gizmodo melalui telepon.

Ada beberapa kemungkinan obat incretin bisa lebih berisiko jika menyangkut otot kita. Semua data yang disebutkan di atas berkaitan dengan individu yang menggunakan obat-obatan ini untuk diabetes tipe 2 atau obesitas, namun keberhasilannya juga mendorong permintaan masyarakat yang seringkali melebihi pasokan yang tersedia. Hal ini, ditambah dengan harga jual yang tinggi (lebih dari $1.000 per bulan) dan cakupan asuransi yang rendah, telah memicu pasar abu-abu dan gelap untuk obat-obatan, sehingga relatif mudah bagi siapa pun untuk mendapatkannya, bahkan ketika mereka tidak membutuhkannya. Jadi seseorang yang sudah cukup kurus dan mengonsumsi semaglutide mungkin bisa menjadi kurus atau kehilangan sejumlah otot, meskipun Klein mencatat bahwa dia belum melihat laporan kasus apa pun mengenai hal ini. Selain itu, risiko obat apa pun bisa lebih besar daripada manfaatnya jika digunakan oleh orang yang tidak diperuntukkan bagi obat tersebut.

Mengendarai kekhawatiran kehilangan otot

Kurangnya data yang mendukung hilangnya massa otot secara besar-besaran tidak menghentikan beberapa perusahaan obat untuk mencoba mengatasi masalah ini. Beberapa perusahaan menguji kombinasi GLP-1 dengan obat yang dirancang untuk menambah otot atau mencegah kehilangan otot. Tentu saja ada kemungkinan bahwa kombinasi-kombinasi ini dapat meningkatkan kesehatan masyarakat bahkan lebih dari sekedar menggunakan GLP-1 saja, terutama bagi orang-orang lanjut usia yang sudah mempunyai risiko lebih tinggi kehilangan otot seiring bertambahnya usia. Namun uji coba ini tidak boleh dilihat sebagai pengakuan dari Big Pharma bahwa kita juga mempunyai sesuatu yang perlu dikhawatirkan, kata Klein.

“Itu pengobatan untuk mencari masalah,” ujarnya. “Saya pikir langkah pertama yang harus dilakukan adalah menunjukkan bahwa penurunan berat badan dengan obat-obatan ini pada sekelompok orang menyebabkan kerugian karena kehilangan massa otot yang berlebihan dan penurunan fungsi fisik. Dan sampai Anda menunjukkan hal tersebut, masih belum jelas apakah mencegah pengeroposan otot akan memberikan efek terapeutik yang bermanfaat.”

Tindakan untuk menjaga kesehatan otot

Jika Anda masih khawatir tentang potensi hilangnya otot akibat mengonsumsi obat-obatan ini atau menurunkan berat badan dengan cara lain, berikut beberapa kabar menggembirakan: Kita sudah mengetahui cara membantu mengurangi atau mencegahnya.

“Saya menghabiskan banyak waktu di klinik untuk menasihati pasien mengenai hal ini, memastikan bahwa mereka mendapatkan asupan protein yang cukup, dan kemudian memastikan bahwa kita menghabiskan upaya untuk melatih kekuatan, atau ketahanan,” kata Weintraub. “Karena kami tahu itu [those two things] benar-benar dapat mengurangi hilangnya massa otot yang mungkin kita lihat dengan obat anti-obesitas.”

Sementara itu, para ahli seperti Weintraub dan Klein mendukung penelitian lebih lanjut yang mengamati lebih dekat pengeroposan otot (dan tulang) saat mengonsumsi obat-obatan ini. Namun mereka juga tidak ragu-ragu mengenai bukti yang ada saat ini.

“Kita hanya harus mengikuti data—ini adalah jalan bata kuning—dan tidak terikat pada sudut pandang tertentu. Namun saat ini, tidak ada data yang saya sadari mendukung bahwa ini adalah sebuah masalah,” kata Klein.

Source link