Home Uncategorized Pertanyaan singkat dengan Dana Perino untuk Tom Shillue

Pertanyaan singkat dengan Dana Perino untuk Tom Shillue

14
0
Pertanyaan singkat dengan Dana Perino untuk Tom Shillue

Anda pernah melihat kami di layar, tapi pernahkah Anda bertanya-tanya seperti apa kami di luar kamera?

Selama beberapa bulan terakhir, saya senang memeriksa beberapa tokoh Fox favorit Anda untuk mempelajari lebih lanjut tentang siapa mereka di balik layar.

Apa satu hal yang Jesse Watters tidak bisa hidup tanpanya? Apa kostum Halloween favorit Bill Hemmer? Dan apa yang ada di meja samping tempat tidur Greg Gutfeld?

Tapi bukan itu saja! Kegembiraan baru saja dimulai.

Minggu ini, kami sangat bersemangat untuk menyoroti Tom Shillue, kontributor Fox News yang bergabung dengan jaringan ini pada tahun 2015. Dia rutin menjadi panelis di program larut malam Fox News Channel “Gutfeld!” (malam hari kerja, 11 malam ET). Sebelumnya, ia menjabat sebagai pembawa acara “Red Eye”.

PS Kami punya lebih banyak lagi untuk Anda. Nantikan setiap minggunya untuk edisi baru “Pertanyaan Singkat dengan Dana Perino” — dan jika ada pertanyaan yang ingin Anda jawab atau saran untuk orang yang harus saya wawancarai selanjutnya, tinggalkan catatan di bagian komentar di bawah.

Tom Shillue, kontributor Fox News, memberi tahu Dana Perino mengapa dia dan istrinya “ingin menolak mentalitas ruang aman dan ‘setiap orang mendapat piala’” dalam membesarkan anak-anak mereka. (Berita Rubah)

T: Bagaimana Anda menghasilkan dolar pertama Anda?

TS: Saya tidak akan pernah melupakannya: kedai limun pertama saya. Saya menagih dua sen per gelas, yang cukup murah bahkan untuk tahun 1970an, tapi saya lebih memilih volume penjualan daripada keuntungan.

Pada akhirnya, saya mendapat kembalian sekitar $1,20. Sepertinya jumlah yang mustahil!

Saya mendapat manfaat besar dari hal ini, dan dengan demikian dimulailah kecintaan saya seumur hidup terhadap kewirausahaan.

T: Dalam buku Anda, “Mean Dads for a Better America,” Anda merenungkan masa kecil Anda, tumbuh sebagai salah satu dari lima bersaudara dalam keluarga Katolik Irlandia yang taat di kota kecil di luar Boston. Nilai-nilai apa dari masa kecil Anda yang memengaruhi kehidupan Anda sebagai seorang ayah, dan bagaimana nilai-nilai tersebut membentuk gaya pengasuhan Anda saat ini?

TS: “Mean Dads” merupakan sebuah aspirasi bagi saya karena cinta kuat yang kami dapatkan dari orang tua kami adalah norma yang tumbuh di kampung halaman saya, dan saya selalu ingin mencontoh pola asuh saya setelah itu.

Saya dan istri saya berkata, “Kalau saja kami bisa bersikap sekejam orang tua kami!”

“Kami ingin memberi anak-anak kami manfaat dari masa kecil yang sulit yang kami alami.”

Ini sedikit basa-basi, tapi ini juga nyata. Kami ingin menolak mentalitas ruang aman dan mentalitas “setiap orang mendapat piala” dan memberikan anak-anak kami manfaat dari masa kecil yang penuh kesulitan yang kami alami.

T: Jika Anda mencalonkan diri sebagai presiden dan Anda harus memilih karakter fiksi sebagai pasangan Anda, siapakah karakter tersebut dan mengapa?

TS: Saya akan memilih Pelatih Taylor dari “Friday Night Lights.” Pernahkah ada pidato politik yang mirip dengan salah satu pidato pelatih Taylor sebelum pertandingan di ruang ganti, diakhiri dengan “mata jernih, hati penuh, tidak boleh kalah?”

