Home Uncategorized Pria Bengal membantah melontarkan tuduhan eksploitasi seksual terhadap Amit Malviya

Pria Bengal membantah melontarkan tuduhan eksploitasi seksual terhadap Amit Malviya

8
0

Pria asal Bengal, Santanu Sinha, yang diduga menuduh kepala sel IT BJP Amit Malviya melakukan ‘eksploitasi seksual’ terhadap perempuan, menuduh Kongres menyebarkan ‘propaganda palsu’, dan menyebutnya sebagai ‘partai politik paling menjijikkan’ dan ‘paling korup’.

“Saya sangat kecewa karena partai politik paling jahat dan paling korup di negara ini, Kongres Nasional India, yang dilengkapi dengan postingan dalam bahasa Bengali yang diposting dari akun Facebook saya, menyebarkan kampanye kebencian terhadap Amit Malaviya dan Bharatiya. Partai Janata (BJP),” ujarnya.

“Tidak ada satupun postingan yang memuat bisikan tentang eksploitasi seksual terhadap perempuan yang dilakukan oleh Tuan Amit Malaviya. Sebaliknya, saya telah mengungkapkan ketakutan saya bahwa Tuan Malviya akan ditarik ke dalam perangkap oleh para pemimpin partai yang tidak bermoral untuk tetap berpegang pada jabatan mereka. meskipun terjadi kegagalan dalam pemilu yang diadakan baru-baru ini”, tambahnya.

Mengatakan bahwa dia adalah ‘Sangha Swayam Sevak’, mantan Sekretaris Negara ABVP, dan kontestan dalam pemilihan Majelis Negara dan pemilihan Perusahaan Kota Kolkata, Sinha mengatakan dia “Tidak ingin Partai Bharatiya Janata dan pengurusnya dirusak dengan cara apa pun karena salah menafsirkan postingannya.”

“Saya ingin memberikan pesan yang jelas bahwa postingan tersebut tidak bertujuan untuk memfitnah Pak Malviya tetapi sebagai peringatan agar tidak terjerat dalam perangkap madu, yang pertama kali diungkapkan oleh Pak Tathagata Roy, mantan presiden unit negara dan mantan gubernur. Tripura dengan kalimat Kamini Kanchan”, tegasnya.

Mengutip tuduhan serupa terhadap para pemimpin partai termasuk Kailash Vijayvargiya, Siddhartha Nath Sing, Pradip Joshi dan Shibprasad, Sinha mengatakan bahwa partai tersebut memiliki ‘pengalaman pahit’ mengenai perangkap madu semacam itu di negara bagian tersebut, dan menyoroti bahwa kasus terhadap mereka masih menunggu keputusan di pengadilan.

Ia menuduh bahwa, di masa lalu, Ketua Menteri Benggala Barat dan presiden Kongres Trinamool (TMC) Mamata Banerjee telah beberapa kali ‘mengancam’ untuk mengeluarkan klip perangkap madu.

Sinha melanjutkan untuk mengungkapkan keheranannya dengan mengatakan, “Tidak ada seorang pun dari negara bagian BJP yang pernah mencoba mengetahui maksud dari postingan tersebut, tetapi memainkan peran yang meragukan.”

“Pemberitahuan hukum yang dikirim dari akhir Tuan Malviya oleh Advokat terpelajarnya diedarkan di kalangan media, dengan tujuan untuk menciptakan tekanan pada saya di satu sisi, dan di sisi lain, untuk mengalihkan tanggung jawab mereka atas bencana di pemilihan Parlemen terakhir di Benggala Barat”, tambahnya.

Sinha mengklaim bahwa dia mengetahui dari beberapa orang di media bahwa Jaganath Chattopadhyay, presiden de facto partai negara tersebut, berada di balik penyebaran pemberitahuan hukum tersebut.

“Jika postingan saya menyakiti hati Tuan Malaviya dan/atau melemahkan partai saya karena salah tafsir dan versi editan tersebut, saya menyatakan kesedihan yang mendalam atas hal yang sama. Karena saya tidak menulis hal yang tidak diinginkan dalam postingan saya, dengan misi untuk memfitnah siapa pun.” , Saya tidak mencabut postingan tersebut, yang menjadi rebutan,” tegas Sinha.

Khususnya, kepala sel TI BJP Amit Malviya pada hari Senin menggugat Sinha sebesar Rs 10 crore atas pencemaran nama baik. Dalam pemberitahuan hukumnya, Malviya meminta penghapusan postingan Sinha yang “salah dan menghina” dari media sosial dan memberinya waktu 72 jam untuk memberikan penjelasan.

“Jika tidak ada atau tanggapan yang tidak memadai diterima, tindakan hukum yang sesuai akan diambil dan diambil kesimpulan yang logis. Pernyataan sebagaimana diperlukan akan dikeluarkan kemudian”, demikian bunyi pemberitahuan hukum tersebut.

Diterbitkan di:

11 Juni 2024

Source link