Home Uncategorized Penyusup ‘Bogeyman’ dipenjara setelah ditemukan di bawah tempat tidur anak laki-laki dengan...

Penyusup ‘Bogeyman’ dipenjara setelah ditemukan di bawah tempat tidur anak laki-laki dengan celana anak-anak

8
0

Ahmad Hassan ditemukan di bawah tempat tidur anak laki-laki di Folkestone pada Halloween (Gambar: Polisi Kent/KM Group/SWNS)

Seorang anak laki-laki ketakutan setelah menemukan ‘hantu’ penyusup di bawah tempat tidurnya hanya mengenakan celana dalam anak tersebut.

Ahmad Hassan, 28, masuk ke rumah di Folkestone, Kent, pada Halloween tahun lalu ketika ibu dan dua anak laki-laki yang tinggal di sana sedang melakukan trik atau perawatan.

Ketika mereka kembali, mereka menemukan pintu dan jendela terbuka dan rumah digeledah, namun wanita tersebut mengira orang tersebut telah pergi.

Namun salah satu anak laki-laki masuk ke kamarnya dan terkejut menemukan Hassan di bawah tempat tidurnya telanjang tanpa sepasang celana dalam berwarna oranye milik anak tersebut.

Polisi dipanggil dan ketika mereka tiba, mereka menemukan Hassan di kamar lain, masih mengenakan celana, berbaring dalam posisi bintang laut di lantai.

Dia kemudian membantah melakukan perampokan dengan niat mencuri tetapi dinyatakan bersalah setelah juri berunding hanya selama 40 menit.

Dia dipenjara selama dua setengah tahun di Canterbury Crown Court pada hari Rabu.

Para juri mendengar Hassan berada di bawah pengaruh obat-obatan ketika ia ditemukan (Foto: Polisi Kent/SWNS)

Para juri mendengar Hassan berada di bawah pengaruh obat-obatan ketika ia ditemukan (Foto: Polisi Kent/SWNS)

Setelah kejadian tersebut, sang ibu mengatakan bahwa anak laki-laki yang menemukan Hassan terlalu takut untuk kembali ke kamar tidurnya dan anak laki-lakinya yang lain muntah-muntah karena dia sangat trauma.

Hassan tidak memberikan bukti pada persidangannya – di mana seorang petugas polisi menggambarkan dia sebagai ‘si hantu’ di mata juri – namun pengadilan mendengar bahwa dia berada di bawah pengaruh obat-obatan pada saat itu.

Hakim mengatakan kepadanya bahwa dia tidak bisa ‘membayangkan’ bagaimana perasaan korban mudanya saat melihatnya di bawah tempat tidur.

Jaksa Alex Matthews mengatakan pada sidang hukuman pada hari Rabu bahwa keluarga tersebut kembali ke rumah sekitar jam 9 malam pada tanggal 31 Oktober dan menemukan mainan berserakan di lantai, pakaian basah di lorong dan beberapa pakaian serta tempat tidur mereka terganggu.

Dia menambahkan: ‘Diduga tidak ada seorang pun di dalam rumah, namun yang mengejutkan salah satu anak, ternyata terdakwa bersembunyi di bawah tempat tidur anak tersebut.

“Jelas, keluarga itu agak tertekan.

‘Terdakwa akhirnya ditemukan di kamar tidur anak lelakinya yang lain dan jelas-jelas berada di bawah pengaruh minuman atau obat-obatan.’

Pengadilan mendengar bahwa Hassan tidak memaksa masuk karena sang ibu yakin dia membiarkan pintu terbuka, dan tidak ada barang yang dicuri.

Dalam pernyataan dampaknya terhadap korban, yang dibuat beberapa jam setelah pembobolan, sang ibu mengungkapkan bagaimana dia dan putranya terkena dampaknya.

Dia berkata: ‘Saya masih terguncang, merasa sangat cemas, kaget dan akhirnya takut. Aku tahu rumah sekarang aman tapi aku takut untuk pulang.

‘Anak-anak saya malu. Seseorang akan hidup terus-menerus dengan berpikir ada seseorang di dalam rumah. Dia tidak ingin kembali ke kamarnya tanpa aku.

‘Putra saya yang lain muntah karena rasa takut yang dialaminya.’

Mereka memutuskan untuk tidak tinggal di rumah itu malam itu dan diyakini sudah pindah.

Hassan, yang belum pernah dihukum sebelumnya, dikatakan telah tinggal di Inggris selama 11 tahun tetapi menjadi tunawisma pada saat melakukan pelanggaran dan menjalani kehidupan yang ‘kacau’.

Hassan dijatuhi hukuman di Pengadilan Canterbury (Gambar: KM Group/SWNS)

Diduga dia mengganti pakaian dalam anak laki-laki tersebut karena pakaiannya sendiri basah.

Alexa Le Moine, pembela, mengatakan kepada pengadilan bahwa terdakwa ‘benar-benar menyesal’ atas tindakannya.

Dia berkata: ‘Seseorang tidak bisa meremehkan gangguan ke dalam rumahnya – tempat yang aman dan perlindungan bagi keluarga ini.

“Diharapkan hal ini tidak berdampak jangka panjang pada dirinya dan anak-anaknya.

‘Ini mungkin merupakan kasus yang lebih tidak biasa karena dia ditemukan di tempat kejadian, tidak berusaha melarikan diri, tertidur di lantai dan jelas-jelas dalam keadaan mabuk, yang mungkin menjadi penjelasan mengapa dia memasuki tempat itu dan tetap berada di sana. telah melakukan.’

Perekam Wilson mengatakan gangguan ke dalam ‘ruang aman’ keluarga dan perilaku selanjutnya telah menyebabkan kerugian psikologis yang signifikan bagi ketiga korban.

Dia mengatakan kepada Hassan: ‘Dalam kasus ini, Anda tidak membobol properti dengan merusak pintu atau jendela, dan Anda tidak mengambil apa pun.

‘Tetapi Anda memasuki properti dan menggeledah sejumlah mainan dan pakaian, termasuk pakaian dalam pemilik rumah.

‘Anda menanggalkan semua pakaian Anda dan mengenakan celana dalam berwarna oranye milik salah satu anak kecil di keluarga itu dan kemudian Anda bersembunyi di bawah tempat tidur anak.

‘Saya tidak bisa membayangkan bagaimana rasanya anak itu, saat pulang ke rumah pada Halloween setelah melakukan trick or treat, menemukan seseorang telanjang, selain celana dalam anak itu, di bawah tempat tidurnya.’

Selain hukuman penjara, Hassan, yang tidak memiliki alamat tetap, juga dijatuhi hukuman penjara 10 tahun.

Hubungi tim berita kami dengan mengirim email kepada kami di webnews@metro.co.uk.

Untuk lebih banyak cerita seperti ini, periksa halaman berita kami.

LEBIH: Tempat persembunyian jenius pencuri di restoran gagal mengelabui polisi

LEBIH : YouTuber ditangkap karena menembakkan kembang api seharga £275,000 Lamborghini dari helikopter

LAGI : Hakim bertelanjang dada yang mendorong polisi berebut tempat parkir untuk dikeluarkan dari bangku cadangan



Source link