Home Uncategorized 8 tentara Israel tewas di Gaza selatan

8 tentara Israel tewas di Gaza selatan

15
0
8 tentara Israel tewas di Gaza selatan

Yerusalem –

Militer Israel mengatakan pada hari Sabtu bahwa delapan tentara tewas di Gaza selatan dalam serangan paling mematikan terhadap pasukan Israel dalam beberapa bulan.

Tentara tersebut tewas dalam ledakan, kata pihak militer tanpa menjelaskan lebih lanjut. Kematian tersebut kemungkinan akan memicu seruan untuk gencatan senjata dan meningkatkan kemarahan publik Israel atas pengecualian ultra-Ortodoks dari militer.

Pada bulan Januari, 21 tentara Israel tewas dalam satu serangan oleh militan Palestina di Gaza.

Bulan lalu, Mahkamah Agung Israel memerintahkan diakhirinya subsidi pemerintah bagi banyak pria ultra-Ortodoks yang tidak bertugas di militer. Rancangan undang-undang baru belum disahkan, namun koalisi Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu pekan ini memberikan suara mendukung perluasan pengecualian bagi umat beragama. Meskipun pemungutan suara tersebut hanya bersifat prosedural, namun hal ini menimbulkan kegemparan karena disetujuinya pemilu tersebut dalam perang yang menewaskan ratusan tentara dan banyak lainnya yang masih berada di Gaza atau di garis depan melawan militan Hizbullah di Lebanon.

Yoav Gallant, Menteri Pertahanan Israel dan anggota Kabinet Perang negara tersebut, menegaskan bahwa semua sektor masyarakat Israel harus berkontribusi secara setara selama perang melawan militan Hamas di Jalur Gaza.

Pemerintahan koalisi Israel terdiri dari blok kuat partai-partai ultra-Ortodoks yang telah lama menjadi mitra Netanyahu. Jika partai-partai ini meninggalkan pemerintahan, negara tersebut akan terpaksa mengadakan pemilu baru, dan Netanyahu tertinggal jauh dalam jajak pendapat di tengah perang.

Di Tel Aviv, protes anti-pemerintah telah berlangsung selama berbulan-bulan, dengan banyak demonstran menyerukan agar para sandera segera dipulangkan, bersamaan dengan pengunduran diri Netanyahu.

Pemboman dan serangan darat Israel di Gaza telah menewaskan lebih dari 37.000 warga Palestina, menurut pejabat kesehatan Palestina, yang tidak memberikan rincian jumlah warga sipil dan pejuang. Perang juga telah menyebabkan sekitar 80 persen dari 2,3 juta penduduk meninggalkan rumah mereka, dan pembatasan yang dilakukan Israel serta pertempuran yang sedang berlangsung telah menghambat upaya untuk mendatangkan bantuan kemanusiaan, sehingga memicu kelaparan yang meluas.

Israel melancarkan kampanyenya setelah Hamas dan militan lainnya menyerbu Israel pada 7 Oktober, menewaskan sekitar 1.200 orang, sebagian besar warga sipil, dan menyandera sekitar 250 orang. Lebih dari 100 sandera dibebaskan selama gencatan senjata selama seminggu tahun lalu dengan imbalan warga Palestina yang dipenjara oleh Israel. Hamas diyakini menyandera sekitar 80 orang dan sisa 40 lainnya.

Negosiasi gencatan senjata selama berbulan-bulan gagal menemukan titik temu antara Israel dan Hamas. Pada hari Rabu, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan bahwa Hamas mengusulkan perubahan pada rencana yang didukung AS, beberapa di antaranya menurutnya “bisa diterapkan” dan beberapa tidak.

Hamas terus menyerukan gencatan senjata permanen dan penarikan pasukan Israel dari Gaza sebagai bagian dari kesepakatan yang akan membuat para sandera dibebaskan. Meskipun proposal yang diumumkan oleh Presiden AS Joe Biden mencakup dua ketentuan ini, Hamas telah menyatakan kekhawatirannya mengenai apakah Israel akan berkomitmen terhadap kedua ketentuan tersebut.

Kekerasan telah berkobar di Tepi Barat sejak perang Israel-Hamas meletus. Pada hari Sabtu, seorang remaja Palestina berusia 16 tahun ditembak mati oleh pasukan Israel di dekat kota Nablus di utara, kata Kementerian Kesehatan yang berbasis di Ramallah. Tentara Israel tidak segera menanggapi permintaan komentar mengenai penembakan tersebut.

Source link