Membicarakannya saja membuat saya mempertimbangkan kembali — dan saya memutuskan untuk menempatkan Pelatih Taylor di urutan teratas. saya akan menjadi miliknya teman berlari.

Q: Apa kostum Halloween favoritmu yang pernah kamu punya?

TS: Dalam periode sejarah singkat ketika konsumerisme Amerika mencapai puncaknya, kotak sereal hadir dengan maskernya sendiri, dan anak-anak sangat senang menjadi juru bicara sereal favorit mereka.

Ibuku tidak pernah membeli sereal manis bermerek itu, tapi Kellogg’s Frosted Flakes mempunyai topeng Tony The Tiger di kotaknya dan ada tanda besar bertuliskan “Jadilah Harimau!”

“Saya benar-benar ingin menjadi harimau, dan yang mengejutkan saya, ibu saya menyerah dan membeli sereal.”

Aku benar-benar ingin menjadi seekor harimau, dan yang mengejutkanku, ibuku menyerah dan membeli sereal. Mengetahui sifat ibu saya yang hemat, saya sangat menghargai sikapnya, sehingga ini harus dianggap sebagai Halloween favorit saya.

Q: Kalau kamu punya perahu, kamu mau beri nama apa?

TS: Saya ingin memiliki perahu layar, dan saya sudah menyiapkan namanya: “Seaside Soul Engine”.

Kedengarannya bagus. Tampaknya bagus untuk perahu.

Dan itu adalah anagram dari tiga wanita dalam hidupku. Istri saya Denise dan putri saya Agnes dan Louise.

T: Berbicara di depan umum merupakan ketakutan utama bagi banyak orang Amerika. Sebagai seorang komedian, Anda sering kali harus menghadapi ketakutan ini secara langsung. Strategi apa yang menurut Anda paling berguna untuk tetap tenang dan menguasai ruangan saat tampil di atas panggung?

TS: Membuat kontak mata. Banyak orang berpikir bahwa melihat ke belakang penonton adalah cara yang baik untuk mengatasi rasa gugup karena Anda berpikir bahwa melihat wajah akan membuat Anda lebih gugup, padahal sebenarnya tidak.

Ketika Anda melihat ke atas kepala mereka, Anda masih akan menyadari bahwa Anda sedang berbicara kepada suatu kelompok, tetapi jika Anda melihat wajahnya, kelompok itu hanya menjadi satu orang.

Jadi, ketika Anda berbicara, lakukanlah kepada satu orang pada satu waktu, dan luangkan waktu Anda untuk melakukannya — jangan berpindah-pindah dari satu orang ke orang lain setiap kata yang diucapkan.

“Setiap orang adalah kesempatan untuk membantu Anda fokus dan membuat Anda nyaman.”

Ucapkan beberapa kalimat sambil menatap mata seseorang, lalu tatap orang lain dan ucapkan beberapa kalimat lagi. Setiap orang adalah kesempatan untuk membantu Anda fokus dan membuat Anda nyaman.

Anggap saja ini bukan pidato panjang di depan banyak orang, tapi serangkaian percakapan singkat dengan individu.

T: Apa yang dimaksud dengan pendongeng yang baik?

TS: Setiap orang pandai mendongeng di sekitar teman dan orang yang dicintai. Namun saat bercerita di depan penonton, kita membiarkan rasa gugup menghalangi kita.

Dana, pikirkan jika sesuatu yang luar biasa terjadi saat Anda dalam perjalanan pulang kerja. Ketika Anda sampai di depan pintu rumah Anda, Anda akan langsung berkata kepada Peter, “Kamu tidak akan percaya apa yang baru saja terjadi! Saya berada di sudut jalan, mengurus urusan saya sendiri, menunggu lampu berubah …”

Anda akan menyusun cerita secara alami dengan menciptakan drama dan mengatur adegan secara visual, seperti pembukaan sebuah skenario. Namun ketika kita diminta untuk menceritakan sebuah cerita kepada kelompok atau audiens yang lebih besar, kita berpikir kita harus “menyusunnya” dengan benar, dan kita tidak mempercayai naluri alami kita.

