Home Uncategorized Dari legenda streetball hingga mentor kelas, perjalanan ‘The Notic’ menginspirasi harapan

Dari legenda streetball hingga mentor kelas, perjalanan ‘The Notic’ menginspirasi harapan

9
0

Di Surrey, British Columbia, gaung dribel dan desiran net tidak hanya bergema di lapangan basket, namun juga di ruang kelas sekolah menengah.

“Jika Anda percaya pada diri sendiri, Anda tidak tahu ke mana hal itu akan membawa Anda,” Joel Haywood Pegangan Rajakata CEO School of Handles Basketball Academy dan mantan pemain bola basket profesional kepada Global News.

King Handles dan Johnny Blaze, begitu mereka disapa, adalah anggota kru streetball Notic di Vancouver.

Itu sebagian besar terdiri dari imigran kulit hitam.

Perjalanan tim menjadi subjek film dokumenter berjudul Tangani dengan Hati-hati: Legenda Kru Streetball Noticyang baru-baru ini diperkenalkan ke ruang kelas di Sekolah Menengah Tamanawis, dengan harapan dapat memperluas akses bagi para pendidik di seluruh Surrey School District.

“Ini adalah film yang kuat. Ini lebih dari sekedar bola basket, ini tentang persaudaraan. Ini tentang hubungan. Ini tentang komunitas yang berkumpul dan mencoba menemukan diri kita di dunia baru itu,” Jonathan Nkada Mubanda Johnny Blaze kepada Berita Global.

Cerita berlanjut di bawah iklan

Joel Haywood “King Handles” dan Jonathan Nkada Mubanda “Johnny Blaze” berharap film baru tentang kehidupan dan pencapaian mereka dapat diterima oleh kaum muda dan calon atlet.


Berita Global



Klik untuk memutar video: 'Keluarga Coast Salish dan Nuu-Chah-Nulth ini sama-sama menyukai bola basket'


Keluarga Coast Salish dan Nuu-Chah-Nulth ini sama-sama menyukai bola basket


Ketenaran mereka dimulai di lapangan, di mana mereka menemukan hiburan dan tujuan dalam permainan di tengah tantangan asimilasi dan diskriminasi yang dihadapi sebagai imigran muda.

Email yang Anda butuhkan untuk berita utama hari ini dari Kanada dan seluruh dunia.

Gaya permainan mereka yang mencolok dan semangat pantang menyerah mereka memikat penonton, menjadikan mereka terkenal secara global saat remaja. Pengakuan datang ketika mereka memamerkan keterampilan mereka di turnamen bola jalanan Vancouver yang disebut Angkat pada tahun 2000 dan 2001, menyulut massa dengan gerakan mereka. Mereka kemudian ditampilkan di majalah internasional dan tim yang menginspirasi di seluruh dunia.

Cerita berlanjut di bawah iklan

“Pergi ke Jepang, Tiongkok, dan Asia, sangat berbeda dengan Vancouver… Tidak ada yang bermain seperti itu di Vancouver, mereka memandang Anda dengan aneh, seperti, hal itu tidak diterima di sini,” kata Haywood dalam wawancara yang ditampilkan dalam film dokumenter tersebut.

“Pelatih saya mengatakan kepada saya ‘jangan mainkan bola hutan ini.’ Jadi, menurutku sepertinya kamu tidak ingin aku bermain seperti orang kulit hitam?””

Di dalam kelas, film telah menjadi alat pengajaran yang sangat berharga, memicu diskusi tentang topik-topik seperti rasisme dan pengalaman imigran, menurut guru sekolah menengah, Mariam Hazhir.

Dia menyoroti bagaimana bola basket berfungsi sebagai latar untuk percakapan yang lebih mendalam.

“Bola basket akhirnya menjadi media bagi kita untuk membicarakan banyak hal seperti rasisme. Ada kecanduan di sana. Ini tentang kreativitas. Ini tentang ekspresi diri, ada pengalaman imigran,” kata Hazhir, yang juga kepala Departemen Adat di sekolah tersebut.

Hazhir mengatakan banyak siswa melihat diri mereka dalam diri Haywood dan Mubanda, yang, sebagai mentor, bekerja dengan remaja berisiko yang menghadapi tantangan serupa dengan apa yang mereka hadapi saat remaja.

“Hubungan sama dengan pencegahan, bukan? Jadi kalau saya punya hubungan dengan anak-anak ini, mereka mendatangi saya, mereka percaya pada saya, ceritakan apa yang terjadi,” kata Mubanda.

Joel Haywood “King Handles” dan Jonathan Nkada Mubanda “Johnny Blaze” berharap film baru tentang kehidupan dan pencapaian mereka dapat diterima oleh kaum muda dan calon atlet.


Berita Global



Klik untuk memutar video: 'Turnamen Junior All-Native menarik atlet remaja ke turnamen bola basket BC terbesar di bidangnya'


Turnamen Junior All-Native menarik atlet remaja ke turnamen bola basket BC terbesar dari jenisnya


Mubanda menambahkan bahwa dia telah melihat langsung kekuatan transformatif dari bimbingan dan menggunakan pengalamannya untuk membentuk cara dia bekerja dengan siswa.

Cerita berlanjut di bawah iklan

“Saya mempunyai seorang pelatih, seorang pelatih bola basket wanita, ketika saya masih muda yang sangat membantu saya dan saudara laki-laki saya. Dan, dialah yang mempekerjakan saya untuk melakukan pekerjaan ini,” katanya.

Salah satu mantan muridnya, Harpo Mander, yang lulus dari sekolah tersebut pada tahun 2014 mengatakan bahwa penghubung sekolah, seperti Mubanda, yang dikenal oleh banyak siswa sebagai ‘Johnny,’ memiliki dampak yang besar pada kehidupannya dan kehidupan siswa lain yang dia kenal.

“Dia benar-benar mendobrak batas-batas yang ketat dan kaku antara figur otoritas orang dewasa dan figur pelajar, jadi menurut saya para siswa merasa benar-benar dipahami oleh Johnny dan mereka tidak ingin mengecewakannya karena dia memberikan begitu banyak ruang bagi mereka dalam diri mereka. navigasi identitas mereka dan saya pikir itu juga karena Johnny sangat dekat dengan mereka,” kata Mander kepada Global News.

Mantan siswa lainnya, yang lulus dari sekolah tersebut pada tahun 2011, mengatakan kehadirannya membantu siswa menghindari jalan berbahaya.

“Karena kami dihadapkan pada begitu banyak situasi berisiko tinggi, dan di mana kami mempunyai teman-teman sekelas yang terlibat dalam perdagangan narkoba dan hal-hal lain untuk organisasi… untuk melihat seseorang yang sebenarnya adalah seseorang yang dapat Anda hormati tetapi mereka benar-benar mengajarkan gaya hidup positif sehingga itu Senang rasanya memilikinya,” kata Gagan Gill, mantan siswa Sekolah Menengah Tamanawis.

Mubanda mengatakan mereka berharap kisah mereka terus bergema, menjadi pengingat akan kekuatan abadi komunitas dan koneksi.



Source link