Home Uncategorized Dua anak laki-laki berusia 12 tahun yang memanggul orang asing yang tak...

Dua anak laki-laki berusia 12 tahun yang memanggul orang asing yang tak berdaya, berusia 19 tahun, sebelum meninju, menendang, menginjak dan menikamnya sampai mati dengan parang menjadi pembunuh pisau termuda di Inggris ketika pasangan tersebut dinyatakan bersalah atas pembunuhan.

6
0

Dua anak laki-laki berusia 12 tahun dinyatakan bersalah karena menikam orang asing hingga tewas dengan parang di sebuah taman di Wolverhampton.

Salah satu anak laki-laki yang membunuh Shawn Seesahai mengklaim bahwa dia mendapatkan parang yang digunakan dalam pembunuhan tersebut dari ‘seorang teman dari seorang teman’, namun polisi mengatakan ada bukti bahwa dia telah mencari pisau secara online.

Para juri dengan suara bulat memvonis pasangan tersebut, yang diyakini sebagai anak bungsu yang melakukan pembunuhan terkait pisau di Inggris, hari ini.

Para remaja tersebut juga diyakini sebagai anak-anak termuda yang dinyatakan bersalah atas pembunuhan sejak Robert Thompson dan Jon Venables, keduanya berusia 11 tahun, dinyatakan bersalah pada tahun 1993 karena membunuh James Bulger yang berusia dua tahun.

Persidangan selama sebulan di Pengadilan Nottingham Crown diberitahu bahwa Seesahai disandera oleh terdakwa yang lebih kecil dari kedua terdakwa, yang ‘sering’ membawa parang dengan panjang pisau 42,5 cm, sebelum ditinju, ditendang, diinjak dan ‘ dicincang dengan senjata.

Dua anak laki-laki berusia 12 tahun dinyatakan bersalah karena menikam Shawn Seesahai (foto) hingga tewas dengan parang di sebuah taman di Wolverhampton

Mr Seesahai telah terbang ke Inggris dari Wilayah Luar Negeri Inggris di Anguilla untuk perawatan medis pada matanya, ketika dia diserang oleh anak laki-laki tersebut.

Mr Seesahai telah terbang ke Inggris dari Wilayah Luar Negeri Inggris di Anguilla untuk perawatan medis pada matanya, ketika dia diserang oleh anak laki-laki tersebut.

Mr Seesahai dinyatakan meninggal pada pukul 21.11 pada tanggal 13 November tahun lalu setelah polisi dipanggil ke tempat kejadian pada pukul 20.37 malam.

Mr Seesahai dinyatakan meninggal pada pukul 21.11 pada tanggal 13 November tahun lalu setelah polisi dipanggil ke tempat kejadian pada pukul 20.37 malam.

Teman korban mengatakan di persidangan bahwa dia terpaksa lari untuk menyelamatkan nyawanya, namun Seesahai yang berusia 19 tahun tersandung ketika dia mencoba melarikan diri dari anak-anak di lapangan bermain Stowlawn Wolverhampton pada 13 November tahun lalu.

Mr Seesahai telah terbang ke Inggris dari Wilayah Seberang Laut Inggris di Anguilla untuk perawatan medis pada matanya, ketika dia diserang oleh anak-anak lelaki itu.

Dalam persidangan terungkap bahwa mereka menyerang korban dengan kekuatan sedemikian rupa sehingga dalam satu pukulan parang hampir menembus tubuhnya

Mr Seesahai dinyatakan meninggal pada pukul 21.11 pada tanggal 13 November tahun lalu setelah polisi dipanggil ke tempat kejadian pada pukul 20.37.

Anggota keluarga korban dan terdakwa menangis dan berpelukan di ruang publik ketika para juri memutuskan bahwa kedua anak laki-laki tersebut bersalah atas pembunuhan dan satu orang bersalah karena memiliki benda berbilah.

Dalam sebuah wawancara yang dirilis setelah putusan tersebut, orang tua Seesahai, Suresh dan Maneshwary mengatakan mereka tidak akan pernah bisa melupakan kehilangan putra mereka yang berusia 19 tahun yang selalu mengatakan kepada mereka bahwa dia akan ‘bersinar’ dan merawat mereka.

Berbicara untuk pertama kalinya sejak putra mereka dibunuh, Suresh Seesahai mengatakan dia merasa kasihan kepada orang tua para pembunuh dan hanya berharap ‘keadilan’ ditegakkan untuk putranya.

Detektif Inspektur Damian Forrest, yang memimpin penyelidikan, mengatakan: ‘Senjata itu adalah parang besar yang tidak boleh dimiliki oleh siapa pun yang tidak membutuhkannya sebagai alat dagangan.

‘Jelas, awalnya itu adalah alat berkebun.

‘Meskipun fakta-fakta dalam kasus ini berarti kami tidak dapat mengatakan dengan pasti bagaimana senjata itu sampai ke tangan para tersangka, ada beberapa bukti yang menunjukkan bahwa salah satu dari mereka mencoba membeli pisau di internet.’

Source link