Ceritakan sebuah kisah kepada audiens dengan cara yang sama seperti Anda menceritakannya kepada teman atau pasangan.

T: Tokoh sejarah mana yang menurut Anda akan sangat lucu di X (sebelumnya Twitter)?

TS: Saya pikir Lincoln akan menjadi hebat.

Sulit untuk membayangkannya, karena kita memikirkan kefasihan dan keseriusannya, namun dia memiliki kecerdasan yang hebat, dan sebagai komunikator ulung, saya yakin dia dapat beradaptasi dengan cara berkomunikasi yang sangat modern ini.

Q: Jika kamu seorang pahlawan super, apa kekuatan supermu, dan apa nama pahlawan supermu?

TS: Ini pertanyaan yang bagus untuk saya, karena saya sudah merasa seperti pahlawan super.

Begitulah cara para komedian memikirkan diri mereka sendiri. Saat kami bersama, kami bahkan akan menggunakan kata seperti “warga sipil” untuk merujuk pada non-komedian.

“Ini pertanyaan yang bagus untukku, karena aku sudah merasa seperti pahlawan super.”

Sepertinya kami merasa bahwa dalam kamp pelatihan selama satu dekade yang memulai setiap karier komedi yang baik, kami telah melalui pelatihan khusus, dan, seperti karakter Liam Neeson dalam “The Taken,” kami memiliki “serangkaian keterampilan yang sangat spesifik” yang kebanyakan orang belum belajar.

Jadi, jika kekuatanku adalah kecerdasan, kurasa nama pahlawan superku adalah The Rapier.

KLIK DI SINI UNTUK MENDAFTAR NEWSLETTER GAYA HIDUP KAMI

Untuk membaca semua wawancara “Pertanyaan Singkat” Dana Perino sebelumnya untuk Fox News Digital, lihat daftar (panjang) ini!

Untuk wawancaranya dengan Dr Janette Nesheiwat, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Todd Piro, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Adam Klotz, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Dr Nicole Saphier, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Kerri Kupec Urbahn, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Dr Marc Siegel, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Taylor Riggs, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Griff Jenkins, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Joe Concha, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan David L. Bahnsen, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Dagen McDowell, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Lydia Hu, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Brian Brenberg, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Jackie DeAngelis, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Claudia Cowan, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Max Gorden, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Jared Cohen, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan William La Jeunesse, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Matt Finn, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Kaya Edson, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Gubernur Chris Sununu, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Ross Rayburn, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Tandai Meredith, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Emily Compagno, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Chad Pergram, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Mike Emanuel, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Gillian Turner, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Madison Alworth, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Nate Foy, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Laura Ingraham, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan lima reporter New York FOX, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Katie Pavlich, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Guy Benson, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Pete Hegseth, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Sandra Smith, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Nicolas Yannicelli, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Abby Hornacek, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Elise Pahit, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Brian Kilmeade, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Kennedy, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan John Roberts, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Janice Dean, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Charles Payne, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Trey Gowdy, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Johnny “Joey” Jones, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Bill Melugin, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Jimmy Failla, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Tirus, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Ainsley Earhardt, klik di sini

Untuk wawancaranya dengan Lawrence Jones, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Dr Arash Akhavan, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Martha MacCallum, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Bret Baier, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Kayleigh McEnany, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Harold Ford Jr., klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Shannon Bream, klik di sini

Untuk wawancaranya dengan Jessica Tarlov, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Leo Terrell, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Geraldo Rivera, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Clay Travis, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Bill Hemmer, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Greg Gutfeld, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Benjamin Hall, klik di sini

Untuk wawancaranya dengan Hakim Jeanine Pirro, klik di sini.

Untuk wawancaranya dengan Jesse Watters, klik di sini.

Source link